Gara-gara Cemburu, TKI Tebas Istrinya Pakai Parang


Ilustrasi selingkuh
Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Malaysia menganiaya istrinya dengan menebas menggunakan parang menyebabkan luka parah karena cemburu.

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Ketua Satgas Perlindungan WNI KJRI Kota Kinabalu, Syarifuddin Hadi akibat perbuatan TKI bersangkutan diamankan kepolisian negara itu pada 14 Juli 2017 sekitar pukul 09.30 waktu setempat.

TKI asal Nusa Tenggara Timur (NTT) mencurigai istrinya yang berkewarganegaraan Malaysia ini berhubungan dengan lelaki lain melalui media sosial facebook.

Akibat tebasan parang pada bagian bahunya, istrinya mengalami luka parah dan berlumuran darah sehingga dilarikan ke Hospital Beaufort oleh tetangganya yang menemukan di belakang rumahnya di kampung Bawan Membakut Kota Kinabalu.

"Istrinya ditemukan oleh tetangganya sekitar 20 meter di belakang rumahnya berlumuran darah sehingga dilarikan ke hospital terdekat (Beaufort)," katanya melalui infoprmasi dari kepolisian setempat.

Ia mengungkapkan, sehubungan dengan luka parah yang dideritanya, akhirnya istri TKI yang berusia 47 tahun itu dirujuk ke Hospital Queen Elizabeth.

Mengenai identitas TKI yang menganiaya istri dirahasiakan namun usianya sekitar 52 tahun yang sehari-harinya bekerja sebagai penyadap karet yang telah berstatus penduduk tetap di Malaysia.

KJRI Kota Kinabalu menyatakan, informasi yang diperoleh dari anak kandung korban turut menyaksikan peristiwa itu. dimana sebelumnya kedua orangtuanya sering bertengkar sejak Februari 2017.

Pertengkaran itu menyebabkan korban meninggalkan rumahnya dan tinggal di tokonya tak jauh dari rumahnya. "Saat kejadian kedua orangtuanya bertengkar hebat sehingga bapaknya mengayunkan parang dan mengenai bahu ibunya," sebut dia menirukan pengakuan anak korban.

Setelah kejadian, tetangganya berhasil menangkap TKI tersebut. Kemudian kepolisian negara itu melalui Kepala Polis Beaufort, DSP Azmir Abdul Razak mengamankan pula sebilah parang yang digunakan menganiaya.

sumber :  newsakurat

No comments

Powered by Blogger.