Wanita Indonesia Tersangka Pembunuh Kim Jong-nam Mengaku Tak Bersalah

sumber photo:sindonews
Siti Aisyah, 25, wanita Indonesia yang jadi tersangka pembunuhan Kim Jong-nam, kakak tiri diktator muda Korea Utara Kim Jong-un, mengaku tidak bersalah.

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal


Menurut pengacaranya, pengakuan Siti Aisyah itu akan disampaikan dalam sidang di pengadilan Malaysia, Jumat (28/7/2017).

Siti Aisyah dan wanita Vietnam, Doan Thi Huong, 29, jadi tersangka yang mengolesi wajah Kim Jong-nam dengan agen saraf VX, racun kimia yang dilarang PBB. Kim Jong-nam diserang saat berada di terminal bandara Kuala Lumpur pada 13 Februari lalu.

Siti dan Doan terancam hukuman mati di Malaysia jika terbukti bersalah. Namun, mereka mengaku ditipu karena mengira tindakan yang mereka lakukan adalah lelucon tidak berbahaya untuk sebuah acara yang direkam dengan kamera tersembunyi.

Hanya dua wanita itu yang ditahan polisi Malaysia dalam kasus pembunuhan Kim Jong-nam. Padahal, polisi Malaysia sebelumnya menyatakan pembunuhan itu didalangi para agen Korea Utara (Korut) yang direncanakan Kim Jong-un selama lima tahun.

Empat tersangka asal Korut telah melarikan diri dari Malaysia.

Korut sebelumnya menolak untuk menerima klaim Malaysia bahwa orang yang meninggal itu adalah Kim Jong-nam. Pyongyang juga mengklaim orang tersebut meninggal karena serangan jantung, bukan diserang racun.

Menurut pengacara Siti Aisyah, Gooi Soon-seong, kliennya direkrut pada awal Januari oleh seorang pria Korut yang dikenal sebagai James. Siti direkrut untuk membintangi video prank show-nya.

Gooi seperti dilansir Al Jazeera, mengatakan bahwa James yang diidentifikasi oleh polisi sebagai Ri Ji-u melakukan latihan dengan Siti di mal, hotel dan bandara dengan mengoleskan saus minyak dan lada pada wajah target.

Siti Aisyah dibayar antara USD100 hingga USD200 untuk setiap adegan lelucon yang dia perankan.

Pada akhir Januari, Siti Aisyah terbang ke Kamboja untuk bertemu Hong Song-hac, satu dari empat tersangka asal Korut yang meninggalkan Malaysia pada hari pembunuhan Kim Jong-nam. Menurut sang pengacara, Hong saat itu mengatakan kepada Siti Aisyah bahwa dia memproduksi prank show untuk pasar China.

Gooi melanjutkan, Hong meminta Siti Aisyah untuk melakukan beberapa aksi prank lagi di bandara Kuala Lumpur beberapa hari sebelum Kim Jong-nam diserang.

Dia mengatakan bahwa Hong memberikan identitas Kim Jong-nam kepada Siti Aisyah di bandara. Siti diduga menaruh racun di tangannya.

Siti Aisyah, yang memiliki seorang anak telah menulis pesan kepada keluarganya untuk meminta mereka agar mendoakannya. ”Agar kasus segera selesai dan saya bisa pulang ke rumah,” bunyi pesan Siti Aisyah. 

Sumber: sindonews


No comments

Powered by Blogger.