Majikan Pembantu Rumah Tangga Filipina Yang Terbunuh Karena Terjatuh di China Ditangkap di Hong Kong

sumber photo:scmp
Majikan Hong Kong dari seorang pembantu rumah tangga asal Filipina yang jatuh ke dalam sebuah bangunan di Shenzhen bulan lalu ditangkap pada hari Kamis karena dicurigai berkomplot untuk menipu.

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal


Mereka dibebaskan dengan jaminan dan harus melapor ke polisi pada pertengahan September dalam kasus yang menimbulkan kekhawatiran tentang majikan yang membawa pembantu mereka untuk bekerja di luar kota secara ilegal.

Pria berusia 47 tahun, yang diidentifikasi hanya oleh nama keluarganya, Gu, dan istrinya bermarga Liu (32) , kedua penduduk Hong Kong, ditangkap di markas besar polisi di Wan Chai.

"Mereka diduga telah membuat pernyataan salah ke departemen pemerintah terkait, dengan mengklaim bahwa pembantu rumah tangga asing perempuan yang dipekerjakan oleh mereka hanya akan bekerja di Hong Kong," kata seorang juru bicara kepolisian.

Lorain Asuncion (28), jatuh dari sebuah bangunan di Shenzhen pada tanggal 24 Juli setelah diklaim bahwa majikannya mengutusnya untuk bekerja di rumah kerabat.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa ada kecenderungan para pengusaha untuk bekerja di luar kota, seringkali melawan keinginan para pekerja, melanggar kontrak yang mengharuskan mereka bekerja hanya di alamat yang ditunjuk di Hong Kong.

Departemen Imigrasi menyebut kematian wanita tersebut ke polisi sebagai "kasus dugaan perdagangan manusia".

Holly Allan, direktur kelompok pendukung HELP untuk Pekerja Rumah Tangga, mengatakan bahwa penangkapan para pengusaha "menunjukkan pihak berwenang menganggap serius masalah ini".

Allan mencatat bahwa para pendukung telah meminta Hong Kong untuk mengenalkan undang-undang perdagangan manusia anti-manusia untuk menghukum perdagangan buruh.

"Saya pikir ini adalah kasus di mana undang-undang semacam itu bisa efektif dalam memberantas masalah ini," katanya.

Dengan tidak adanya undang-undang tersebut, Allan mengatakan, pihak berwenang sering menggunakan pendekatan sedikit demi sedikit dalam menangani perdagangan buruh, dengan menggunakan tuduhan seperti perwakilan palsu.

"Seringkali pekerja itu sendiri yang dilarikan karena melanggar kondisi tinggal dan representasi palsu," katanya.

"Kami telah membantu pekerja rumah tangga, yang dipaksa oleh majikan mereka untuk bekerja di luar persyaratan kontrak mereka, dan yang akhirnya menjadi kriminalisasi.

Kali ini, majikannya sedang diselidiki. Kami berharap penangkapan itu bisa menjadi pencegah. "

Wakil konsulat Alex Vallespin di konsulat Filipina belum diberitahu kemarin tentang penangkapan pasangan tersebut.

"Tentu saja kami menyambut baik tindakan yang bisa mengarah pada penyelesaian masalah ini," tegasnya.

The Sunlight Employment Agency, yang memproses kontrak kerja Asuncion di kota tersebut, mengatakan dalam sebuah email bahwa majikan tersebut mengatakan bahwa dia telah "meninggal dunia di China daratan dalam kasus bunuh diri yang dicurigai".

Agensi lalu memberi tahu keluarga tersebut, dan dua kerabat pembantu tersebut terbang ke kota.

"Kami diberitahu bahwa dia melompat," kata adik Asuncion, Jenevieve Javier (29), sebelumnya.

"Tapi kami pikir kematian kakak saya sangat mencurigakan. Kami ingin tahu apa yang terjadi dan memiliki keadilan. "

Kerabat Asuncion mengatakan bahwa dia dibawa ke daratan sekitar empat kali sejak Oktober 2016.

"Terakhir kali, dia bahkan lebih takut karena dia tidak akan bersama majikannya yang sebenarnya," kata Susan Escorial, bibi Asuncion.

Sumber:scmp

No comments

Powered by Blogger.