Kisah nelayan Indonesia yang mendadak kaya raya dari muntahan paus

Sukadi

       Sukadi, nelayan Indonesia asal Kabupaten Kaur, Provinsi Bengkulu, ini mendadak kaya. Pasalnya saat tengah mencari ikan di laut lepas, Sukadi tak sengaja menemukan muntahan ikan paus sebanyak 350 kilogram.


Muntahan ikan paus atau disebut Ambergis merupakan bahan pembuat parfum yang sangat berharga. Sebab, zat yang terkandung di dalam muntahan paus tersebut bisa menjadikan wangi parfum bertahan lama.

Dilansir dari harianrakyatbengkulu.com, muntahan ikan paus ia temukan pada 2 November 2017 lalu di perairan dekat pulau Enggano. Muntahan ikan paus tersebut mengapung berjejer mengikuti arus. Seketika ia pun memungutnya dan menaikinya ke perahu miliknya.

Lalu, Sukadi mengangkut muntahan ikan paus tersebut menuju Pulau Enggano untuk disimpan ke kediaman kerabatnya.

Selang beberapa hari disimpan, muntahan ikan paus tersebut dibawanya pulang ke kediamannya.

Bentuk muntahan tersebut beragam ada yang berbentuk bulat seperti bulat. Ada juga yang berbentuk kecil dan besar. Jika dipegang muntahan ikan paus tersebut seperti lilin.

Pada Kamis (09/11/2017) kemarin, muntahan ikan paus miliknya seberat 150 kilogram sudah terjual senilai Rp 3,3 miliar. Di mana harga perkilonya dihargai Rp 22 juta. 

Meski sudah 150 kilogram terjual. Namun dirinya masih memiliki 200 kilogram lagi yang siap dijual. Sukadi mengaku masih mencari harga yang lebih pas. 

Ia mengatakan jika ada yang mau membeli di atas harga Rp 22 juta per kilonya atau minimal Rp 30 juta per kilonya. Ia siap menjualnya.

Kepada para calon pembeli, juga bisa melihat-lihat terlebih dahulu agar tidak sampai kecewa atau ragu dengan muntahan ikan paus yang ia miliki. 

Seperti diketahui muntahan ikan paus ini merupakan barang langka, biasanya muntahan ikan paus digunakan untuk bahan pembuat parfum. Harga yang dibanderol untuk muntahan ikan paus sangatlah mahal.

Untuk muntahan ikan paus warna abu-abu saja per kilonya bisa mencapai ratusan juta rupiah. 


Sumber : Brilio

No comments

Powered by Blogger.