<-->

TKW Asal Curugkembar Sukabumi Disiksa Majikan, SBMI Sebut Pemerintah Kecolongan

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Susanti (35 tahun) masih trauma dengan bekas luka di sekujur tubuhnya akibat penyiksaan yang dialami saat bekerja sebagai TKW di Abu Dhabi.
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Tak hanya penyiksaan, TKW asal Kampung Pasirbitung, Desa Mekartanjung, Kecamatan Curugkembar, Kabupaten Sukabumi, ini pulang ke Indonesia tanpa menerima seluruhnya upah kerja.

Wanita yang disapa Santi ini pulang dari Abu Dhabi ke Indonesia pada Selasa (3/4/2018) lalu.

Hasbullah (61 tahun) menuturkan, Santi, anaknya pulang ke Indonesia layaknya TKI lain yang pulang tanpa masalah. Namun tak ada satu pun perwakilan pihak KBRI atau tenaga kesehatan yang mendampinginya.

"Mungkin karena anak saya tak tahu harus lapor kemana dan pada siapa. Maklum lah kami orang kecil pak," ungkap Hasbullah kepada

Sementara itu, pihak Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) menyatakan sejumlah pihak kecolongan dengan kejadian penyiksaan yang dialami Santi.

"Pihak Pemerintah Indonesia kecolongan, Pihak KBRI juga kecolongan," ungkap Mohammad Koim, pengurus SBMI yang dihubungi melalui sambungan telepon.
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

Koim menegaskan, TKI, masyarakat dan pemerintah daerah yang mengalami masalah-masalah menyangkut keselamatan dan hak dari tenaga kerja di luar negeri harus berani melaporkanya dalam hal ini pihak SBMI akan membantu. Ia berharap dengan melaporkan, kasus seperti yang dialami Santi tidak akan terjadi.

"Masyarakat dan Pemerintah Daerah (Pemda) harus lah peka dan berani melaporkan setiap permasalahannya. Pihak SBMI akan membantu menggiring permasalahan ini," pungkasnya.

Sumber:sukabumiupdate

No comments

Powered by Blogger.