Cerita Hanna Sang Mantan TKW, Sakit Lumpuh Tak Menghalanginya Berkreasi

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Bunga plastik berwarna warni tampak indah di berbagai sudut ruangan rumah sederhana yang terbuat dari batako dan batu putih dan kayu-kayu, serta berlantai tanah di Dusun Gedoro, Desa Nglegi, Kecamatan Patuk, Gunungkidul, Yogyakarta. 

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Itulah rumah milik Hanna Yulianingsih (29) penyandang disabilitas yang terus berupaya bekerja meski dengan segala keterbatasan. Setiap hari walau menggunakan kursi roda, Hanna tetap melakukan berbagai aktivitas. Saat ini kedua kaki dan tangan kirinya pada bagian jari tidak dapat sempurna digerakkan. Anak keempat dari enam bersaudara, pasangan pasangan Sudiyem dan Suwardiyono, mengalami lumpuh sejak 2016 lalu.

 "Sebelumnya menjadi Tenaga Kerja Wanita ( TKW) di Taiwan selama lima tahun, menjadi pengasuh lansia, saat itu tanggal 2 Januari 2016 dini hari tiba-tiba disekitaran pundak terasa nyeri sekali, dan diikuti dengan mati rasa di 3/4 tubuh,"katanya ditemui di rumahnya Kamis (30/8/2018) pagi.

Dia pun dibawa ke rumah sakit oleh majikannya. Lalu dirawat sementara di Taiwan hingga sekitar dua bulan, menunggu kondisinya lebih membaik. Hasil pemeriksaan dokter Hanan ternyata mengalami pecah pembuluh darah. Saat kondisinya membaik Hanna mulai diantar oleh keluarga majikannya untuk terbang ke Jakarta, dimana keluarga Hanna sudah menyambutnya. 

"Sebelum diperbolehkan pulang ke Indonesia, saat itu dokterpun mempertanyakan apakah saya akan kuat jika harus naik pesawat dengan kondisi seperti ini," ucapnya Selepas di rumah, dirinya mengaku sempat tak bersemangat. Berbagai cara pengobatan telah dicoba mulai dari dokter spesialis hingga pengobatan alternatif, tetapi masih saja tak kunjung ada perubahan.

 "Kata dokter di Taiwan memang cidera punggung yang saya alami lebih parah dibandingkan terkena stroke,"jelasnya Untuk melatih syaraf motoriknya, dia belajar membuat kerajinan, dibantu kakaknya, yang bernama Sutrini.

Meski dengan keterbatasan karena harus duduk di kursi roda, tangan terampilnya mulai bekerja memotong botol plastik bekas air mineral yang sudah tidak digunakan, menjadi hiasan bunga plastik dengan berbagai warna. 

Menggabung-gabungkan potongan botol plastik itu, merangkai disambungkan dengan kawat sebagai tangkai dan potongan botol plasti tersebut mulai direkatkannya dengan lem satu persatu.

Belajar dari Youtube


Berbagai kerajinan yang berbahan dasar dari botol plastik bekas air mineral, kain perca, bahkan ia dapat membuat berbagai jenis bunga dari bahan botol plastik, tempat tisu dari bahan plastik bekas minuman, dan bross dari kain, maupun dari bahan sutera emas. Berbekal channel Youtube kerajinan ia buka dan mulai ia pelajari dengan dengan gawainya.

 "Lumayan untuk membantu perekonomian, meski belum maksimal,"imbuhnya Meski mengalami kesulitan pemasaran, dirinya tetap terus memasarkan produknya melalui media sosial. Terakhir produk brosnya terjual sampai wilayah Semarang, Jawa Tengah. Disela membuat kerajinan, asa untuk sembuh terus diperjuangkannya. 

Untuk melatih kaki-kakinya setiap pagi ia menggunakan kayu yang dipasang di tanah belakang rumahnya dan bambu memanjang empat meteran sebagai pegangan penganti Parallel bars, sebagai alat latihan berjalan.

Kakak Hanna, Sutrini mengaku senang adiknya mulai bangkit dan kembali beraktivitas meski dengan keterbatasan. "Semoga diberikan kesembuhan, Adik saya ini sosok yang tegar menghadapi cobaan, tetap semangat meski ada keterbatasan"katanya Ketua Forum Kaum Difabel Gunungkidul (FKDG) Mujiono mengatakan dirinya mengapresiasi kegigihan Hanna untuk sembuh. 

Selain itu, dia cepat beradaptasi dengan kondisinya. Hanna dinilai layak menjadi motivator disabilitas Gunungkidul untuk menginspirasi disabilitas lain yang mungkin beberapa saat ini masih terpuruk. "Harapannya para difabel tidak hanya berdiam diri di rumah. 

Mereka dapat berkarya dengan kemampuan yang ada. Tidak bergantung kepada orang lain," ucapnya Pihaknya berusaha mengajukan bantuan kursi roda kepada pemerintah. Sehingga memudahkan untuk beraktivitas.

"Selain memberikan bantuan kami juga akan melakukan pelatihan pemberdayaan untuk kaum difabel, dengan menggandeng beberapa instansi, seperti disperindag dan disdikpora," katanya. 

https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

Kepala Bidang Rehabilitasi Sosial Dinsos Gunungkidul Sulistyo Hadi menambahkan, saat ini mencatat setidaknya ada sekitar 8.000 penyandang disabilitas di Gunungkidul yang harus menjadi perhatian.

"Tidak hanya Dinsos, tetapi semuanya baik OPD (Organisasi Perangkat Daerah) maupun masyarakat harus bersinergi memberikan dukungan kepada penyandang disabilitas,"ucapnya Diakuinya, meski terus diupayakan pendampingan, dan dukungan lainnya. Namun karena keterbatasan anggaran yang sering menghambat. "Harus bergantian, dan bertahap," katanya.

Sumber:kompas

No comments

Powered by Blogger.