Gay Potong Kelamin Kekasihnya Lalu Disimpan di Saku Jaket



      Polisi menangkap seorang pria yang disangka membunuh kekasih sesama jenisnya di Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Si tersangka yang berinisial YS, berusia 40 tahun, menghabisi nyawa pasangan gay-nya itu sekaligus memotong alat kelamin korban gara-gara sakit hati.



YS awalnya cemburu karena kekasih prianya yang bernama Nasion Andi (56 tahun) itu diketahui bersama lelaki lain dalam satu kesempatan. Keduanya pun akhirnya cekcok hebat. Pertengkaran berakhir tetapi YS masih menyimpan amarah.



Lalu pada Senin dini hari, 10 September 2018, YS mendatangi rumah Andi. Saat itu korban sedang tidur dan YS langsung menghantamkan sebilah balok kayu ke kepala korban. Andi sempat berhasil lari menghindar setelah terjaga tetapi kemudian dikejar lagi oleh YS. Dia dipukul lagi dengan balok kayu itu hingga terjatuh.

Korban sebenarnya sempat berteriak minta tolong. Namun itu membuat YS makin panik karena khawatir banyak orang yang mengetahui peristiwa penganiayaan itu. YS lalu melilitkan sarung ke wajah korban dan menyekapnya dengan bantal.

"Setelah korban tidak berdaya, selanjutnya tersangka mengambil pisau dapur dan kemudian alat vital kemaluan korban dipotong dengan pisau dapur tersebut. Alat vital korban oleh YS dimasukkan ke saku kiri jaket tersangka," kata Kepala Polsek Cileungsi, Komisaris Polisi M Asep Fajar, dalam konferensi pers tentang penangkapan YS di kantornya pada Jumat, 14 September 2018.

Setelah menghabisi nyawa korban, YS mengambil uang tunai sebesar Rp200.000 milik korban. Ia melarikan diri dengan mengendarai sepeda motor milik korban lengkap dengan kunci kontak dan STNK-nya.

Rasa bersalah dan ketakutan menghantui YS selama masa pelariannya yang singkat itu. Lalu dia menyerahkan diri ke Polsek Cikarang Barat kemudian menginformasikannya kepada Polsek Cileungsi. Polsek Cileungsi segera mengirim beberapa personel untuk menjemput YS di tahanan Polsek Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, sekalian memeriksa tempat kejadian perkara di Bogor.

Polisi masih memeriksa intensif YS di Markas Polsek Cileungsi. Namun aparat sudah bersiap menjerat YS dengan pasal 338 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana tentang pembunuhan dengan pidana penjara paling lama 15 tahun. (ase)


Sumber : viva

No comments

Powered by Blogger.