Korban Jiwa & Kerusakan Terus Bertambah di Filipina Akibat Topan Mangkhut

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Otoritas di Filipina masih terus menghitung jumlah korban jiwa dan kerugian ekonomi akibat Topan Mangkhut, yang menghantam bagian utara Pulau Luzon --pulau utama di negara itu-- pada Sabtu 17 September 2018.
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Disebutkan bahwa sedikitnya 14 orang tewas, namun karena banyak akses jalan yang terblokir, diperkirakan dampak sebenarnya bisa lebih besar. Selain itu, kerusakan lahan yang luas dikhawatirkan terjadi di provinsi Cagayan, yang merupakan salah satu lumbung pertanian nasional Filipina.

Dikutip dari BBC pada Minggu (16/9/2018), badai yang membawa serta hujan deras sepanjang 900 kilometer dan angin kencang itu, kini mengarah ke barat laut, melewati Laut China selatan, sebagian Hong Kong, dan kemungkinan besar mendarat di Tiongkok Selatan.

Topan Mangkhut dilaporkan membuat pendaratan utamanya di kota Baggao, di timur laut Pulau Luzon, pada hari Sabtu sekitar pukul 01:40 waktu setempat, dan baru benar-benar menghilang hampir 20 jam setelahnya.

Awalnya topan super itu diperkirakan menjadi badai terkuat di tahun 2018, namun kehilangan sebagian kekuatannya saat menyentuh daratan. Sebanyak lima juta orang berada di wilayah dilewati oleh jalur badai ini, dan sebagain besar dari mereka telah mengungsi di beberapa lokasi penampungan sementara yang aman.

Hampir semua bangunan di kota Tuguegarao, ibukota provinsi Cagayan, dilaporkan rusak parah, namun belum ada informasi tambahan mengenai korban jiwa dan luka.

Francis Tolentino, penasihat politik untuk Presiden Rodrigo Duterte, mengatakan turut terjadi kerusakan lahan pertanian yang cukup luas di provinsi Cagayan.

Ia memperkirakan hanya seperlima hasil panen yang berhasil diselamatkan, sehingga hal itu mengancam pasokan bahan pangan pokok di Filipina, seperti beras dan jagung.
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

Sementara itu, menurut ketua Palang Merah Filipina, Richard Gordon, negara trsebut belum aman dari bahaya. Ia berkata: "Setelah angin disertai hujan, kini kamu harus menghadapi risiko banjir yang membuat terputusnya banyak akses jalan."

Ditambahkan oleh Gordon bahwa Filipina sejatinya rutin mengalami musim topan, namun jarang sekali hingga yang berkekuatan seperti Mangkhut.

Sumber:liputan6

No comments

Powered by Blogger.