Kisah Warga Jepang Dijanjikan "Surga" jika Tinggal di Korea Utara

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Sekelompok warga menuntut pemerintah Korea Utara di pengadilan Jepang karena merasa dibohongi. Pasalnya, mereka dijanjikan kehidupan yang lebih baik jika pindah ke Korea Utara. Melansir Washington Post pada Minggu (30/8/2018), salah satu dari warga Jepang yang terlena dengan janji-janji surga Korea Utara adalah Hiroko Sakakibara.

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Dia masih sangat kecil ketika agen Korea Utara mendatangi rumah ayahnya. Agen itu menjamin seluruh kehidupannya kelak di negara Semenanjung Korea, termasuk berbagai kebutuhan seperti pekerjaan, rumah, pakaian, dan layanan kesehatan. "Saya masih sangat kecil jadi saya tidak bisa bergabung dalam pembicaraan mereka, tapi saya mendengar apa yang mereka katakan," ucapnya.

"Ayah saya bilang, 'ayo, ayo'," katanya, Secara keseluruhan, lebih dari 93.000, kebanyakan etnis Korea yang kewarganegaraan Jepangnya dicopot setelah Perang Dunia II, meninggalkan Jepang antara 1959-1984. 

Mereka terbuai dengan janji kehidupan baru yang lebih baik di Korea Utara, selama Perang Dingin. Etnis Korea di Jepang dikenal sebagai Zainichi. Mereka bergabung dengan ribuan pasangan dan anak-anak Jepang lainnya menuju Korea Utara.

Bukannya mendapat apa yang telah dijanjikan, mereka justru mengalami diskriminasi, kemiskinan, dan tak diberi kebebasan.

Sakakibara ingat bagaimana orangtuanya yang merupakan etnis Korea kesulitan dalam menjalani kehidupan di Korea Utara, setelah sampai ke sana pada Mei 1961. Dengan menumpang kapal Soviet, dia dan keluarganya berlabuh di pelabuhan Chongjin. Ketika berada di kapal, keraguan menyelimuti mereka. "Makanannya benar-benar buruk, dan apelnya sangat layu," katanya. Sampai tujuan, mereka disambut oleh dermaha yang dipenuhi orang-orang lusuh, kurang gizi, dan semua orang dewasa mengenakan pakaian abu-abu gelap. 

Beberapa anak-anak bahkan tidak mengenakan sepatu atau bahkan celana panjang. "Mengapa itu sangat berbeda dari apa yang saya bayangkan?" Sakakibara ingat bertanya pada dirinya yang kala itu berusia 11 tahun. Tuntut pemerintah Korut Tinggal di Korea Utara, sang ayah tak bisa menemukan pekerjaan reguler, sementara ibunya menderita stroke. 

Sakakibara yang kini berusia 68 tahun juga ingat ketika dia dipermalukan di sekolah karena tidak punya uang untuk makan siang. Sekarang, empat perempuan dan seorang pria yang menghabiskan beberapa dekade di Korea Utara berhasil melarikan diri ke Jepang. Mereka menuntut pemerintah Korea Utara di pengadilan Jepang atas kerugian dari kebohongan-kebohongan dan penderitaan yang dialami.
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

Selain itu, mereka juga meminta kerabat mereka untuk mendapatkan hak untuk pulang ke Jepang. Namun, nasib kelompok Zainichi bukanlah prioritas pemerintah Jepang. Sebab, "Negeri Matahari Terbit" masih berjuang untuk memulangkan sejumlah warga Jepang yang diculik oleh agen Korea Utara pada 1970-an hingga 1980-an.

Sumber:kompas

No comments

Powered by Blogger.