Sumarno, TKI di Kuala Lumpur Kecelakaan saat Bertugas Jadi Panwaslu

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Malaysia, Sumarno (29), mengalami kecelakaan saat bertugas menjadi Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) di Kuala Lumpur. Akibatnya, pria yang bekerja sebagai instalator listrik bangunan tersebut mengalami patah tulang kaki, serta luka parah di area leher dan dagu.
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Kecelakaan yang menimpa Sumarno terjadi di sekitar Jalan Tun Razak Kuala Lumpur, Rabu, 17 April 2019. Bapak satu anak ini sedang dalam perjalanan menggunakan motor menuju pusat penghitungan suara yang berlokasi di Putra World Trade Center (PWTC).

Menurut keterangan rekan sesama TKI, Mahfudz Tejani, saat itu motor yang dikendarai Sumarno menabrak mobil yang sedang rusak di pinggir jalan raya. "Ia menabrak mobil yang sedang rusak," kata Mahfudz saat dilansir dari Viva hari ini, Rabu, 23 April 2019.

Saat ini, Sumarno dirawat di ruang intensif Hospital Kuala Lumpur (HKL) dan telah melewati masa kritis. Sang istri mengatakan, Sumarno sedang menunggu operasi kaki, dan dalam kondisi yang belum sepenuhnya sadar.

"Masih menunggu operasi. Sadar, tapi kadang lupa ngomongnya," katanya.

Istri Sumarno sempat mengalami kesulitan saat membawa suaminya ke HKL lantaran pihak rumah sakit meminta uang deposit. Beruntung pihak pemilik mobil yang ditabrak Sumarno bersedia menanggung biaya sementara melalui asuransi. 
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

Sebagai Panwaslu wilayah Kuala Lumpur, Sumarno bertugas mengawasi Kotak Suara Keliling (KSK) di negeri Perak - sekitar empat jam perjalanan dari Kuala Lumpur. Panwaslu Kuala Lumpur sendiri bertanggung jawab memantau Pemilu 2019 untuk daerah Selangor, Terengganu, Kelantan, Perak, dan Kuala Lumpur. 

Sumber:viva

No comments

Powered by Blogger.