Wanita 3-4 Kali Lebih Sering Mengalami Serangan Migrain

https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Dibandingkan pria, wanita lebih berisiko 3—4 kali lebih tinggi terserang migrain. Wanita juga mengalami serangan yang lebih sering dan durasi yang lebih lama daripada pria. Migrain merupakan kondisi gangguan sakit kepala primer dan juga salah satu penyebab paling umum dari sakit kepala.
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Puncak yang mencolok dalam kejadian pada wanita dicatat setelah tahun-tahun pra-pubertas dan terus meningkat selama tahun-tahun reproduksi hingga menopause setelah itu cenderung menurun. Faktanya, data menunjukkan bahwa hormonlah yang berperan dalam memengaruhi wanita dengan frekuensi migrain yang lebih besar.

Dilansir dari Times Nows News, dikatakan bahwa sekitar 1 dari 5 wanita menderita migrain pada suatu waktu selama kelompok usia reproduksi (yaitu menarche hingga menopause tahun) dan lebih sering terjadi jika ada anggota keluarga yang juga menderita migrain. Wanita memiliki beberapa fase sepanjang hidup di mana migrain diketahui berfluktuasi.

Yang perlu diperhatikan adalah peningkatan sakit kepala pada hari-hari perimenstrual (3 hari sebelum dan sesudah menstruasi). Ini disebut migrain menstruasi atau migrain katamenial. Bahkan, peningkatan frekuensi yang tiba-tiba selama menarche, menopause, peristiwa-peristiwa yang membuat stres, dan pada beberapa wanita selama konsumsi pil kontrasepsi oral (OCP) mendukung hipotesis bahwa fluktuasi hormon inilah yang menyebabkan eksaserbasi.
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

Studi menunjukkan itu adalah estrogen dan bukan progesteron yang kemungkinan menghasilkan peristiwa patofisiologis di atas. Dr Azad Irani, DNB (Neurology), Associate Klinis, Departemen Neurologi di Rumah Sakit dan Pusat Penelitian Jaslok, Mumbai menjelaskan, bahwa bukan hanya lingkungan hormonal yang memengaruhi migrain dan efek-efek terkaitnya pada tubuh manusia.

Sumber:sindonews

No comments

Powered by Blogger.