China Diduga Kuasai Jaringan Listrik Filipina dan Bisa Mematikannya



    Jaringan listrik Filipina berada di bawah kendali penuh pemerintah China dan dapat dimatikan pada saat konflik, menurut laporan internal yang disiapkan untuk anggota parlemen Filipina yang dilihat CNN.



State Grid Corporation China memiliki 40% saham di National Grid Corporation of Philippines (NGCP), sebuah konsorsium swasta yang telah mengoperasikan saluran listrik negara itu sejak 2009.

Kekhawatiran atas potensi gangguan China dalam sistem energi Filipina telah mempengaruhi pengaturan sejak itu pertama kali disepakati satu dekade lalu, demikian menurut reportase James Griffiths untuk CNN, disadur pada Selasa (26/11/2019).

Bulan ini, pembuat undang-undang menyerukan peninjauan mendesak atas pengaturan tersebut, setelah laporan itu mengklaim bahwa hanya insinyur China memiliki akses ke elemen-elemen kunci dari sistem, dan bahwa secara teori, mereka dapat menonaktifkannya dari jarak jauh atas perintah Beijing.

Tidak ada sejarah serangan seperti itu pernah terjadi pada jaringan listrik oleh China, kecuali hipotesis bahwa hal itu memungkinkan di masa depan.

Laporan tersebut, disiapkan oleh badan pemerintah dan diberikan kepada CNN oleh sumber yang meminta kerahasiaan, memperingatkan bahwa sistem saat ini "di bawah kendali penuh" dari pemerintah China, yang memiliki "kemampuan penuh untuk mengganggu sistem tenaga nasional."

"Keamanan nasional kami sepenuhnya dikompromikan karena kontrol dan akses kepemilikan yang diberikan oleh mitra konsorsium lokal kepada pemerintah China," laporan itu memperingatkan.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri China mengatakan, "Perusahaan Jaringan Negara Tiongkok berpartisipasi dalam proyek-proyek yang dijalankan oleh Perusahaan Jaringan Nasional Filipina sebagai mitra perusahaan lokal."

"Filipina adalah tetangga dan mitra penting China. Kami mendukung perusahaan-perusahaan China yang melakukan bisnis di Filipina sesuai dengan hukum dan peraturan untuk memperluas saling menguntungkan dan kerja sama win-win," tambah pernyataan itu.

"Kami berharap orang-orang tertentu di Filipina memandang kerja sama bilateral seperti itu dengan pikiran terbuka serta sikap yang objektif dan adil. Mereka tidak boleh terlalu khawatir atau bahkan mengarang hal omong kosong."

CNN telah menghubungi NGCP dan TransCo --yang memiliki tetapi tidak mengoperasikan jaringan listrik tersebut-- untuk mengomentari cerita ini. Namun, belum mendapatkan balasan.

Laporan ini muncul di tengah ketegangan antara Beijing dan Manila perihal status Laut China Selatan atau Laut Filipina Barat.

Cukup Hanya dengan Satu Saklar.

Kekhawatiran tentang pengaturan jaringan listrik diungkap oleh senator Filipina selama debat tentang anggaran energi 2020 bulan ini. Senator Sherwin Gatchalian, mewakili pemerintah, mengatakan bahwa listrik negaranya berpotensi dimatikan dari jarak jauh atau oleh aktor asing.

"Saya diberitahu oleh presiden TransCo bahwa mereka telah mempelajari kemungkinan seperti ini. Saya diberitahu bahwa pengoperasian manual saluran transmisi dimungkinkan. Pengambilalihan bisa terjadi, tetapi TransCo, dengan kemampuan teknisnya, kemudian dapat mengambil alih secara manual," Gatchalian mengatakan pada Selasa 26 November, tanpa merujuk China secara eksplisit.

"Hanya dengan satu saklar, tidak ada listrik yang akan dikirimkan ke rumah kita, bisnis kita, (atau) fasilitas militer kita," kata Gatchalian, yang adalah ketua Komite Energi Senat Filipina. Dalam keadaan seperti itu, akan membutuhkan waktu antara 24 dan 48 jam untuk mengembalikan grid dan bekerja, tambahnya.

Senator oposisi Risa Hontiveros mengatakan, kepemilikan bersama China atas NGCP Filipina membawa "keprihatinan keamanan nasional yang serius mengingat perilaku dan aspirasi hegemonik China baru-baru ini."

"Selama operasi sistem dikontrol dan dikelola oleh insinyur China (mereka memiliki) kekuatan besar" atas pasokan energi negara, kata Hontiveros. "Ini akan menimbulkan risiko besar bagi infrastruktur publik dan keamanan nasional."

Gatchalian mengatakan dia berbagi keprihatinan Hontiveros dan berjanji pemerintah akan meningkatkan pengawasan dan pemantauan jaringan listrik untuk memastikan kontrol "tetap di tangan orang Filipina."

"Grid (mungkin) adalah salah satu fasilitas paling vital di negara kita," kata Gatchalian.

Terdistribusi ke seluruh Filipina

NGCP menangani distribusi listrik di seluruh Filipina, yang menghubungkan pembangkit listrik dan konsumen di seluruh negeri, memasok hampir 78% rumah tangga di negara lebih dari 105 juta penduduk, menurut laporan internal.

Perusahaan itu diprivatisasi pada 2009, dengan China Grid Corporation mengambil saham besar, serta menyediakan staf untuk membantu menjalankan sistem di Filipina.

Menurut laporan yang diberikan kepada CNN, teknologi yang menjadi dasar grid semakin beralih ke produk Huawei, yang menurut laporan itu "sepenuhnya milik" dan hanya dapat dioperasikan oleh insinyur China.

Selama debat Senat, Gatchalian mengakui bahwa para insinyur China memiliki kendali atas sistem-sistem tertentu dan bahwa beberapa manual hanya disediakan dalam bahasa China, bertentangan dengan peraturan.

Secara khusus, laporan ini memperingatkan sistem Pengawasan Kontrol dan Akuisisi Data (SCADA) yang digunakan untuk memantau gardu induk, transformer, dan aset listrik lainnya sepenuhnya bergantung pada teknologi Huawei.

"Tidak ada insinyur lokal yang dilatih atau bersertifikat untuk mengoperasikan sistem," kata laporan itu.

Huawei tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari laporan CNN. Perusahaan itu telah dirundung tuduhan sepanjang 2019 bahwa mereka menimbulkan risiko keamanan nasional, dengan AS sebagian besar memblokirnya dari memperluas penawaran 5G di Amerika dan mendorong sekutu untuk melakukan hal yang sama.

Huawei secara konsisten mengatakan bahwa mereka adalah perusahaan swasta dan tidak memberikan pemerintah China akses atau kontrol atas teknologinya.

Sistem lain dalam jaringan nasional Filipina juga disediakan dan sebagian besar dioperasikan oleh perusahaan-perusahaan China, kata laporan internal Filipina itu, termasuk kabel bawah laut yang menghubungkan pembangkit listrik di seluruh pulau, dan peralatan kontrol utama, beberapa di antaranya dioperasikan oleh para insinyur di China melalui internet.

Laporan itu menggambarkan sistem tersebut sebagai "dioperasikan oleh warga negara asing (China) pada tingkat akses kritis," menambahkan bahwa "semua operasi sistem kritis di bawah kendali warga negara asing --lokal dan lepas pantai."

Laporan itu mendesak anggota parlemen untuk mengembalikan kontrol dan pengawasan sistem kekuasaan utama kepada pemerintah Filipina.

Sumber :liputan6

No comments

Powered by Blogger.