Mata Kanan Buta saat Liput Demonstrasi, Wartawan Indonesia Tuntut Polisi Hong Kong

 
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal
 
Seorang wartawan Indonesia yang mengalami kebutaan di mata sebelah kanannya saat meliput demonstrasi pro-demokrasi Hong Kong mengatakan bahwa telah memaafkan petugas polisi yang menyebabknannya terluka, namun teteap mengambil langkah hukum.
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Veby Mega Indah (39) tetap bertekad memaksa polisi Hong Kong untuk menyelidikij petugas yang melakukan penembakan, sehingga dia bisa melakukan tuntutan kepada petugas kepolisian tersebut.

Dia meyakini telah terkena peluru karet hingga mata kanannya buta.

“Saya mengejar keadilan dalam kasus ini tidak hanya untuk saya tetapi untuk semua orang yang terluka di Hong Kong yang tidak dapat melakukan hal yang sama,” kata Veby, wartawan dari Suara Hong Kong News, media berbahasa Indonesia yang terbit di Hong Kong melansir South China Morning Post, Rabu (4/12/2019).'

Dia diwakili oleh pengacara hak asasi manusia Michael Vidler dan telah mengajukan permohonan bantuan hukum untuk melanjutkan kasusnya.

Veby memiliki pengalaman selama 13 tahun terakhir sebagai jurnalis. Ia datang ke Hong Kong pada 2012 dan rutin menulis soal hak-hak pekerja migran Indonesia di Hong Kong.

Pada 29 September 2019, dia menjadi berita utama media-mdia Hong Kong karena matanya tertembak saat meliput demonstrsai di Wan Chai.

Veby mengatakan dia masih terkejut bahwa insiden itu terjadi. Veby mengenakan rompi bertulisan Press pada hari kejadian dan bersama sekira belasan wartawan lainnya.

Saat terkenan tembakan, Veby ingat jatuh dia jatuh ke pelukan seorang jurnalis di belakangnya. Dia mendengar suara-suara yang mengatakan kepadanya agar tetap sadar. "Ini akan menjadi akhir saya," pikir Veby saat itu.

Dia menjalani operasi, tetapi dokter tidak bisa menyelamatkan matanya.

Keluar dari rumah sakit sekitar tiga minggu lalu, dia mengatakan bola matanya yang pecah mungkin harus dilepas jika keadaannya memburuk.

Mengenakan penutup mata dan masih menyesuaikan diri dengan keadaan barunya, Veby mengatakan mata kirinya mudah lelah.

Meski demikian, lebih dari dua bulan setelah kejadian itu, Veby berusaha ikhlas dengan musibah yang diterimanya.

"Iman saya memberi tahu saya bahwa saya harus memaafkan," katanya.

Veby mengatakan dia memutuskan untuk mengambil tindakan hukum. Dia mengatakan dia dan pengacaranya telah meminta polisi untuk mengungkapkan identitas petugas yang bersangkutan, tetapi kepolisian menolak.

"Saya berharap akan ada keadilan, sehingga petugas yang menembak saya akan menghadapi konsekuensi sesuai dengan hukum," katanya.

Seorang juru bicara kepolisian sebelumnya mengatakan bahwa Kantor Pengaduan Terhadap Polisi telah "meluncurkan penyelidikan komprehensif", tetapi Veby tidak menerima memberikan bantuan pada saat itu.

Jumat lalu, Kong Wing-cheung, pengawas senior cabang humas pasukan itu, membantah bahwa perwira itu dilindungi, dengan mengatakan bahwa ada "titik hukum" yang harus diselesaikan karena kasus tersebut menyangkut masalah privasi.

Veby mengatakan tidak ada saksi kunci yang dia kenal hadir di tempat kejadian telah diminta oleh polisi untuk memberikan bantuan. Dia sendiri harus secara sukarela membuat pernyataan tertulis.
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore
Vidler mengatakan mereka cemas karena dalam kasus penuntutan pribadi, hukum mengharuskan semua prosedur untuk diselesaikan dalam waktu enam bulan.

Dia mengatakan aplikasi bantuan hukum Veby masih menunggu tujuh minggu setelah diajukan. Departemen Bantuan Hukum mengatakan tidak akan mengungkapkan rincian kasus Veby untuk alasan kerahasiaan.

"Saya terjaga di malam hari, bertanya-tanya apakah saya bisa terus menjadi jurnalis," katanya.

Sumber:okezone

No comments

Powered by Blogger.