Studi: Terapi Hormon Dapat Mencegah Keguguran


Para peneliti telah mengungkapkan bahwa ribuan keguguran dalam setahun dapat dicegah dengan kapsul hormon harian. Menurut penelitian, memberikan progesteron kepada wanita dengan perdarahan kehamilan dini dan riwayat keguguran dapat menyebabkan 8.450 bayi dilahirkan setiap tahun di Inggris.
https://line.me/R/ti/p/%40tokoindoroyal

Dilansir Times Now News, progesteron merupakan hormon yang secara alami dikeluarkan oleh ovarium dan plasenta pada awal kehamilan dan sangat penting untuk pencapaian dan pemeliharaan kehamilan yang sehat.

"Saran kami adalah mempertimbangkan untuk menawarkan kepada wanita dengan perdarahan kehamilan dini dan riwayat satu atau lebih keguguran sebelumnya, pengobatan progesteron 400mg dua kali sehari, dimulai pada saat presentasi dengan perdarahan vagina dan berlanjut hingga 16 minggu kehamilan lengkap," kata peneliti studi Arri Coomarasamy, Profesor di University of Birmingham di Inggris.

Tim peneliti telah menerbitkan dua studi baru yang membuktikan baik keuntungan ilmiah dan ekonomi dari memberikan kursus progesteron dua kali sehari untuk wanita dari ketika mereka pertama kali hadir dengan perdarahan awal kehamilan hingga 16 minggu kehamilan untuk mencegah keguguran.

Yang pertama dari studi yang diterbitkan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology ini meneliti temuan dua uji klinis utama yaitu promise dan prism. Promise mempelajari 836 wanita dengan keguguran berulang yang tidak dapat dijelaskan di 45 rumah sakit di Inggris dan Belanda, dan menemukan 3% tingkat kelahiran hidup yang lebih tinggi dengan progesteron, tetapi dengan ketidakpastian statistik yang substansial.

Prism mempelajari 4.153 wanita dengan pendarahan kehamilan dini di 48 rumah sakit di Inggris dan menemukan ada peningkatan 5% dalam jumlah bayi yang lahir dari mereka yang diberi progesteron. Manfaatnya bahkan lebih besar bagi para wanita yang mengalami keguguran berulang sebelumnya - dengan peningkatan 15% dalam tingkat kelahiran hidup pada kelompok progesteron dibandingkan dengan kelompok plasebo.
https://line.me/R/ti/p/%40holidaystore

"Kami percaya bahwa wanita yang berisiko tinggi mengalami keguguran mungkin tidak memerlukan kepastian ilmiah mutlak untuk memilih menjalani perawatan. Kami menyarankan agar mereka diberi tahu tentang ketidakpastian seputar efek pengobatan, sehingga mereka kemudian dapat memutuskan sendiri tindakan yang tepat," jelas Coomarasamy.

Yang kedua dari studi baru, yang diterbitkan dalam BJOG: Jurnal internasional kebidanan dan ginekologi mengevaluasi ekonomi percobaan Prism dan yang penting bahwa progesteron hemat biaya, dengan biaya rata-rata £ 204 per kehamilan.

"Antara 20 dan 25% kehamilan berakhir dengan keguguran, yang memiliki dampak klinis dan psikologis besar pada wanita dan keluarga mereka," papar peneliti studi, Adam Devall.

Sumber:sindonews

No comments

Powered by Blogger.