Social Distancing Diabaikan Rakyatnya, Inggris Langsung Terapkan Lockdown 3 Minggu

https://line.me/R/ti/p/%40rgl2765t

Inggris pada Senin (23/3/2020) mengumumkan lockdown selama 3 minggu, untuk mencegah penyebaran wabah virus corona. Salah dua aturan yang tercantum di kebijakan lockdown ini adalah penutupan toko serta layanan yang "tidak penting", dan melarang pertemuan lebih dari dua orang. "Tetap di rumah," kata Perdana Menteri Boris Johnson dalam pidato yang disiarkan televisi Inggris, dikutip dari kantor berita AFP.
https://line.me/R/ti/p/%40rgl2765t

Lockdown diumumkan setelah pemerintah kecewa aturan social distancing untuk mengurangi penularan virus, tidak dipatuhi masyarakat. Terlihat orang-orang masih berkerumun menikmati sinar matahari akhir pekan di taman dan pedesaan, yang mendorong pemerintah membuat aturan lebih keras. "Mulai malam ini (Senin) saya harus memberikan instruksi sederhana kepada rakyat Inggris - Anda harus tinggal di rumah," kata Johnson. "Karena hal penting yang harus kita lakukan adalah menghentikan pemyebaran penyakit antara rumah tangga," lanjut pria kelahiran New York tersebut.

Dalam aturan baru ini, Johnson mengatakan pergi keluar untuk berbelanja kebutuhan pokok masih diperbolehkan, begitu pula dengan kebutuhan medis, olahraga, serta perjalanan dari dan ke tempat kerja. Namun toko-toko yang menjual barang-barang seperti pakaian atau eletronik serta perpustakaan, taman bermain, dan tempat-tempat ibadah akan ditutup. Larangan juga berlaku untuk pernikahan dan pembaptisan, tapi tidak untuk pemakaman.

Taman akan tetap dibuka tapi Johnson memperingatkan, "Jika Anda tidak mengikuti aturan, polisi akan bertindak, termasuk dengan denda dan membubarkan perkumpulan."

Pria 55 tahun itu menyebut pandemi ini "ancaman terbesar" yang dihadapi negara selama beberapa dekade. Johnson juga mengatakan Layanan Kesehatan Nasional atau National Health Service (NHS) yang dikelola pemerintah tidak akan mampu mengatasi jika laju penularan berlanjut. Selanjutnya, aturan lockdown ini akan ditinjau lagi dalam tiga minggu ke depan.
https://line.me/R/ti/p/%40rgl2765t

"Kami akan meninjau lagi dalam tiga minggu, dan akan menenangkan mereka (rakyat) jika bukti menunjukkan kami mampu." "Tapi saat ini tidak ada pilihan yang mudah. Jalan di depan itu sulit, dan benar bahwa banyak nyawa akan hilang," kata Johnson. Hingga berita ini dirilis, Inggris mencatatkan total 6.650 kasus virus corona, dengan 335 korban meninggal dan 135 pasien sembuh.

Kematian pertama akibat penyakit Covid-19 di Negeri "Ratu Elizabeth" terjadi pada 5 Maret 2020. Pemerintah Inggris sempat dikecam karena menerapkan aturan yang lebih ringan, dibandingkan aturan ketat negara-negara lainnya.

Sumber:kompas

No comments

Powered by Blogger.