Kombinasi Puasa dan Vitamin C Efektif Obati Beberapa Jenis Kanker



Penelitian terbaru yang dilakukan oleh para ilmuwan dari USC dan IFOM Cancer Institute di Milan menunjukkan kombinasi antara puasa dengan vitamin C efektif untuk mengobati beberapa jenis kanker. Dalam studi pada tikus, para peneliti menemukan kombinasi tersebut menunda perkembangan tumor pada beberapa model tikus kanker kolorektal dan pada beberapa tikus menyebabkan regresi penyakit.


"Untuk pertama kalinya, kami telah menunjukkan bagaimana intervensi yang sepenuhnya tidak beracun dapat secara efektif mengobati kanker yang agresif," kata Valter Longo, penulis senior penelitian dan direktur USC Longevity Institute di Sekolah Gerontologi dan profesor USC Leonard Davis.

"Kami telah mengambil dua perawatan yang dipelajari secara luas sebagai intervensi untuk menunda penuaan—diet meniru puasa dan vitamin C—dan menggabungkannya sebagai pengobatan yang kuat untuk kanker," tambah Longo.

Para peneliti mengatakan bahwa sementara puasa tetap menjadi pilihan yang menantang bagi pasien kanker, pilihan yang lebih aman dan lebih layak adalah diet nabati rendah kalori yang menyebabkan sel merespons seolah-olah tubuh sedang berpuasa.

Temuan ini menunjukkan bahwa diet meniru puasa ditambah vitamin C memiliki potensi untuk menggantikan lebih banyak pengobatan. Dalam studi baru ini, tim peneliti ingin mengetahui apakah diet meniru puasa dapat meningkatkan aksi melawan tumor vitamin C dosis tinggi dengan menciptakan lingkungan yang tidak berkelanjutan untuk sel kanker tetapi masih aman untuk sel normal.

"Eksperimen in vitro pertama kami menunjukkan efek yang luar biasa. Ketika digunakan sendiri, diet meniru-puasa atau vitamin C saja mengurangi pertumbuhan sel kanker dan menyebabkan sedikit peningkatan kematian sel kanker. Tetapi ketika digunakan bersama-sama, mereka memiliki efek dramatis, membunuh hampir semua sel kanker," papar Longo.

Longo dan rekan-rekannya mendeteksi efek kuat ini hanya pada sel kanker yang memiliki mutasi dan dianggap sebagai salah satu target paling menantang dalam penelitian kanker. Mutasi pada gen KRAS ini menandakan tubuh menolak sebagian besar perawatan melawan kanker, dan mereka mengurangi tingkat kelangsungan hidup pasien. Mutasi KRAS terjadi pada sekitar seperempat dari semua kanker manusia dan diperkirakan terjadi pada setengah dari semua kanker kolorektal.

Studi ini juga memberikan petunjuk tentang mengapa studi sebelumnya tentang vitamin C sebagai terapi antikanker potensial menunjukkan kemanjuran yang terbatas. Dengan sendirinya, pengobatan vitamin C tampaknya memicu sel bermutasi KRAS untuk melindungi sel kanker dengan meningkatkan kadar feritin, protein yang mengikat zat besi.


Namun, dengan mengurangi kadar ferritin, para ilmuwan berhasil meningkatkan toksisitas vitamin C untuk sel-sel kanker. Di tengah temuan ini, para ilmuwan juga menemukan bahwa pasien kanker kolorektal dengan kadar tinggi protein pengikat zat besi memiliki peluang lebih rendah untuk bertahan hidup.

"Dalam penelitian ini, kami mengamati bagaimana siklus diet meniru-puasa dapat meningkatkan efek dosis farmakologis vitamin C terhadap kanker bermutasi KRAS," papar Maira Di Tano, rekan penulis studi di IFOM, FIRC Institute of Molecular Onkologi di Milan, Italia.

"Ini terjadi melalui pengaturan kadar zat besi dan mekanisme molekuler yang terlibat dalam stres oksidatif. Hasilnya secara khusus menunjuk pada gen yang mengatur kadar zat besi: heme-oxygenase-1," sambung Tano seperti dilansir dari Times Now News.

Penelitian sebelumnya oleh tim peneliti menunjukkan puasa dan pola makan yang meniru puasa memperlambat perkembangan kanker dan membuat kemoterapi lebih efektif dalam sel tumor sekaligus melindungi sel normal dari efek samping yang terkait dengan kemoterapi. Kombinasi ini meningkatkan respons antitumor sistem kekebalan pada model kanker payudara dan melanoma tikus.

Para ilmuwan percaya kanker pada akhirnya akan diobati dengan obat-obat dengan toksisitas rendah melalui cara yang mirip dengan bagaimana antibiotik digunakan untuk mengobati infeksi yang membunuh bakteri tertentu, tetapi dapat diganti dengan obat lain jika yang pertama tidak efektif.



Untuk bergerak ke arah tujuan itu, peneliti mengatakan perlu menguji dua hipotesis pertama bahwa intervensi kombinasi non-toksiknya akan bekerja pada tikus, dan itu akan terlihat menjanjikan untuk uji klinis manusia.

Dalam studi baru ini, mereka mengatakan bahwa mereka telah menunjukkan keduanya. Setidaknya lima uji klinis, termasuk satu di USC pada pasien kanker payudara dan kanker prostat, saat ini peneliti sedang menyelidiki efek dari diet peniru puasa dalam kombinasi dengan berbagai obat pencegah kanker.

Sumber:sindonews

No comments

Powered by Blogger.