Efek Virus Corona pada Otak Dapat Menyebabkan Kebingungan, Kejang dan Stroke



Sebuah pola muncul di antara pasien virus corona atau COVID-19 yang tiba di rumah sakit di New York, Amerika Serikat. Selain demam, batuk dan sesak napas, beberapa di antara mereka sangat bingung, sampai-sampai tidak tahu di mana mereka berada atau tahun berapa saat ini.


Kondisi ini terkait dengan kadar oksigen yang rendah dalam darah, tetapi pada pasien tertentu kebingungan tampaknya tidak proporsional dengan bagaimana paru-paru mereka.

Jennifer Frontera, ahli saraf di rumah sakit NYU Langone Brooklyn melihat pasien-pasien tersebut yang meningkatkan kekhawatiran tentang dampak virus corona pada otak dan sistem saraf.

"Anda telah mendengar bahwa ini adalah masalah pernapasan, tetapi juga mempengaruhi apa yang paling kita pedulikan, otak. Jika Anda menjadi bingung, jika Anda memiliki masalah dalam berpikir, itu adalah alasan untuk mencari bantuan medis," kata Andrew Josephson, ketua departemen neurologi di University of California, San Francisco seperti dilansir dari Times Now News.

Tidak sepenuhnya mengejutkan bagi para ilmuwan bahwa coronavirus dapat berdampak pada otak dan sistem saraf, karena ini telah ditunjukkan dalam virus lain, termasuk HIV, yang dapat menyebabkan penurunan kognitif jika tidak diobati.

Michel Toledano, seorang ahli saraf di Mayo Clinic, Minnesota menjelaskan bahwa virus mempengaruhi otak dalam satu dari dua cara utama. Salah satunya adalah dengan memicu respon imun abnormal yang dikenal sebagai badai sitokin yang menyebabkan peradangan otak yang disebut autoimun ensefalitis.

Yang kedua adalah infeksi langsung pada otak, yang disebut ensefalitis virus. Otak dilindungi oleh sesuatu yang disebut penghalang darah-otak, yang menghalangi zat asing tetapi bisa dilanggar jika dikompromikan.

Namun, karena kehilangan penciuman adalah gejala umum dari coronavirus, beberapa orang berpendapat bahwa hidung mungkin merupakan jalan menuju otak. Ini tidak terbukti dan teorinya terbantah oleh fakta bahwa banyak pasien yang mengalami anosmia tidak mengalami gejala neurologis yang parah.

Dalam kasus coronavirus, dokter percaya berdasarkan bukti saat ini dampak neurologis lebih cenderung merupakan hasil dari respon imun yang terlalu aktif daripada invasi otak. Untuk membuktikan, virus harus dideteksi dalam cairan serebrospinal. Ini telah didokumentasikan sekali, pada seorang pria Jepang berusia 24 tahun yang kasusnya diterbitkan dalam International Journal of Infectious Disease.

Pria itu mengalami kebingungan dan kejang, dan pencitraan menunjukkan otaknya meradang. Tetapi karena ini adalah satu-satunya kasus yang diketahui sejauh ini, dan tes virus belum divalidasi untuk cairan tulang belakang, para ilmuwan tetap berhati-hati. Semua ini menekankan perlunya penelitian lebih lanjut.

Sumber:sindonews

No comments

Powered by Blogger.