Mayoritas Virus Corona yang Diteliti di Indonesia Beda dengan Tipe Dunia



Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang PS Brodjonegro mengatakan 11 dari 13 genom virus corona yang beredar di Indonesia berbeda dengan tipe penyebab Covid-19 di dunia. Genom virus di dunia diklasifikasikan sebagai gisaid, pengelola data virus SARS-CoV-2 global.


Genom atau gen berdasar Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah perangkat kromosom yang terdapat dalam setiap inti sel satu jenis tumbuhan atau hewan tertentu.

"Dari 13 WGS (whole genom sequencing) yang dimasukkan Indonesia, 11 itu kategori masih 'others' di luar enam yang didefinisikan gisaid," kata Menristek Bambang soal virus Corona di Indonesia, Jakarta, seperti dilansir Antara, Selasa.

Sementara dua sample genom lainnya masuk ke tipe virus Corona yang berkembang di Eropa. Dua genom tersebut merupakan tipe virus Corona yang beredar di Surabaya dan diidentifikasi oleh Universitas Airlangga.

Menurut dia, Indonesia telah mengirimkan 13 hasil urutan genom virus (whole genom sequencing) penyebab Covid-19 di Tanah Air. Tujuh di antaranya dari Lembaga Eijkman dan lainnya dari Universitas Airlangga.

Identifikasi Virus Penting untuk Pengembangan Vaksin


Tujuh urutan genom yang diidentifikasi Lembaga Eijkman tersebut merupakan virus Corona yang menyebabkan Covid-19 di Jabodetabek. Sementara, Universitas Airlangga mengidentifikasi virus yang beredar di Surabaya.

Menristek menuturkan, whole genom sequencing sangat penting, karena semakin banyak data mengenai virus Corona yang bisa dikumpulkan dan diidentifikasi, maka dapat diketahui karakteristik dan asal virus tersebut. Informasi itu juga berguna untuk pengembangan vaksin terhadap virus corona yang beredar di Indonesia.

Saat ini, Lembaga Eijkman terus melakukan pengurutan genom menyeluruh dari virus SARS-CoV-2, dan menargetkan teridentifikasinya 100 hasil whole genom sequencing.

Sumber:liputan6

No comments

Powered by Blogger.