Selandia Baru Catat Kasus Covid-19 Pertama Setelah 24 Hari Bebas Corona



      Selandia Baru telah mengonfirmasi dua kasus baru virus corona (Covid-19), mengakhiri masa 24 hari berturut-turut tanpa infeksi baru di negara itu.



Dua pasien, keduanya wanita, berasal dari keluarga yang sama. Mereka melakukan perjalanan dari Inggris dan diberi izin khusus untuk menghadiri pemakaman orangtuanya, demikian diwartakan BBC, Selasa (16/6/2020).

Pekan lalu Selandia Baru mencabut semua pembatasan domestik, menyatakan bahwa negara itu bebas virus.

Namun, negara itu tetap memberlakukan pembatasan perbatasan yang ketat, dengan hanya warga negara dan pekerja penting yang diizinkan masuk.

Tetapi pengecualian dapat diberikan dan Dr Ashley Bloomfield, direktur jenderal kesehatan Selandia Baru, mengatakan ada "rencana yang disepakati sebagai bagian dari proses persetujuan (termasuk) pengaturan perjalanan".

Tidak diketahui apakah pasien adalah warga negara Inggris, Selandia Baru, atau di negara lain.

Kedua wanita, satu di usia 30-an dan seorang lain di usia 40-an, tiba di Selandia Baru dari Inggris pada 7 Juni, melalui Doha dan Brisbane, dan telah menjalani karantina.

Mereka dikarantina di sebuah hotel isolasi di Auckland dan pada 12 Juni mengajukan permohonan pengecualian untuk mengunjungi orangtua mereka yang sekarat, yang kemudian meninggal malam itu.

Mereka diberi izin untuk melakukan perjalanan ke Wellington pada 13 Juni.

Pada Selasa Dr. Bloomfield mengatakan kedua wanita itu melakukan perjalanan ke Wellington dengan kendaraan pribadi dan tidak menggunakan fasilitas umum apa pun selama perjalanan ini.

Mereka tinggal bersama satu anggota keluarga di Wellington. Anggota keluarga itu sekarang ditempatkan dalam isolasi diri.

Para wanita diuji pada Senin (15/6/2020) dan hasilnya dikonfirmasi pada Selasa.

Dr. Bloomfield menambahkan bahwa ke depan, dia meminta "siapa pun yang dibebaskan untuk pembebasan penuh belas kasihan (untuk) diuji dan (memiliki) hasil negatif" sebelum mereka dibebaskan.

Selandia Baru telah dipuji atas kisah sukses dalam penanganan virusnya. Negara itu dengan cepat menutup perbatasannya dan menerapkan penguncian ketat secara nasional setelah melihat infeksi Covid-19.

Kasus-kasus terbaru membawa jumlah total Selandia Baru kasus sejak wabah mulai 1.506. Korban tewas tetap tidak berubah pada 22.

Sumber :okezone

No comments

Powered by Blogger.