Cegah Corona COVID-19, Pasangan di Kanada Diimbau Berhubungan Seks Via Lubang Dinding

Badan Pengendalian Penyakit di Kanada (BC CDC) menyarankan masyarakat untuk menggunakan penghalang, seperti dinding berlubang atau glory hole saat berhubungan seks. Hal ini dlikakukan karena glory hole dipercaya sebagai cara yang lebih aman untuk melakukan hubungan seks oleh kepala kesehatan di Kanada di tengah pandemi COVID-19.

Glory hole adalah lubang kecil pada dinding yang menembus ke sisi lainnya yang berfungsi sebagai penghalang selama melakukan hubungan seks dengan kontak fisik yang sedikit.

BC CDC juga mengimbau masyrakat untuk memakai masker wajah saat berhubungan seks. Tak hanya itu, kepala kesehatan juga menganjurkan untuk menggunakan kondom, pelumas, dan dental dam untuk 'mengurangi risiko lebih lanjut dengan meminimalkan kontak dengan air liur, air mani, dan feses saat berhubungan seks'.

Selain Kanada, ternyata New York juga menganjurkan saran yang serupa pada masyarakanya dalam sebuah panduan yang berbunyi: "Jadikan sedikit bervariasi. Jadilah kreatif dengan posisi seksual dan pengurangan kontak fisik, seperti menggunakan glory hole yang tetap memungkinkan untuk berhubungan seks namun tetap mengurangi kontak secara langsung".

Meskipun COVID-19 tidak diketahui apakah dapat menginfeksi melalui hubungan seks, namun yang pasti COVID-19 dapat ditularkan melalui napas dan air liur orang-orang yang berdekatan jika salah satu dari mereka terinfeksi.

Negara-negara lainnya mengimbau cara bercinta dengan menggunakan panggilan video bersamaan dengan melakukan masturbasi. Mereka mengklaim bahwa 'Anda adalah pasangan seks teraman Anda'.

Di Inggris, meskipun memperbolehkan masyarakat berhubungan seks dengan seseorang yang tinggal bersama mereka dan tidak menunjukkan gejala apa pun, namun pemerintah tetap menyarankan agar tindakan pencegahan harus dilakukan jika berhubungan seks dengan orang yang tidak hidup bersama mereka.

Melansir dailymail.co.uk, Jumat (24/7/2020, kasus pencegahan tersebut pertama kali diungkapkan oleh salah satu dokter di Universitas Harvard yang menerbitkan sebuah penelitian dalam jurnal Annals of Internal Medicine dan membuat peringkat skenario seksual dalam urutan risiko berikut, dari yang terendah ke yang tertinggi:


1 Menahan nafsu - Tidak ada kontak seksual dalam bentuk apa pun. Perilaku yang tidak menambah risiko terinfeksi, 'meskipun tidak mudah bagi banyak orang'.
2    Masturbasi - 'Risiko rendah untuk terinfeksi'.
3    Aktivitas seksual menggunakan platform digital - Risiko rendah untuk terinfeksi tetapi berpotensi dalam penyalahgunaan platform online, permasalahan hukum yang muncul dari tangkapan layar, tidak cocok untuk anak di bawah umur karena berpotensi terjadinya penyalahgunaan.
4    Seks dengan orang yang tinggal bersama - Resiko terinfeksi tinggi jika pasangan terinfeksi virus dari luar rumah.
5    Seks dengan orang lain - Risiko tinggi terinfeksi, terutama jika pada banyak pasangan.

Meskipun tidak jelas apakah benar Virus Corona telah terdeteksi dalam darah, feses dan urine, mereka tetap menyarankan pasangan untuk mempertimbangkan  memakai topeng, mandi sebelum dan sesudah berhubungan seks, dan mendesinfeksi daerah tempat mereka berhubungan seks sesudahnya.

Dr Jack Turban dan rekannya mengatakan, "Data tentang penularan virus lewat hubungan seksual ternilai sedikit."

"Dua penelitian kecil terhadap orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 tidak mendeteksi virus dalam air mani atau cairan vagina."

"Selain itu, data ini dapat diperdebatkan, mengingat bahwa setiap kontak langsung menghasilkan risiko besar untuk penularan penyakit karena stabilitas virus di permukaan luar sehinggga ada kecenderungan menyebar melalui saluran pernapasan."

Mereka mengatakan penelitian menunjukkan bahwa memang benar urin dan feses dapat terkontaminasi oleh coronavirus, tetapi tidak jelas apakah mereka virus tersebut dapat menular.

Turban dan rekan-rekannya mengatakan bahwa masyarakat hampir dapat dipastikan tidak akan mengikuti aturan yang menghimbau menghentikan mereka berhubungan seks. Mereka mengatakan: "Untuk populasi pada umumnya, menyarankan untuk tidak berhubungan seksual untuk jangka panjang tidak akan efektif, mengingat kegagalan yang terjadi sebelumnya dari intervensi kesehatan masyarakat berbasis pantangan."

Sebuah survei oleh para ilmuwan di universitas Anglia Ruskin, di Cambridge, dan Ulster di Irlandia Utara, menemukan bahwa hanya 39,9 persen orang Inggris mengatakan mereka masih aktif secara seksual selama lockdown. Penelitian yang dipublikasikan pada akhir Mei ini menunjukkan hanya 6:10 orang di Inggris yang tidak melakukan hubungan seks selama lebih dari dua bulan, karena aturan jarak sosial yang ketat diberlakukan. Pasangan menikah yang lebih muda adalah kelompok yang paling mungkin aktif melakukan hubungan seksual.

Para ilmuwan mengatakan itu adalah kekhawatiran karena seks teratur juga memiliki manfaat dapat meningkatkan kesehatan jantung dan otak orang, serta kesejahteraan mental mereka. Dr Lee Smith berkata: 'Ketika memulai penelitian ini kami berharap akan ada tingkat aktivitas seksual yang tinggi saat isolasi sosial di rumah, tetapi yang menarik kami menemukan tingkat yang sangat rendah.

'Tingkat aktivitas seksual yang rendah ini dapat dijelaskan oleh orang-orang yang saat ini merasa cemas dan tertekan akibat pandemi dan tidak berminat untuk bercinta. Selain itu, mereka yang belum menikah atau tinggal bersama mungkin saat ini tidak dapat bertemu dengan pasangan mereka dan juga mereka yang menggunakan aplikasi online untuk memfasilitasi seks bebas saat ini tidak akan dapat melakukan hal ini” jelas Dr. Lee.

Banyak penelitian Dr. Lee sebelumnya yang telah menunjukkan bahwa kehidupan seks yang sering dan bebas memiliki manfaat penting untuk tingkat kenikmatan hidup yang lebih tinggi dan kesehatan mental secara umum, dan ini terutama berlaku untuk orang dewasa yang lebih tua. Namun menurut penelitian Dr Lee diterbitkan dalam Journal of Sexual Medicine"Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua lebih kecil kemungkinannya untuk melakukan aktivitas seksual dibandingkan orang dewasa yang lebih muda."


Sumber : liputan6

No comments

Powered by Blogger.