Heboh Alat Sikat Vagina, Dokter: Tidak Perlu dan Berbahaya


Sikat Vagina. (Dok: Blossom Brush)

Belakangan sempat ramai dipromosikan sikat vagina yang berfungsi membersihkan darah setelah haid. Tapi, dokter telah memperingatkan bahwa "sikat vagina" itu mungkin tidak berguna dan mungkin berbahaya.

Produk itu dikenal sebagai Blossom Brush, yang merupakan sikat panjang seperti tongkat merah muda. Mereka mengklaim bahwa itu dapat digunakan untuk menghilangkan darah menstruasi yang tersisa di vagina selama dan setelah menstruasi.

Alur pada sikat menghilangkan puing-puing yang tertinggal dan pembuatnya merekomendasikan untuk menggunakannya setiap hari selama masa menstruasi. Demikian seperti dilansir dari Daily Star. 


"Unggulan di sini adalah Blossom Brush yang dirancang untuk digunakan seorang wanita selama siklus menstruasinya dan hingga tiga hari setelahnya untuk menghilangkan sisa darah dan puing-puing," tulis mereka di Instagram.

"Seperti yang Anda lihat di sini, Blossom Brush tidak memiliki bulu asli, tetapi lekukan yang meluncur di sepanjang dinding vagina menghilangkan darah sisa dan puing-puing."

Namun, para profesional medis telah mengecam produk tersebut dan menyebutnya "tidak perlu" dan berpotensi "berbahaya". Ginekolog populer, Dr Jen Gunter menulis di Twitter: “Setiap hari sepertinya seseorang datang dengan produk pembersih vagina yang baru dan benar-benar tidak perlu, namun dipasarkan sebagai pemberdayaan.

Merek Blossom Brush pun merilis pernyataan dan membela produknya. Mereka mengatakan bahwa sikat itu terbuat dari karet silikon dan dibawa ke pasar dengan "niat baik."

“Produk ini aman digunakan di kalangan perempuan yang telah mencobanya, dan kami telah mendapat respons yang sangat positif di antara para perempuan yang telah menggunakannya," kata mereka.

Namun, NHS menyatakan, di bagian kesehatan seksualnya, bahwa: “Vagina dirancang untuk menjaga kebersihannya dengan bantuan sekresi alami (keputihan).

“Ada banyak bakteri di dalam vagina, dan mereka ada di sana untuk melindunginya.

"Jika keseimbangan bakteri terganggu, ini dapat menyebabkan infeksi dan peradangan."

Profesor Ronnie Lamont, juru bicara Royal College of Obstetricians and Gynecologists, mengatakan: "Vagina mengandung lebih banyak bakteri daripada tempat lain di tubuh setelah usus, tetapi bakteri ada karena suatu alasan."













Sumber : suara

No comments

Powered by Blogger.