Kisah Perbudakan Bilal Fawaz: Ditahan Imigrasi, Diselamatkan Tinju

Kisah Perbudakan Bilal Fawaz: Ditahan Imigrasi, Diselamatkan Tinju


Bilal Fawaz akhirnya dapat memulai karir tinju profesional setelah memenangkan perjuangan untuk tinggal di Inggris. Kini, Bilal merajut mimpi sebagai petinju profesional untuk menaikkan kehormatan dirinya. Bagi Bilal, tinju telah menyelamatkannya dari perbudakan modern. "Aku adalah orang yang tidak bisa dideportasi dan tidak bisa dibawa ke mana-mana."

Bilal Fawaz telah lama ingin menjadi petinju profesional selama lebih dari satu dekade, meskipun bukan karena kurangnya bakat yang telah menunda impiannya.Sebagai gantinya, ambisinya telah dihentikan setelah terlibat perseteruan dengan Kantor Imigrasi Pusat Inggris mengenai haknya untuk tetap tinggal di negara ini.



Lahir di Lagos, Nigeria, dari orang tua asal Lebanon dan Benin, Bilal diperdagangkan secara ilegal ke Inggris pada usia 14 tahun. Dia diyakinkan bahwa ayahnya akan datang dan merawatnya, tetapi sebaliknya, dia menjadi korban perbudakan modern.

Dia ditempatkan bersama keluarga yang memperlakukannya dengan kasar dan sering mendapat serangan fisik serta mengurungnya di dalam ruangan. "Saya berasumsi ayah saya akan datang dan menjemput saya, tetapi dia tidak pernah melakukannya,"kata Bilal kepada Sky Sports.


"Ada anak-anak lain di rumah dan seorang wanita yang memukuli saya. Saya tidak melakukan apa-apa, tetapi dia akan menampar saya dan melampiaskan kemarahannya kepada saya," Bilal menuturkan.

"Mereka memperlakukan saya dengan aneh. Saya harus memasak dan membersihkan, dan saya akan menonton anak-anak lain bermain di luar." "Aku menyelinap keluar dari rumah berkali-kali, tetapi aku akan kembali. Aku mengumpulkan keberanian untuk benar-benar pergi."

"Suatu hari, saya berlari keluar dan sejauh ini, saya tidak bisa kembali."

"Aku duduk di jalan dan aku menangis. Seorang pria melihatku dan dia adalah orang Samaria yang baik, karena dia membawaku ke pelayanan sosial."



Sumber : sindo

No comments

Powered by Blogger.