Kurung Anak di Ruang Isolasi, Pengelola Detoks Internet China Dibui

Kurung Anak di Ruang Isolasi, Pengelola Detoks Internet China Dibui


Sekelompok pria yang mengoperasikan fasilitas perawatan kecanduan internet di China tenggara dijatuhi hukuman penjara. Mereka dinyatakan bersalah karena mengunci anak-anak di ruang isolasi sendirian selama 10 hari.

Fasilitas ini adalah satu dari beberapa ratus pusat detoks bergaya boot camp yang telah dibuka di seluruh China selama sepuluh tahun terakhir, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang jumlah waktu yang dihabiskan kaum muda untuk online.

Meskipun ada sensor yang tersebar luas dan kontrol pemerintah yang ketat, China memiliki salah satu basis pengguna internet terbesar di dunia, dengan lebih dari 850 juta orang memiliki akses ke web, termasuk sekitar 200 juta pengguna online berusia antara 15 dan 35 tahun.

pete 90nt
jengkol 50nt


Kamp pengobatan kecanduan internet mencapai booming popularitasnya di tahun-tahun setelah China secara resmi memutuskan mengakui kecanduan internet sebagai gangguan mental pada 2008. Namun, kemunculan mereka diiring dengan serangkaian berita negatif dan tuduhan pelecehan fisik yang serius telah menyebabkan meningkatnya kekhawatiran dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2014, seorang gadis berusia 19 tahun meninggal di kota Zhengzhou di Provinsi Henan, setelah ia dilaporkan dipukuli oleh instruktur di pusat detoks internet, menurut laporan media pemerintah China. Laporan lain menuduh kamp telah menggunakan perawatan yang disamakan dengan terapi electroconvulsive (ECT).

Pada hari Selasa, dokumen pengadilan menunjukkan empat pria - bermarga Wu, Ren, Zhang dan Qu - dinyatakan bersalah atas penahanan ilegal setelah mereka mengurung 12 anak-anak di sel isolasi di Akademi Yuzhang di provinsi Jiangxi, hingga 10 hari. Sebelas korban saat itu berusia kurang dari 18 tahun.

Wu dijatuhi hukuman hampir tiga tahun penjara, sementara Ren dan Zhang masing-masing menerima hukuman dua tahun tujuh bulan dan satu tahun sepuluh bulan. Sementara Qu dijatuhi hukuman 11 bulan.

Fasilitas ini menjadi berita utama hingga 2017, setelah pemerintah setempat mengumumkan bahwa mereka akan menyelidiki tuduhan hukuman fisik yang ketat yang digunakan pada siswa dalam upaya untuk "menumbuhkan karakter moral remaja," menurut laporan di media pemerintah.

Menurut tabloid Global Times yang dikelola pemerintah, mantan siswa menuduh staf di Akademi Yuzhang menempatkan siswa baru di "kamar hitam kecil" tanpa apa-apa selain selimut dan panci untuk toilet.

"Saya diawasi sepanjang waktu," ungkap seorang mantan siswa, yang bermarga Xuan, kepada Global Times pada 2017 seperti dinukil CNN, Rabu (8/7/2020).

Pemerintah China telah mengambil berbagai langkah dalam beberapa tahun terakhir untuk menindak kecanduan internet. Pada bulan November, Beijing mengumumkan jam malam bagi warga di bawah 18 tahun untuk menghentikan mereka memutar video online hingga larut malam. Pada hari kerja, mereka dapat bermain selama 90 menit, dan tiga jam di akhir pekan.

Anak-anak di China dilarang bermain video game online antara pukul 10 malam dan 8 pagi.

Pada Mei 2019, pemerintah China memperkenalkan sistem anti-kecanduan untuk anak-anak dengan menambahkan "mode remaja" ke 18 situs video populer, yang membatasi waktu dan konten penggunaan pengguna.










Sumber :sindo

No comments

Powered by Blogger.