Gegara 'Garis Bra' Terlihat, Waita Ini Tidak Diizinkan Masuk Perpustakaan

Gegara 'Garis Bra' Terlihat, Waita Ini Tidak Diizinkan Masuk Perpustakaan


Seorang wanita di Kuala Lumpur, Malaysia tidak diperbolehkan masuk ke perpustakaan setelah dianggap terlalu seksi karena 'garis bra' terliat di bajunya meskipun ia mengenakan baju lengan panjang.

Menyadur Asia One, Sabtu (15/8/2020) Syarifah Amin, salah satu pendiri kelompok advokasi Malaysian Youth Advocates for Gender Equality (MYAGE) ditolak oleh seorang petugas keamanan wanita dan resepsionis perpustakaan pada Rabu (12/8).

Kedua petugas tersebut mengatakan kepadanya bahwa "garis bra"-nya terlihat dan memintanya untuk menutupi karena pakaiannya menarik perhatian.

Tetapi atas desakannya, staf akhirnya mengalah dan mengizinkannya masuk karena mereka takut dia akan membuat keributan.


"Saya datang ke sini untuk belajar. Saya memakai baju lengan panjang dan celana panjang. Saya tidak akan memakai 'sweter' untuk menutupi 'garis bra' saya." ujar Syarifah kepada kedua petugas tersebut.

"Saya benar-benar hanya ingin belajar." tegasnya.

Berkaca pada kejadian dalam wawancara dengan World Of Buzz, Syarifah mempertanyakan: "Di mana garis yang mereka anggap melanggar kesopanan di tempat umum milik pemerintah?"

Ia menambahkan bahwa setiap orang harus lebih berhati-hati dan berhenti memaksakan keyakinan mereka kepada orang lain. Ia juga menambahkan bahwa sudah saatnya wanita berhenti diawasi dalam segala hal.

Syarifah juga membagikan pengalamannya tersebut di media sosial Twitter dan mengundang beragam tanggapan dari warganet.

"Pagi tadi ditolak masuk Perpustakaan Kuala Lumpur karena pakaian “mencolok mata” sebab “nampak bra”. Inilah yang saya kenakan." tulisnya di Twitter.

Seorang warganet justru memperingatkan bahwa ia harus mengerti dan menghormati aturan yang ada di Malaysia mengenai berpakaian.

"Dear Sis... sebenarnya tidak ada yang salah dengan itu tapi kalian harus ingat budaya Malaysia ... untuk orang barat seharusnya tidak masalah. Saya bisa melihat maksud Perpustakaan. Semoga kamu lebih mengerti," tulis akun @nurjones.

"Saya bangga Anda melawan balik. Saya tidak melihat bagaimana ini adalah pakaian yang "tidak pantas". Saya juga akan melakukan hal yang sama. Itu adalah perpustakaan dan Anda hanya di sana untuk belajar demi Tuhan .." tulis warganet lainnya yang membela.

Menurut postingan Facebook Perpustakaan Kuala Lumpur, kode pakaiannya diterapkan untuk menanamkan masyarakat yang beradab berdasarkan adab dan kesopanan.

Selain pakaian yang "menarik perhatian" dan terbuka, rok di atas lutut, pakaian ketat, singlet, celana pendek, sandal, piyama, topi, dan celana ketat juga dilarang.

Aturan tersebut menegaskan bahwa pengunjung yang tidak mematuhi aturan berpakaian yang sudah ditentukan tidak akan diizinkan memasuki perpustakaan.

Menurut laporan AsiaOne, ini bukan pertama kalinya wanita dikenakan aturan berpakaian yang kaku di Malaysia.

September lalu, seorang perempuan dilarang masuk ke Kantor Imigrasi Telok Intan karena celana capri-nya dianggap terlalu pendek oleh petugas keamanan yang bertugas.

Pada 2015, Rumah Sakit Sungai Buloh meminta maaf setelah menolak masuk seorang wanita dengan celana pendek dan hanya mengizinkannya masuk setelah dia menutupinya.

Rumah sakit kemudian mengklarifikasi bahwa meski tidak memberlakukan aturan berpakaian, namun mendorong masyarakat untuk berpakaian sopan saat mengunjungi pasien.












Sumber : suara

No comments

Powered by Blogger.