Megawati Puji Risma, Apa Ini Sinyal Rekomendasi Pilwali Surabaya?

Tri Rismaharini (Foto file: Esti Widiyana/detikcom)

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri melontarkan pujian atas keberhasilan Wali Kota Tri Rismaharini selama memimpin Kota Surabaya. Apakah pujian itu sinyal Megawati akan menerima masukan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota yang diusulkan Risma?

"Bisa jadi," tutur pengamat politik Universitas Airlangga (Unair) Bagong Suyanto kepada detikcom, Jumat (28/8/2020).

Dikatakan Bagong, saat ini ada dua kepentingan yang saling tarik ulur terkait perbedaan dukungan terhadap rekomendasi PDIP untuk Pilwali Surabaya 2020 sampai saat ini. Dua perbedaan dukungan itu datang dari Sekjen Hasto Kristiyanto dan Risma.


Karena tarik ulur itu, terang Bagong, menyebabkan PDIP belum kunjung juga mengumumkan siapa pasangan yang akan didukung. Untuk itu, Megawati selaku ketua umum dihadapkan pada pilihan dilematis kepada siapa rekomendasi akan diberikan.

Untuk itu, lanjut Bagong, saat ini Megawati dihadapkan pada pilihan dilematis. Apakah akan memilih masukan Hasto sebagai loyalitas atau Risma yang mencerminkan reputasi partai yang dilontarkan sendiri.

"Pilihan Mega loyalitas kader atau reputasi partai. Ini pilihan dilematis," ujar pria yang juga guru besar Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Unair itu.

Meski dilematis, menurut Bagong, peluang nama Calon Wali Kota dan Calon Wakil Wali Kota yang diusulakn Risma mempunyai peluang direkomendasi kuat. Sebabnya yakni karena sama-sama perempuan dan mampu mendokrak reputasi partai.

"Tampaknya karena sama-sama perempuan dan Bu Risma dianggap mendongkrak reputasi partai. Bu Risma dilihat representasi Megawati," tandasnya.

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri memuji keberhasilan Tri Rismaharini selama memimpin Kota Surabaya. Megawati mengatakan, jika semua kepala daerah seperti Risma, dia merasa akan lebih santai.

Megawati dalam pengarahannya kepada calon kepala daerah yang diusung oleh PDIP meminta agar mereka menjaga kepribadiannya. Dia menyebut rekomendasi diberikan sebagai sebuah amanah.



Sumber : detik

No comments

Powered by Blogger.