Tips Sehat dan Cantik dari Aisyah, Istri Rasulullah

Keinginan untuk selalu terlihat cantik juga dimiliki oleh para istri Rasulullah, .agar terlihat sempurna di depan imam dan suami mereka. Foto ilustrasi/ist

Kecantikan adalah salah satu kelebihan yang dianugerahkan oleh Allah kepada kaum perempuan. Maka tak heran, bila fitrah setiap perempuan selalu ingin tampil cantik dan indah. Agar dapat tampil cantik secara jasmani, muslimah perlu memperhatikan kebersihan tubuh, menutup aurat, dan menggunakan pakaian yang sopan. Sedangkan cantik secara rohani yaitu, menjaga ketaatan hati pada Allah Ta'ala dan amalnya.

Keinginan untuk selalu terlihat cantik juga dimiliki oleh para istri Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tentu saja keinginan untuk selalu terlihat cantik ini terutama agar terlihat sempurna di depan Rasulullah yang merupakan imam dan suami mereka.

Salah satunya yang diperlihatkan Aisyah radhiyallahu'anha. Untuk menjaga kesehatan jasmaninya Aisyah selalumengonsumsi sayuran seperti mentimun dan buah-buahan, yakni kurma. 

Ada riwayat bahwa Aisyah radhiyallahu ‘anha ketika hendak dipertemukan dengan Rasulullah, rutin mengkonsumsi mentimun dan kurma basah untuk mendapatkan tubuh yang ideal. Maklum, ketika itu tubuhnya kecil dan kurus. Aisyah berkata, “Ibuku mengobatiku agar aku kelihatan gemuk, saat dia hendak mempertemukan aku dengan Rasulullah, dan usaha itu tidak membuahkan hasil sehingga aku memakan timun dengan kurma basah. Kemudian aku menjadi gemuk dengan bentuk yang ideal.” (HR Ibnu Majah)

Juga sebuah hadis meriwiyatkan, dari Aisyah bahwasanya, “Rasulullah sering makan mentimun dicampur dengan kurma basah.” (HR Tirmidzi)

Dalam ilmu pengobatan Islam, mentimun yang memiliki nama ilmiah cucumis sativus ini dikenal dengan nama qitsa’ atau khiyar. Allah menyebut sayuran ini dalam surah Al-Baqarah ayat 61.


وَإِذْ قُلْتُمْ يَا مُوسَى لَن نَّصْبِرَ عَلَىَ طَعَامٍ وَاحِدٍ فَادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُخْرِجْ لَنَا مِمَّا تُنبِتُ الأَرْضُ مِن بَقْلِهَا وَقِثَّآئِهَا وَفُومِهَا وَعَدَسِهَا وَبَصَلِهَ

Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: “Hai Musa, kami tidak bisa sabar (tahan) dengan satu macam makanan saja. Sebab itu mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu, agar Dia mengeluarkan bagi kami dari apa yang ditumbuhkan bumi, yaitu sayur-mayurnya, ketimunnya, bawang putihnya, kacang adasnya, dan bawang merahnya”. (QS Al-Baqarah : 61)

Beberapa khasiat lain dari mentimun juga dibahas dalam beberapa Hadis Nabi maupun dalam al-Qur`an yang pada dasarnya berkhasiat untuk kesehatan, kebugaran, dan kecantikan.

Dari hasil penelitian modern juga disebutkan bahwa mentimun mengandung 0,65% protein, 0,1% lemak, dan 2,2% karbohidrat. Selain itu, juga mengandung zat bermanfaat lain, seperti kalsium, zat besi, magnesium, fosforus, vitamin A, vitamin B1, vitamin B2 dan vitamin C.


Khasiat Mentimun sebagai Obat

Karena kandungan airnya yang cukup tinggi, Efek pemakaian sayuran mentimun ini bisa memperlancar buang air kecil, membantu menghilangkan dan menetralkan toksin (racun), serta membantu menggelontorkan bakteri-bakteri di sepanjang usus dan dinding kandung kemih.

Dirangkum dari berbagai sumber, kandungan air dan mineral kalium dalam mentimun juga mengeluarkan kelebihan asam urat dan sisa metabolisme melalui ginjal.Cara penyajian yaitu dengan makan buah segar setiap hari kurang lebih 400 gr sehari dua kali. Selain memakannya secara langsung juga dapat disajikan dalam bentuk lain yaitu dengan cara dijus atau diparut.

Jus mentimun bersifat mendinginkan badan dan menurunkan panas pada saat demam. Juga menurunkan tekanan darah pada pasien hipertensi, serta menyehatkan saluran pencernaan. Ia juga merupakan peluruh kencing yang baik, sementara irisan mentimun yang dikompreskan pada kelopak mata saat terpejam, dapat menghilangkan noda hitam pada kantung mata akibat kurang tidur.

Masker wajah dengan mentimun yang dihaluskan merupakan ramuan alami untuk meremajakan sel-sel kulit wajah agar tetap awet muda dan mencegah keriput. Sementara bila secara teratur dioleskan/dibalurkan pada pangkal paha atau bagian pantat, bisa berkhasiat menghilangkan selulit.

Jus mentimun juga bisa sebagai obat menurunkan tekanan darah tinggi (hipertensi). Jus mentimun mengandung hormon yang dibutuhkan oleh sel-sel pankreas untuk memproduksi insulin. Para peneliti juga menemukan bahwa beberapa senyawa yang disebut sterol dalam mentimun dapat membantu mengurangi kadar kolesterol.


Tips Cantik Aisyah

Selain sering mengonsumsi mentimum dan kurma agar jasmaninya sehat dan bugar, Aisyah radhiyallahu'anha jug menggunakan beberapa bahan alami untuk merawat kecantikan jasmaninya. Di antaranya :

1. Minyak zaitun

Minyak zaitun biasanya digunakan untuk merawat kulitnya. Minyak zaitun juga mengandung vitamin A, D, E, dan K yang larut dalam lemak. Vitamin E sangat bagus untuk merawat kulit dan dapat mengobati eksim pada kulit.

2. Minyak dzarirah

Minyak ini dikenal ampuh mengatasi dan menyembuhkan jerawat pada wajah. Menurut hadist riwayat Burhari dan Muslim dikisahkan bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallampernah menyarankan Aisyah untuk mengolesi minyak dzarirah ketika di jarinya timbul semacam jerawat atau bisul.

Minyak dzarirah sendiri berasal dari batang dzarirah yang bersifat panas dan kering serta berkhasiat dalam proses mematangkan dan mengeluarkan isi jerawat.

3. Madu

Ada banyak alasan mengapa madu disarankan untuk merawat kecantikan. Madu memiliki sifat antibakteri dan dapat membantu mengurangi bekas jerawat di wajah. Muslimah, dapat menggunakan madu untuk kulit yang sedang meradang. Madu yang dicampur dengan perasan lemon dan yoghurt juga mampu mencerahkan kulit.

Nah, itu tadi seputar bahan alami yang menjadi rahasia kecantikan, Aisyah, istri Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Muslimah bisa menirunya untuk menjaga kecantikan dan kesehatan jasmani, selain tentu tetap menjaga dan merawat kecantikan hati dengan ketaatan kepada Allah Ta'ala.

Wallahu A'lam


Sumber : sindonews

No comments

Powered by Blogger.