4 Dampak Resesi dan Strategi Mengatasinya

Ilustrasi ekonomi menurun - resesi (Gerd Altmann/Pixabay)

Menteri Keuangan Indonesia, Sri Mulyani Indrawati sepertinya tengah memberi sinyal resesi yang akan melanda Indonesia.  Pemerintah menyebut perekonomian masih berat untuk bergerak dan keluar dari krisis Covid-19. Proyeksi pertumbuhan bahkan diturunkan kembali ke rentang -1,7 persen hingga -0,6 persen sepanjang tahun ini.

Resesi ekonomi terjadi ketika aktivitas ekonomi yang melemah secara signifikan dalam rentang waktu yang cukup lama. Kondisi ini umumnya ditandai dengan penurunan PDB dalam dua kuartal berturut-turut.

Lalu, apa dampak resesi? Berikut penjelasannya.

1. Meningkatnya Angka Pengangguran

Resesi biasanya bersifat destruktif dan berpotensi menciptakan pengangguran. Hal ini terjadi karena beberapa perusahaan akan mencoba untuk mengurangi biaya produksi, termasuk gaji pegawai. Alhasil, gelombang Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) akan semakin meningkat. Para lulusan baru juga kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan karena perusahaan akan mengurangi perekrutan pegawai baru.

2. Menurunnya Pendapatan dan Daya Beli

Ketika tingkat pengangguran tinggi, daya beli masyarakat akan semakin menurut. Jika daya beli masyarakat menurun, imbasnya akan mengarah pada kebangkrutan di banyak sektor usaha. Dalam kasus resesi 2020, sektor usaha yang diprediksi paling terkena dampak adalah sektor rekreasi dan pariwisata.

3. Menurunnya Akses Pendidikan dan Kesehatan

Menurunnya pendapatan dan daya beli juga berbanding lurus dengan menurunnya akses layanan pendidikan dan kesesatan. Dampak ini akan sangat terasa bagi mahasiswa yang semakin kesulitan membayar uang kuliah serta masyarakat yang tidak memiliki asuransi kesehatan.

4. Meningkatnya Ketimpangan Ekonomi dan Kemiskinan

Saat menghadapi resesi, ketimpangan ekonomi dan kemiskinan cenderung akan memburuk. Hal ini karena sebagian besar pegawai yang di PHK adalah mereka yang berasal dari kelas menengah ke bawah.

Jika pendapatan kelompok masyarakat kelas menengah ke bawah menurun, tentunya ketimpangan ekonomi akan semakin memburuk. Kondisi ini berpotensi memunculkan orang miskin baru dan meningkatkan angka kriminalitas.


Resesi Memberikan Dampak Positif?

Dibalik dampak negatif dari resesi, secara ironis kondisi ini juga memberikan dampak positif di beberapa sektor. Misalnya, di awal tahun 2020 lalu, terlihat adanya penurunan tajam polusi udara di negara-negara berpenduduk padat seperti China dan Indonesia.

Dalam sebuah penelitian, resesi bahkan berpotensi mengurangi angka kematian. Pasalnya, banyak orang-orang yang akan berpikir dua kali untuk mengonsumsi alkohol dan rokok yang dapat merusak kesehatan. Tidak hanya itu, saat resesi terjadi, angka kecelakaan lalu lintas juga menurun.

Strategi Mengatasi Resesi

Bagi masyarakat, salah satu strategi nyata untuk mengatasi resesi adalah dengan mengubah gaya hidup. Setiap keluarga perlu melakukan adaptasi dan memahami implikasi keuangan yang memengaruhi keluarga mereka. Di masa-masa ini, masyarakat juga perlu memprioritaskan kebutuhan pokok dibandingkan keinginan lainnya.

Dalam hal ini, pemerintah juga perlu mengambil kebijakan untuk mendorong aktivitas ekonomi. Pemerintah Indonesia sendiri sejak beberapa waktu lalu terlihat sudah menerapkannya, yakni dengan pemberian BLT, subsidi pegawai, serta subsidi harga di beberapa sektor penting.

Kedepannya, pemerintah perlu mengantisipasi apabila resesi ekonomi masih terus berlanjut. Jangan sampai, Indonesia mengalami fase depresi ekonomi yang biasanya akan sulit untuk dipulihkan.

Demikian ulasan singkat terkait dampak resesi.

Sumber : suara.com

No comments

Powered by Blogger.