Cerai dari Suami yang Toxic, Perempuan Ini Sampai Bikin Pesta Perayaan

Baru-baru ini, sebuah postingan di Twitter tentang seorang perempuan Malaysia yang merayakan perceraiannya menarik perhatian netizen.

Dilansir dari World of Buzz, guru bahasa Inggris berusia 27 tahun, Aira, tidak menyangka bahwa dia akan menerima begitu banyak komentar positif dalam unggahannya.

Teman baiknya menyarankan untuk mengadakan pesta teh perceraian setelah periode 'iddah'-nya berakhir. Ketika dia menceritakan rencana tersebut kepada terapisnya, ahli setuju karena itu akan mengubah trauma menjadi sesuatu yang positif.

Aira terus bercerita tentang pengalamannya dengan mantan suaminya yang suka melecehkan secara emosional selama masa pernikahannya.

 

Dia menjelaskan bahwa mantan suaminya tahu bahwa Aira menderita gangguan kecemasan bahkan sebelum mereka mulai berpacaran.

Belakangan dalam pernikahannya, dia menyadari bahwa suaminya memiliki masalah manajemen amarah yang mengakibatkan kesehatan mentalnya memburuk. Aira mengalami banyak pengalaman traumatis di rumahnya sendiri yang membuatnya sering mengunjungi terapisnya.

“Saya harus kembali minum obat dan menjalani terapi dua kali sebulan karena dia merawat saya. Saya juga didiagnosis dengan Bipolar Disorder tipe 2 Januari lalu. ”


Ketika ditanya tentang reaksi keluarganya, Aira menyatakan bahwa orang tuanya ingin membawanya kembali bersama mereka, tetapi keraguan itu diberikan kepada mantan suaminya.

Mantan suaminya bahkan akan memperingatkannya untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang perilaku kasarnya.

Aira menceritakan bahwa dia pernah memberi tahu seseorang tentang upaya bunuh dirinya dan perawatan yang dia terima di rumah, dan kemudian dia harus menghadapi amarahnya.

Ia tetap diam sejak itu, takut mantan suaminya akan marah jika ia buka mulut tentang perlakuannya terhadapnya. Namun, setelah keluarganya menemukan pelecehan yang dia derita dari mantan suaminya, mereka segera membelanya.

“Orang tuaku meyakinkanku bahwa aku pantas diperlakukan lebih baik dan bahwa mereka tidak menganggap perceraian itu buruk ketika kamu berada dalam pernikahan yang hampir merenggut nyawamu.”

Dia menambahkan bahwa mantan suaminya adalah orang yang meminta cerai karena dia tidak dapat mentolerir masalah kesehatan mental Aira dan bahkan menolak untuk mengikuti konseling pernikahan.

Begitu dia menyetujui perceraian, dia menjelaskan bagaimana dia merasakan segunung ketakutan terangkat dari pundaknya.

Dia lebih lanjut menambahkan bahwa Aira telah berhenti minum salah satu obatnya karena dokternya memperhatikan betapa sehatnya dia setelah dua bulan perceraiannya. Dia juga menyadari betapa dia lebih sehat dan kuat secara mental sehingga dia tidak perlu sering menemui terapisnya sekarang.

Awalnya, dia takut akan stigma cerai yang biasa dialami perempuan. Namun, dia sangat bersyukur bahwa keluarga dan teman-temannya terus mendukungnya dan tidak memperlakukannya berbeda.

Aira percaya bahwa pernikahan itu sakral dan perceraian harus selalu menjadi pilihan terakhir, namun, jika itu menyelamatkan seseorang dari hubungan yang kasar maka perceraian tidak boleh disukai.

“Sesuatu yang saya dapatkan banyak sekarang adalah orang-orang mengatakan kepada saya 'tidak apa-apa Anda akan menemukan seseorang yang lebih baik'. Tapi saya pikir saya tidak membutuhkan atau ingin seseorang yang lebih baik atau orang lain merasa baik-baik saja karena itu hanya akan membuat saya bergantung pada orang lain alih-alih mencintai diri sendiri dan mengetahui ketika saya diperlakukan secara salah. "


Sumber : suara

No comments

Powered by Blogger.