Lebih dari 30 Agensi K-Pop Gulung Tikar Diterjang Pandemi Corona Covid-19

Pandemi Corona Covid-19 tak hanya berimbas kepada dunia medis semata. Dunia bisnis dan ekonomi pun terkena dampaknya, termasuk dalam industri K-Pop.

Dilansir dari Koreaboo, Jumat (18/9/2020), Channel A melaporkan imbas hantaman pandemi kepada sejumlah agensi K-Pop. Dampaknya tak main-main, sejumlah agensi baru atau berukuran kecil ambruk karena pandemi.



Setidaknya ada 34 agensi K-Pop yang gulung tikar sejak Maret 2020. Sisanya, merumahkan sebagian atau seluruh karyawannya demi memangkas ongkos operasional.

Susah untuk Bertahan

Salah satunya adalah DR Music Entertainment. Wakil dari perusahaan ini, menyatakan setidaknya butuh 20 juta sampai 30 juta won per bulan untuk operasional perusahaan. Bila dikonversikan, angkanya tak kurang dari Rp 253 juta - 380 juta.

"Aku bisa katakan 99 persen agensi kecil seperti kami terancam bangkrut. Susah untuk bertahan setiap harinya," tutur perwakilan dari agensi ini.

Demi Berhemat

CEO dari agensi lain, bahkan mengaku sampai harus turun langsung mengurusi artisnya demi menghemat ongkos.

"Aku dulu punya jajaran manajer dan stylist, tapi sekarang semua kulakukan sendiri. Aku berusaha sebisa mungkin menekan ongkos. Aku bahkan kehilangan kantorku, aku hanya mampu menyediakan satu ruang latihan," tuturnya.

Debut Mundur

DR Music Entertainment rencananya akan mendebutkan girl group bernama Black Swan pada awal tahun ini.

"Kami telah mempersiapkan diri selama 1,5 tahun...tapi dengan adanya Covid-19, kami menunda debut. Sekarang kami tak bisa melakukan hal lain...selain menunggu sambil berlatih," tutur Yeongheun, salah satu anggota Black Swan.

Dengan ditiadakannya acara maupun festival musik, para anggota otomatis mengalami kesulitan finansial. Termasuk mereka yang menjadi tumpuan perekonomian keluarga.

Hanya Bisa Menyanyi dan Menari

Bagai buah simalakama, para idola ini juga banyak yang tak memiliki keahlian di bidang lain.

"Kami tak bisa berhenti sekarang karena inilah seluruh karier kami. Kami tak tahu bagaimana melakukan yang lain. Kami harus berhasil di bidang ini, karena pada dasarnya kami tak punya hal lain, kami hanya tahu bagaimana caranya menari dan menyanyi," tutur Hyemi, dari grup yang sama.

Bantuan Pemerintah

Satu hal yang menjadi sorotan, adalah bantuan pemerintah yang dinilai tak didistribusikan secara merata. Pihak agensi merasa bahwa dana bantuan dari pemerintah Korea Selatan, lebih banyak dialirkan untuk teater dan pertunjukan seni.


Sumber :liputan6

No comments

Powered by Blogger.