Pulau Buatan Manusia di Maladewa Jadi Destinasi Wisata Baru

PERUBAHAN iklim dan pemanasan global membuat suhu bumi meningkat sehingga bongkahan es di seluruh dunia mencair. Kondisi ini bisa berdampak buruk bagi kehidupan manusia.

Para peneliti dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim memperkirakan, kenaikan permukaan laut dapat mencapai 1 meter pada akhir abad ini.

https: img.okezone.com content 2020 09 25 406 2283507 pulau-buatan-manusia-di-maladewa-jadi-destinasi-wisata-baru-6UMC5ClylF.jpg

Kenaikan permukaan laut membuat daratan jadi rendah, sehingga satu juta orang bakal mengungsi.

Maladewa sebagai salah satu destinasi wisata terpopuler di dunia menyadari kondisi ini. Negara kepualauan di Samudera Hindia ini bergantung pada keseimbangan pemanasan global.

Melansir dari Unilad, Jumat (25/9/2020), pada 2004, sekitar 80% dari 1.200 pulau dilaporkan tidak lebih dari 1 meter di atas permukaan laut.

Sayangnya, angka itu tidak kunjung membaik, menjadi sumber kecemasan bagi lebih dari 500.000 penduduk nusantara. 

ilustrasi 

Ada juga efek erosi pantai, dengan 70% infrastruktur negara terancam oleh naiknya air asin, dan bencana alam yang tidak dapat diprediksi seperti tsunami mematikan tahun 2004.

Wakil Presiden Maladewa Mohammed Waheed Hassan mencatat dalam laporan Bank Dunia 2010 bahwa ada 200 pulau di negara itu bisa tenggelam pada 2100.

“Maladewa berdiri di garis depan pertempuran perubahan iklim. Kami adalah salah satu negara paling rentan di bumi dan oleh karena itu perlu beradaptasi dengan perubahan iklim," tuturnya.

Memperkenalkan Hulhumalé, sebuah pulau buatan yang akan menjadi tuan rumah 'Kota Harapan' yang dimaksudkan untuk melestarikan cara hidup orang Maladewa sekaligus membantu memberantas masalah sosial seperti pengangguran (saat ini 20% di antara kaum muda) dan pemberian layanan.

Untuk membangun pulau baru seluas 188 hektar, jutaan kubik meter pasir telah dipompa dari dasar laut. Prosesnya dimulai pada 1997, akhirnya selesai pada 2002. Hanya dua tahun kemudian, sekitar 1.000 orang pindah ke pulau itu-sekarang, setidaknya ada 50.000 penduduk.