Dianggap Rasis, Poster Xi Jinping Bat Man di Restoran Swedia Jadi Sorotan


Virus Corona COVID-19 telah menyebar ke seluruh dunia, dari awalnya ditemukan di China. Rasisme terhadap orang-orang keturunan Asia di negara asing pun bermunculan karenanya.

Influencer fesyen Bryanboy mengatakan dia terkejut menemukan gambar berbau rasis di dinding sebuah restoran di Stockholm.

"Baru setelah kami melakukan pemesanan, kami melihat semua poster besar di dinding, ada sebuah potret bergambar Xi Jinping yang sangat kuning dengan telinga kelelawar dan tertulis istilah mengacu ke 'BAT MAN'," katanya.

Sejak ramai jadi sorotan, pihak restoran kemudian mencopot karya poster tersebut.

Restoran Riche, di ibu kota Swedia, mengatakan banyak orang menganggap karya itu "mengganggu dan rasis", yang tentu saja bukan niatnya.

"Dengan tulus meminta maaf kepada siapa pun yang tersinggung," tambah pihak restoran Riche.

Seniman di balik poster, yang menerbitkan karya dengan nama Iron Art Works, mengatakan bahwa mereka meminta maaf atas pelanggaran yang ditimbulkan, tetapi tidak untuk gambar Xi Jinping manusia kelelawar itu.

"Saya tidak akan berusaha menyelesaikannya jika bukan saya yang bertanggung jawab. Saya masih melakukannya," kata mereka seperti dikutip dari BBC, Selasa (13/10/2020).

 "Tentu saja saya tidak ingin menyakiti seseorang, itu sama sekali bukan niat saya."

Poster Presiden China Terpajang di Sebuah Restoran


Bryanboy, yang bernama asli Bryan Yambao, sedang makan di restoran di ibu kota Swedia dengan seorang teman dari Hong Kong pada hari Sabtu lalu. Dia menulis di Instagram bahwa dia "tersinggung" ketika melihat poster itu.

"Sejak COVID-19 merebak, saya dan hampir banyak orang Asia yang saya kenal telah mengalami begitu banyak pelecehan rasis dan xenofobia di internet," kata Yambao, yang adalah orang Filipina.

"Jadi melihatnya dalam kehidupan nyata agak tidak nyata."

Dia menambahkan dirinya telah memesan makanan tetapi merasa "tidak sabar untuk keluar dari restoran".

Karya seni tersebut menampilkan presiden China sebagai "Bat Man" - dalam referensi nyata pada teori bahwa Virus Corona COVID-19 mungkin berasal dari kelelawar - di depan matahari terbit bergaya Jepang. Itu dipasang di restoran beberapa minggu lalu.

Kasus pertama Virus Corona COVID-19 tercatat di Kota Wuhan di China akhir tahun lalu, tetapi virus tersebut telah menyebar ke seluruh dunia.

Pandemi telah menyebabkan gelombang rasisme, xenofobia, dan bahkan kekerasan yang ditujukan kepada orang-orang etnis Tionghoa, serta orang-orang berpenampilan Asia Timur. Dalam satu kasus di London, seorang siswa dari Singapura dipukuli oleh sekelompok pria yang diduga berkata: "Saya tidak ingin virus korona Anda ada di negara saya."

"Hampir setiap hari saya mendapat komentar, hanya karena saya orang Asia, dan mereka menghubungkan saya dengan Virus Corona COVID-19," kata Yambao. "Dan ini bukan hanya daring, tetapi gambar-gambar ini memiliki dampak kehidupan nyata, karena mereka menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat bagi orang Asia dan menormalkan rasisme dan xenofobia terhadap mereka."


Seniman Mengatakan Karyanya Tidak Bertujuan Untuk Rasis


Seniman pembuat tersebut mengatakan di Instagram bahwa karya mereka tidak dimaksudkan untuk menjadi rasis, dan karya seni mereka sebelumnya termasuk penggambaran satir dari sejumlah pemimpin dunia.

"Niat saya hanya untuk membodohi Xi (Jinping) / PKC (Partai Komunis China) bukan membuat komentar rasis yang menyakiti banyak orang, tetapi saya tidak sengaja melakukannya, dan sekali lagi saya meminta maaf kepada Anda yang merasa tersinggung," tulis sang seniman dalam postingan Instagram.

Dalam komentarnya, seniman tersebut mengatakan insiden itu adalah contoh cancel culture, dan berpendapat bahwa tidak ada keluhan rasisme tentang seni, yang menurutnya mereka telah ditampilkan di beberapa bagian Stockholm selama beberapa bulan dan di Restaurant Riche selama sebulan sampai akhir pekan ini.

Cancel Culture mengacu pada praktik populer menarik dukungan untuk (membatalkan) figur publik dan perusahaan setelah mereka melakukan atau mengatakan sesuatu yang dianggap tidak menyenangkan atau menyinggung. Umumnya dibicarakan seperti yang dilakukan di media sosial dalam bentuk penghinaan kelompok.

Para seniman berpikir cancel culture adalah "bahaya yang lebih besar bagi masyarakat dari pada karya seni manapun".

Tapi Yambao mengatakan tanggapan sang seniman tak menyiratkan permintaan maaf.

"Itu berasal dari tempat ketidaktahuan, bahwa dia tidak mengharapkannya menjadi rasis atau dianggap rasis ... Saya mendukung kebebasan berekspresi oleh seniman, tetapi saya hanya berharap dia tahu apa dampak dari karyanya tersebut."

"Di masa-masa sulit ini, ketika jutaan orang terkena penyakit ini dan ratusan ribu orang telah meninggal dunia, dan dunia sudah dalam keadaan yang begitu buruk, apakah kita benar-benar perlu membuat karya seni yang memecah belah di luar sana, itu dapat disalahartikan oleh siapapun? " papar Yambao.

Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan agar tidak melampirkan lokasi atau etnis pada pandemi. "Ini bukan 'Virus Wuhan', 'Virus China' atau 'Virus Asia'," kata badan itu dalam pedoman yang dikeluarkan awal tahun ini, menambahkan bahwa "nama resmi untuk penyakit itu sengaja dipilih untuk menghindari stigmatisasi".




Sumber : liputan6.com

No comments

Powered by Blogger.