Ada Aktivitas di Pabrik Rahasia, Korut Dicurigai Bikin Senjata Nuklir Baru


PYONGYANG - Aktivitas baru terlihat di sebuah pabrik rahasia di Korea Utara (Korut). Hal itu menimbulkan kekhawatiran bahwa negara rahasia itu sedang membuat senjata nuklir baru.

Pabrik rahasia di Kangson, dekat Pyongyang, mulai terbentuk pada awal 2000-an dan diperkirakan telah memperkaya uranium level senjata selama 17 tahun.

Fasilitas itu telah berada di radar intelijen Amerika Serikat (AS) sejak 2007, tetapi sekarang Badan Energi Atom Internasional (IAEA) telah mengonfirmasi bahwa situs tersebut bersifat nuklir dan saat ini aktif.

"Kami mencoba menyempurnakan analisis tentang Kangson," kata Direktur Jenderal IAEA, Rafael Mariano Grossi.

“Awalnya kami sedikit lebih berhati-hati, tetapi dengan analisis lebih lanjut kami dapat melihat bahwa ini adalah tempat yang relevan di mana aktivitas sedang berlangsung," ujarnya.

Dalam eksposur 2018, majalah yang berbasis di AS, The Diplomat, pada Jumat (20/11/2020), menggambarkan bagaimana Kangson "mencentang kotak" untuk situs nuklir rahasia.

Di jantungnya terdapat aula berukuran panjang 50 meter kali lebar 110 meter, yang diyakini sebagai tempat penampungan air sentrifugal yang menghasilkan uranium yang sangat diperkaya.

Foto satelit menunjukkan salju tidak pernah berkumpul di atapnya, bahkan ketika atap di dekatnya tertutup. Hal itu menunjukkan ada panas sepanjang tahun di fasilitas tersebut.

Selain itu, jaraknya hanya satu kilometer dari jalan tol utama—jalur penyelamat untuk fasilitas yang menghasilkan banyak limbah dan membutuhkan pasokan ulang secara teratur—dan jaraknya kurang dari empat kilometer dari Pabrik Rudal Chamjin.

Terungkap, itu juga satu-satunya fasilitas besar di wilayah itu yang tidak pernah dikunjungi Kim Jong-un dan pendahulunya Kim Jong-il dalam propaganda Korea Utara.

Itu bahkan dikelilingi oleh tembok perimeter sepanjang satu kilometer—menunjukkan area dengan keamanan tinggi.

Sejumlah bangunan pendukung di lokasi tersebut dianggap sebagai rumah bagi ilmuwan, insinyur, dan staf lainnya.

Sumber intelijen AS mengatakan kepada The Diplomat bahwa kapasitas Kangson bisa dua kali lipat dari situs Yongbyon, fasilitas nuklir lain yang keberadaannya diakui oleh rezim Kim Jong-un.

Sumber pemerintah AS yang berbeda memperkirakan pada 2017 bahwa—di antara kedua situs tersebut—Korea Utara memiliki cukup bahan fisil untuk 12 senjata nuklir baru setahun.

Sejak itu, situs ketiga yang dicurigai telah terdeteksi oleh intelijen militer AS.

Grossi mengatakan bahwa mengidentifikasi Kangson sebagai situs nuklir penting jika Korea Utara memutuskan untuk mengizinkan pengawas IAEA kembali ke negara itu.

"Bagi saya ini penting karena, ketika kita kembali ke DPRK—dan saya harap ini benar-benar terjadi—kita akan memiliki fasilitas dan tempat yang lebih luas di depan kita untuk dikunjungi," ujarnya yang menggunakan singkatan nama resmi Korut; Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK).

“Jadi, ada baiknya kita mulai merasakan apa yang bisa terjadi di berbagai bagian negara.”




Sumber : sindonews.com

No comments

Powered by Blogger.