Rahasia Kota Tua AlUla Diungkapkan ke Dunia Lewat Foto



KECINTAAN seorang fotografer udara Arab Saudi terhadap sejarah telah membuatnya mendapat pengakuan global atas gambar-gambar yang mengungkap rahasia Kota Tua AlUla.

Penggambaran mata di langit Ali Al-Suhaimi tentang kota Islam yang terkenal telah membantu memberikan wawasan baru tentang kehidupan masa lalu penduduk pemukiman yang sekarang sepi itu.

Kota Tua AlUla, terletak di wilayah utara Kerajaan Arab Saudi sekitar 20 kilometer dari situs arkeologi Mada'in Salih, yang berusia tujuh abad dan dipenuhi dengan masjid dan pasar yang mencerminkan keindahan dan warisannya.

Kaya akan sejarah, wilayah itu adalah stasiun perdagangan kuno yang menghubungkan utara dan selatan semenanjung dan salah satu titik perhentian utama bagi peziarah yang bepergian antara Suriah dan Makkah.

Situs AlUla (Okezone.com/Amril)

Al-Suhaimi mengatakan bahwa inspirasinya untuk memotret daerah tersebut dari udara berasal dari keinginannya yang mengakar untuk mengetahui lebih banyak tentang peradaban kuno negara itu.

“Ide awalnya berkisar pada simulasi sejarah wilayah AlUla, yang telah menjadi salah satu atraksi warisan terpenting di tingkat lokal dan internasional,” katanya seperti dilansir dari Arab News, Rabu (25/11/2020).

“Lokasinya termasuk landmark batu dan pegunungan tinggi yang membentuk harmoni bebatuan yang menakjubkan yang digambarkan oleh drone fotografer udara. Itu adalah tempat orang-orang yang menghubungkan kami pada tingkat arsitektur dan manusia.”

“Mereka membangun kota yang menjadi saksi keindahan dan kedalaman budaya serta momentum warisan manusianya,” ujar Al-Suhaimi.

Studi tentang kastil AlUla telah membuktikan bahwa situs tersebut pernah menjadi komunitas yang berkembang pesat.

“Memotret tempat-tempat ini dengan semua detailnya hanya menambah antusiasme saya untuk mengirimkan gambar ke dunia yang mendambakan agar rahasia tempat-tempat di masa lalu ini diungkapkan,” tutur Al-Suhaimi.

Lensman yang terbang tinggi telah menjepret semua kastil dan desa Kota Tua AlUla, serta kastil Musa bin Nusayr, dan pegunungan Aja dan Salma yang menjulang hingga 1.000 meter.

Dengan menggunakan drone, Al-Suhaimi bisa mendapatkan foto close-up rumah dan bangunan yang menempati lokasi tersebut.

“Ada rumah monolitik yang mencerminkan kedalaman hubungan yang menghubungkan orang-orang yang menyatu satu sama lain seolah-olah mereka adalah satu keluarga.”

Menyoroti

Kota Tua AlUla, terletak di utara Kerajaan sekitar 20 Km dari situs arkeologi Mada'in Salih.

Dia menunjukkan bahwa meskipun rumah-rumah tersebut tampak berkelompok secara acak, mereka sebenarnya adalah "teka-teki arsitektur" yang telah dirancang dengan cerdik untuk memastikan aliran udara yang lancar di dalam dan di sekitarnya.

Foto udara kota itu juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana orang-orangnya dapat berpindah dari satu gedung ke gedung lain dalam lingkungan yang begitu erat.

Al-Suhaimi mengaku telah mendapatkan semua izin yang diperlukan untuk mengoperasikan drone di daerah tersebut.

“Kami tertarik untuk mengambil gambar dan menyebarkannya ke seluruh dunia, karena secara internasional kota ini adalah salah satu kota Islam yang paling menonjol. Rumah lumpurnya adalah saksi hidup yang melawan waktu."

Dia terkejut dengan umpan balik global yang positif dari foto-fotonya tentang kawasan tersebut. Salah satu fitur penting Kota Tua AlUla adalah jam matahari Tantora. Bayangan yang dibuatnya digunakan untuk menandai awal musim tanam musim dingin.

“Mereka meletakkan batu di atas satu sama lain sehingga bayangan akan diproyeksikan di ujung batu setahun sekali, yang merupakan bukti astronomi warisan masyarakat daerah,” kata Al-Suhaimi.





Sumber : okezone.com

No comments

Powered by Blogger.