Luosifen, Sup Paling Bau dari China

Sup biasanya identik dengan makanan yang menghangatkan dan aromatik. Namun beda dengan Luosifen, sup siput dari China.
Sup biasanya identik dengan makanan yang menghangatkan dan aromatik. Namun beda dengan Luosifen, sup siput dari China. (iStockphoto/Brandon Chen)

 

Sup biasanya identik dengan makanan yang menghangatkan dan aromatik. Namun beda dengan Luosifen, sup siput dari China.

Makanan ini pun menjadi salah satu makanan 'terpanas' di China. Sama seperti buah durian yang terkenal bau, sajian mie beras berbahan dasar siput ini telah membuat gebrakan di media sosial Tiongkok berkat baunya tak enak. Sementara beberapa orang mengklaim aromanya agak asam, yang lain mengatakan itu harus digolongkan sebagai bioweapon.

Luosifen ini bahkan disebut sebagai sup terbau dari China karena kandungan tofu bau di dalamnya.

Luosifen berasal dari Liuzhou, sebuah kota di provinsi otonom Guangxi tengah utara China. Sup ini berisi bihun yang direndam dalam kaldu pedas dicampur dengan bahan lokal termasuk rebung, buncis, lobak, kacang tanah, dan kulit tahu.

Meskipun memiliki kata "siput" dalam nama China-nya, siput sebenarnya tidak biasa muncul di hidangan, tetapi digunakan untuk membumbui kaldu.

"Hanya perlu tiga mangkuk untuk membuat Anda ketagihan," Ni Diaoyang, kepala Asosiasi Liuzhou Luosifen dan direktur Museum Luosifen di kota, mengatakan kepada CNN Travel dengan bangga.

Bagi warga Liuzhou seperti Ni, selain bau awalnya, semangkuk luosifen adalah ramuan lezat dengan rasa yang kaya dan rumit - asam, pedas, gurih, dan lezat.

Luosifen dalam kemasan - yang oleh banyak orang digambarkan sebagai "mi instan versi mewah" - biasanya hadir dengan delapan atau lebih bahan dalam kemasan tertutup vakum.

Penjualan melonjak pada 2019, menjadikannya salah satu jajanan regional terlaris di situs e-commerce Tiongkok seperti Taobao. Media pemerintah melaporkan 2,5 juta paket luosifen diproduksi setiap hari pada Juni 2020.

"Luosifen yang dikemas sebelumnya benar-benar merupakan produk yang spesial," kata Min Shi, manajer produk Penguin Guide, sebuah situs ulasan makanan Cina terkemuka.

"Saya harus mengatakan itu memiliki konsistensi yang mengesankan dan kontrol kualitas dalam rasa - bahkan lebih baik daripada yang dibuat di toko lokal," tambahnya.

Pada 2010, luosifen sudah mendapatkan pengikut setelah ditampilkan dalam dokumenter kuliner terkenal "A Bite of China."

Ketika lebih banyak bengkel luosifen bermunculan, pemerintah Liuzhou mulai mengatur produksi dan memberikan lisensi kepada pabrik yang memenuhi persyaratan tertentu, menurut media pemerintah.



Sumber : cnnindonesia.com

No comments

Powered by Blogger.