5 Hal yang Perlu Orang Asia Ketahui Soal Varian Baru Virus Corona COVID-19

[Fimela] ilustrasi pencegahan virus corona
ilustrasi pencegahan virus corona | pexels.com/@polina-tankilevitch

Saat dunia mulai mengharapkan dimulainya kembali perjalanan dan aktivitas pra-pandemi lainnya, berkat peluncuran vaksin Virus Corona COVID-19, kemunculan varian baru Corona telah memicu ketakutan baru dan ketidakpastian.

Strain baru berpotensi 70% lebih menular daripada yang sebelumnya dan dapat memperpanjang pandemi Virus Corona COVID-19.

Pada 14 Desember, otoritas Inggris melaporkan kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahwa varian baru telah diidentifikasi. Setelah lockdown ketiga di London, pemerintah di seluruh dunia mengumumkan pemberlakuan kembali pembatasan perjalanan.

Selain itu, Jepang, Korea Selatan, Singapura, Hong Kong, dan Australia mengonfirmasi kasus pertama mutasi Virus Corona tersebut.

Dan mutasi tambahan muncul. Varian baru Corona yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan juga telah diidentifikasi di Inggris. "Virus ini masih lebih mudah menular dan tampaknya telah bermutasi lebih lanjut," kata Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock.

Corona varian terbaru ini muncul secara independen dari yang ditemukan di Inggris. Selain itu, varian yang dikonfirmasi di Inggris dan Afrika Selatan memiliki lebih dari selusin mutasi.

Selain itu, berikut lima hal yang perlu orang Asia ketahui tentang Virus Corona COVID-19 varian baru, dikutip dari Nikkei Asia, Rabu (30/12/2020):

1. Bagaimana Virus Bermutasi?

Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)
Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)

Mutasi virus terjadi secara alami sepanjang waktu saat mereka bereplikasi di dalam inangnya. Ini juga terjadi pada virus influenza. Dalam kasus Virus Corona, mutasi dicatat setiap dua pekan.

Menurut pemerintah Inggris, bukti genetik menunjukkan bahwa jenis yang pertama kali terdeteksi di Inggris muncul pada bulan September, tetapi hingga pertengahan November beredar pada tingkat yang sangat rendah.

"Tidak ada bukti bahwa [jenis baru] menyebabkan penyakit yang lebih parah atau kematian yang lebih tinggi, tetapi tampaknya penyakit ini diturunkan secara signifikan lebih mudah," kata Perdana Menteri Boris Johnson. Ini mungkin karena mutasi pada protein lonjakan, yang memungkinkannya memasuki sel manusia.

Pada hari Rabu, Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengungkapkan bahwa negara tersebut mendeteksi strain yang lebih menular dari Afrika Selatan. Varian baru Corona ini memiliki lebih dari 20 mutasi, termasuk lonjakan mutasi yang sama yang dicatat pada varian yang terdeteksi sebelumnya.

Pemerintah Inggris kembali mengimbau warganya untuk rajin mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak dari orang lain.

2. Apakah Vaksin untuk Varian Baru Corona Ada?

Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)
Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)

Hal ini belum jelas.

Mengenai strain baru dari Inggris, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam sebuah pernyataan minggu ini: "Tidak ada cukup informasi saat ini untuk menentukan apakah varian ini terkait dengan perubahan dalam keparahan penyakit klinis, respon antibodi atau kemanjuran vaksin."

Menentukan seberapa berbahayanya mungkin membutuhkan dua bulan atau lebih penelitian tambahan.

Pada 20 Desember, Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn di depan media lokal menyatakan optimisme bahwa vaksin saat ini akan efektif melawan strain baru. Dan di Inggris, pemerintah berkata, "Saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ... vaksin tidak akan melindungi orang dari varian baru."

Namun, ini masalah waktu sebelum kita membutuhkan vaksin baru karena virus bermutasi menjadi strain baru.

Menurut Ken Ishii, seorang profesor ilmu vaksin di Universitas Tokyo, vaksin yang ada umumnya akan mampu menangani mutasi dini. Tapi dia memperingatkan: "Secara teoritis, mutasi yang dapat menghindari antibodi vaksin bisa terjadi cepat atau lambat," menambahkan, "Tidak ada yang bisa memprediksi apakah itu akan terjadi dalam lima tahun, 10 tahun atau tahun depan."

3. Apakah Strain Baru Terdeteksi di Luar Inggris?

[Fimela] ilustrasi virus Corona
Ilustrasi virus Corona | unsplash.com/@adamsky1973

Varian yang sama yang diidentifikasi di Inggris telah ditemukan di sejumlah negara Eropa, termasuk Denmark, Italia, Belanda, dan Prancis.

Di kawasan Asia Pasifik, varian baru Corona itu telah diidentifikasi di Jepang, Korea Selatan, Singapura, Hong Kong, dan Australia.

Pada hari Senin, Korea Selatan melaporkan kasus pertama varian baru tersebut. Keluarga beranggotakan tiga orang itu memasuki negara itu dari Inggris pada 22 Desember, dan berada di karantina.

Di Jepang, penasihat pandemi Perdana Menteri Suga mengeluarkan peringatan tentang varian baru Corona itu, mengatakan negara tersebut berisiko jatuh ke dalam "situasi bencana jika strain seperti itu masuk dan menyebar ... dan menambah beban pada rumah sakit yang sudah terisi penuh."

Di Australia, setelah empat infeksi diidentifikasi, "semua kasus telah atau sedang ditangani di hotel karantina, dan variannya belum menyebar ke masyarakat," kata Komite Utama Perlindungan Kesehatan Australia pada 22 Desember.

Keesokan harinya, Hong Kong mengumumkan bahwa dua siswa yang kembali dari Inggris bulan ini tampaknya tertulari Corona varian baru.

Dan pada hari Kamis, Singapura mengonfirmasi kasus pertama mutasi Inggris. Selain itu, 11 orang lainnya di karantina telah memberikan hasil positif awal untuk strain baru tersebut. Semua pasien adalah wisatawan yang pernah ke Eropa.

4. Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Perjalanan Internasional?

Ilustrasi bandara.


Negara-negara kembali memperketat kontrol perbatasan. Pada hari Rabu, Jepang bergabung dengan negara dan wilayah Asia lainnya termasuk Singapura, Filipina, Korea Selatan, India dan Hong Kong dalam mengumumkan larangan masuk bagi orang-orang yang datang dari Inggris.

Faktanya, Jepang juga melarang masuk dari semua negara untuk mencegah penyebaran Virus Corona varian baru dari Inggris. Pemerintah mengumumkan pada Sabtu 26 Desember. Larangan tersebut mulai berlaku Senin28 Desember dan berlanjut hingga akhir Januari 2021.

Hanya warga negara Jepang dan orang asing yang telah memperoleh visa di Jepang, kecuali dari Inggris atau Afrika Selatan, yang akan diizinkan untuk kembali ke negara tersebut.

Beberapa negara, seperti Korea Selatan dan Filipina, menghentikan semua penerbangan dari Inggris Raya.

Sementara itu, Korea Selatan akan memperpanjang larangan penerbangan langsung dari Inggris selama satu minggu lagi hingga 7 Januari, dan akan mewajibkan setiap penumpang yang tiba dari negara itu dan Afrika Selatan untuk menjalani pengujian. Pihak berwenang mengumumkan pada Senin 28 Desember.

China juga menangguhkan penerbangan langsung ke dan dari Inggris, juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan pada Kamis 24 Desember.

5. Bagaimana Corona Varian Baru Pengaruhi Perekonomian?

Ilustrasi vaksin Covid-19.
Ilustrasi vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Pembatasan perjalanan dan ketidakpastian akibat Corona varian baru semakin mengaburkan prospek ekonomi global. Strain baru ini sudah memengaruhi bisnis dan rantai pasokan.

Toyota Motor menghentikan operasi di pabriknya di Inggris, dan Prancis pada 22 Desember memperpanjang masa liburan Natalnya. Terjadi kemacetan parah dalam arus barang antara kedua negara.

Hideo Kumano, kepala ekonom di Dai-ichi Life Research Institute, mengatakan efek ekonomi strain virus baru akan bergantung pada apakah vaksin yang saat ini didistribusikan efektif melawannya. Jika vaksin itu ternyata tidak efektif, "semua rencana yang dibangun berdasarkan penggunaan vaksin tahun depan akan sia-sia," katanya.

“Yang menakutkan, kita tidak tahu kapan krisis Virus Corona COVID-19 akan berakhir,” kata Kumano, namun dia menambahkan, meski vaksin yang ada saat ini tidak efektif, vaksin baru akan dikembangkan.



Sumber : liputan6.com

No comments

Powered by Blogger.