Pulau di Hawaii Jadi Rumah bagi Ribuan Ayam Liar, Hidup Bareng Manusia

Ilustrasi ayam.

Pulau Kauai, di kepulauan Hawaii, adalah rumah bagi ribuan ayam liar yang telah mengembangkan hubungan kompleks dengan manusia di pulau itu.

Dari pantai yang masih asli, hingga bandara, POM bensin, bahkan tempat parkir perkotaan, ayam liar ada di mana-mana di Pulau Kauai. Mereka berkeliaran dengan bebas, dan telah beradaptasi untuk menjalani berbagai gaya hidup di surga Hawaii ini, dari makan sampah dan makanan kucing, hingga tergantung pada wisatawan untuk makanan, atau mencari makan dengan memburu serangga.



Variasi gaya hidup inilah yang membuat hubungan ayam dengan manusia begitu kompleks. Di satu sisi, semua orang setuju bahwa mereka telah menurunkan populasi kelabang Hawaii yang mengganggu, tetapi sekali lagi, mereka juga berkokok 24 jam sehari dan mereka merobek dedaunan dan rumput, bahkan menghancurkan seluruh kebun, demikian seperti dikutip dari Odditycentral, Sabtu (9/1/2021).

Awal Mula

Menurut penduduk setempat, badai Iwa (1982) dan Iniki (1992), yang menghancurkan ratusan kandang ayam, memicu hewan-hewan itu lepas di alam liar untuk berkembang biak. Data menunjukkan bahwa jumlah ayam liar pasti meningkat setelah badai ini, tetapi ini hanya sebagian dari jawabannya.

Yang benar adalah bahwa Kauai telah menjadi rumah bagi ayam liar moa selama lebih dari seribu tahun. Mereka dibawa ke pulau oleh navigator Polinesia yang telah tinggal bersama fauna asli sejak saat itu. Jadi ketika ayam domestik yang lolos dari kandang mereka usai badai Iwa dan Iniki berakhir di alam liar, mereka tidak hanya berkembang biak di antara mereka sendiri, mereka juga kawin dengan ayam liar moa juga.

Seperti semua burung Hawaii, ayam liar moa dilindungi sebagai bagian penting dari alam, dan karena tidak banyak orang dapat membedakan antara moa asli dan ayam domestik dan hibrida mereka, orang biasanya menghindari membahayakan ayam. Itulah salah satu alasan mengapa burung merasa betah di mana-mana di Pulau Kauai, mereka tidak memiliki predator alami, dan orang-orang jarang mengganggu mereka.

Ayam Tidak Dimakan Manusia

Ilustrasi ayam

Dengan begitu banyak ayam berlarian, Anda akan berpikir orang akan pergi keluar dari jalan mereka untuk setidaknya diam-diam menangkap dan memasaknya, tetapi itu tidak terjadi. Daging ayam liar moa di Kauai terkenal keras.

Ayam liar moa dan ayam liar domestik telah menjadi bagian integral dari pengalaman berkunjung ke Pulau Kauai. Tentu, memiliki infrastruktur yang tertutup kotoran ayam sepanjang waktu, secara tidak sengaja memukul ayam jantan saat mengemudi, dan dibangunkan oleh jam alarm alami sebelum fajar, tidak terlalu menyenangkan, tetapi memiliki populasi ayam liar yang tumbuh memiliki kelebihannya. Turis tergila-gila pada mereka, dan ini telah menginspirasi bisnis terkait unggas tersebut.

Toko-toko suvenir penuh dengan barang-barang seperti magnet kulkas, kaos atau cangkir kopi yang menampilkan ayam tersebut, dan bisnis lain mendapat manfaat dari secara tidak langsung, karena beberapa orang memilih pulau Hawaii ini terutama untuk ayam. Jadi sementara ada banyak alasan untuk membenci "hewan pengerat dengan sayap" ini, orang-orang Kauai telah belajar untuk hidup bersama mereka.

Menariknya, ayam liar juga hidup di pulau-pulau lain di Hawaii, tetapi penduduk setempat tidak menyukai mereka, dan luwak, yang memakan telur mereka, menjaga mereka dari berkembang biak dengan kecepatan yang sama seperti yang ada di Kauai.


Sumber : liputam6.com

No comments

Powered by Blogger.