Taiwan mengatasi kekurangan air setelah tahun kering yang tidak biasa

Para ahli menyarankan pengelolaan air, perlindungan lingkungan harus menjadi prioritas

Waduk Tsengwen pada 2 Januari 2021. (foto CNA)

Para ahli menyarankan bahwa penghematan dan pengelolaan air, serta perlindungan lingkungan, harus menjadi prioritas karena Taiwan sedang dalam proses mengadopsi beberapa langkah untuk mengatasi kekurangan air setelah tahun yang sangat kering pada tahun 2020.

Tahun lalu menandai pertama kalinya sejak 1964 topan tidak melanda Taiwan selama musim banjir dari Mei hingga November, kata Wang Yi-feng (王 藝 峰), wakil direktur jenderal Badan Sumber Daya Air (WRA). Akibatnya, hanya ada 661 milimeter curah hujan dari Juni hingga November, terendah sepanjang masa, dibandingkan dengan rata-rata curah hujan tahunan pada periode 1.635 mm, data WRA menunjukkan.

Selama musim gugur, Waduk Feitsui di New Taipei dan Waduk Shihmen di Taoyuan mengalami penurunan tingkat penyimpanan air masing-masing menjadi 48 persen dan 43 persen, menurut badan tersebut. Sebagai tanggapan, pemerintah mengeluarkan serangkaian tindakan, termasuk menghentikan pasokan air untuk irigasi pertanian di beberapa daerah di selatan Taoyuan.

Tambahan NT $ 1,4 miliar (US $ 49,8 juta) telah dianggarkan oleh Eksekutif Yuan untuk meningkatkan penyimpanan, distribusi, dan pengelolaan sumber daya air, yang diharapkan dapat meningkatkan pasokan sebesar 780.000 metrik ton. Langkah-langkah tersebut, kemungkinan akan diberlakukan pada Februari tahun ini untuk menghadapi musim kemarau, juga mencakup praktik baru seperti penggunaan limbah daur ulang yang lebih ekstensif dan desalinasi air laut, kata Wang.

Sekitar 425.000 metrik ton air limbah disediakan untuk 65 stasiun di seluruh pulau setiap hari untuk irigasi, air industri, dan penggunaan lainnya, kata Wang.
Sementara itu, pabrik desalinasi air laut yang sedang dibangun di Hsinchu diharapkan menghasilkan 13.000 metrik ton air setiap hari setelah selesai, kira-kira jumlah yang dibutuhkan untuk 50.000 orang, menurut Wang. Kekurangan air bisa menjadi lebih sering terjadi di Taiwan di masa depan karena perubahan iklim, katanya.



Fakta bahwa Taiwan memiliki distribusi curah hujan yang tidak merata antara musim kemarau dan banjir, serta daerah pegunungannya, hanya mempersulit pengumpulan dan penyimpanan hujan, tambahnya. "Tantangan sumber daya air untuk Taiwan sama pentingnya dengan tantangan untuk negara-negara Sahara," kata Wang, mencatat bahwa jumlah rata-rata curah hujan per kapita tahunan di Taiwan adalah 4.000 metrik ton, 20 persen lebih rendah dari rata-rata global.

Sebagai tanggapan, para ahli mengatakan harus ada perencanaan jangka panjang untuk menangani situasi tersebut. Wang Chung-ho (汪 中 和), seorang peneliti Academia Sinica dalam ilmu bumi, mengatakan konservasi air lebih mudah dan lebih penting daripada membangun lebih banyak fasilitas penyimpanan air.

Misalnya, Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. mendaur ulang 90 persen air industrinya, kata Wang. Jika 60 persen dari air limbah industri Taiwan didaur ulang dan digunakan, itu akan setara dengan pasokan tahunan dari Waduk Tsengwen, waduk terbesar di Taiwan, kata Wang.

Mantan Menteri Dalam Negeri Lee Hong-yuan (李鴻源) setuju, mengatakan Taiwan tidak mampu membangun lebih banyak waduk, dan sebaliknya harus fokus pada daur ulang air limbah. Tarif air di Taiwan juga terlalu rendah, kata Lee, karena berada di antara seperenam dan seperempat dari rata-rata global.

Wang melanjutkan dengan mengatakan bahwa praktik konservasi tanah dan air, khususnya di Pegunungan Tengah, harus diprioritaskan daripada pembangunan ekonomi. "Jika seseorang tidak sehat, dia tidak bisa berkembang dengan baik," kata Wang.

Terakhir, ada ruang untuk meningkatkan pengelolaan sumber daya air, seperti mengangkut kelebihan air di utara ke daerah yang membutuhkan di selatan karena daerah terakhir lebih rentan terhadap kekurangan air, menurut Wang.

Meskipun Taiwan saat ini menerapkan beberapa dari praktik ini, praktik tersebut dilakukan dalam skala kecil, seperti antara kabupaten dan kota tetangga, kata Wang dari WRA. WRA telah mengalokasikan kembali rekor tertinggi 580 juta metrik ton air sejak 2020, menurut datanya.

Mengangkut air dengan jarak yang lebih jauh secara teknis dapat dilakukan, tetapi membutuhkan biaya yang besar karena medan pegunungan di seluruh negeri, katanya. Namun, mengingat kemungkinan kelangkaan air yang semakin sering terjadi di masa mendatang, cara-cara seperti itu perlu dipertimbangkan, katanya.
(Jz)

Sumber : Taiwan News

No comments

Powered by Blogger.