Wabah COVID-19 Berlanjut, China Bangun Kamp Karantina 'Raksasa'

Wabah COVID-19 Berlanjut, China Bangun Kamp Karantina Raksasa
China bangun kamp karantina "raksasa" saat wabah COVID-19 berlanjut di negara itu. Foto/nz.news.yahoo.com

BEIJING - China bergerak cepat dengan membangun kamp karantina "raksasa" yang mampu menampung lebih dari 4.000 orang. Itu dilakukan setelah wabah COVID-19 di negara itu pada bulan ini telah menyebabkan puluhan juta orang diisolasi secara ketat.

Kamp karantina raksasa itu terletak di pinggiran Shijiazhuang, Ibu Kota provinsi Hebei, yang mengelilingi ibu kota negara, Beijing.

China sebagian besar telah menahan penyebaran virus, dengan sebagian besar negara kembali normal. Namun, peningkatan kasus yang tiba-tiba telah membuat khawatir para pejabat dan menimbulkan kekhawatiran menjelang Tahun Baru Imlek, festival tahunan terpenting di kabupaten itu, di mana ratusan juta orang diperkirakan akan melakukan perjalanan untuk mengunjungi anggota keluarga.

Pejabat di Shijiazhuang, tempat wabah berpusat, telah memulai pengujian massal dan penguncian yang ketat, memindahkan seluruh desa ke fasilitas karantina terpusat dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus.


Kamp karantina baru akan menampung kontak dekat pasien COVID-19 yang dikonfirmasi, karena pihak berwenang melanjutkan program pelacakan dan pengujian kontak yang ekstensif.

Kamp karatina raksasa itu awalnya direncanakan untuk menampung 3.000 orang, tetapi sejak itu telah diperluas hingga kapasitas menjadi 4.160.

"Lebih dari 4.000 pekerja konstruksi melakukan pekerjaan enam hari dan malam untuk menyelesaikan tahap pertama," kata Wakil Wali kota Shijiazhuang, Meng Xianghong, seperti dikutip dari CNN, Rabu (20/1/2021).

Menurut stasiun televisi China, CCTV, pihak berwenang memulai konstruksi pada 13 Januari dan bagian pertama kamp sekarang selesai dan siap digunakan, sementara konstruksi berlanjut pada tahap kedua.

CCTV melaporkan setiap kamar prefabrikasi diharapkan berukuran 18 meter persegi, dan akan dilengkapi dengan kamar mandi en-suite serta pancuran, meja, kursi, tempat tidur, Wi-Fi, dan satu set televisi.

Pembangunan ambisius ini mengingatkan pada upaya pemerintah China sebelumnya di masa-masa awal pandemi, di mana pihak berwenang membangun beberapa fasilitas medis dari awal, termasuk rumah sakit dengan 1.000 tempat tidur hanya dalam 10 hari.

Pada hari Selasa, China melaporkan 103 kasus baru yang dikonfirmasi dan 58 infeksi tanpa gejala, yang dihitung secara terpisah, tersebar di empat provinsi. Menurut komisi kesehatan provinsi, Hebei sekarang memiliki total 818 kasus menular lokal yang aktif, dan lebih dari 200 infeksi tanpa gejala.

Rabu lalu, seorang pasien meninggal di Hebei - kematian terkait Covid-19 pertama di negara itu dalam 242 hari.

Jumlah total kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di daratan China sekarang mencapai 88.557, sedangkan jumlah kematian resminya adalah 4.635.

Dalam upaya untuk menahan wabah, pihak berwenang menempatkan Shijiazhuang di bawah penguncian pada 8 Januari, dengan 11 juta penduduk dilarang meninggalkan kota.

Pekan lalu media pemerintah China CGTN melaporkan lebih dari 20.000 warga dari 12 desa di Shijiangzhuang telah dipindahkan ke situs karantina lain sebagai tindakan pencegahan.

Sampai saat ini, lebih dari 17 juta orang telah diuji di Hebei, dengan pihak berwenang saat ini sedang melakukan pengujian massal putaran kedua di Shijiazhuang dan kota Xingtai dan Langfang.

Otoritas Hebei sekarang mendesak penduduk untuk tinggal di rumah, dengan pejabat dikirim ke daerah perkotaan dan pedesaan untuk menegakkan tindakan dan memastikan orang tidak bepergian melintasi provinsi dan ke Beijing.


Menanggapi ancaman yang dirasakan, otoritas Beijing telah meningkatkan upaya pengujian dan penyaringan setelah kasus dikonfirmasi di distrik Daxing terluar Ibu Kota, dan mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan menutup dua stasiun metro terdekat sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Di provinsi Jilin timur laut, 102 kasus telah dikaitkan dengan apa yang disebut "superspreader", seorang pedagang yang melakukan perjalanan dari provinsi asalnya di Heilongjiang.

Sumber : sindonews.com

No comments

Powered by Blogger.