Baru Putus Cinta? Ini 10 Hal yang Boleh dan Tidak Boleh Anda Lakukan

Baru Putus Cinta? Ini 10 Hal yang Boleh dan Tidak Boleh Anda Lakukan

Putus cinta dan emosi yang dihasilkan merupakan hal yang rumit. Kelegaan, kebingungan, patah hati dan kesedihan, semua ini adalah reaksi yang sangat normal terhadap akhir suatu hubungan . Meskipun segala sesuatunya berakhir dengan cara yang sehat dan produktif, Anda mungkin masih memiliki perasaan tidak nyaman.



Kiat-kiat ini dapat membantu Anda memulai proses hidup normal dan bergerak maju. Ingat saja, Anda akan melewatinya, terlepas dari seberapa sulit rasanya saat ini. Berikut hal-hal yang boleh dan tidak dilakukan setelah putus cinta seperti dilansir Healthline, Kamis (3/9).

1. Menetapkan batasan


Terkadang mudah untuk menghindari persilangan dengan mantan pasangan setelah putus cinta. Tetapi jika Anda tinggal di kota kecil atau mengenal banyak orang yang sama, mungkin akan kesulitan untuk benar-benar memisahkan hidup Anda. Menetapkan batasan yang jelas untuk kontak di masa mendatang dapat membantu mempermudah Anda berdua untuk putus.

2. Luangkan waktu untuk berpisah

Sekalipun Anda berdua tahu ingin mempertahankan persahabatan, sedikit ruang untuk beberapa waktu tidak akan merugikan. Beristirahat sejenak dari berkirim pesan dan berkumpul dapat membantu Anda berdua memulai penyembuhan. Terapis keluarga dan pernikahan berlisensi, Katherine Parker menyarankan menunggu antara 1 dan 3 bulan sebelum kembali berhubungan dengan mantan Anda, jika itu adalah sesuatu yang Anda inginkan.



Parker menjelaskan, cara ini memberi Anda waktu untuk fokus pada diri sendiri. Ini juga dapat membantu Anda menghindari pola yang berbahaya dalam menawarkan dukungan emosional kepada mantan pasangan dan memperpanjang putus hubungan.

3. Hormati kebutuhan satu sama lain

Jika Anda ingin tetap berteman tetapi mantan tidak ingin dihubungi, Anda harus menghormatinya. Jangan menelepon, mengirim SMS, atau meminta teman mereka untuk berbicara dengan mereka untuk Anda. Anda mungkin sangat merindukan mereka, tetapi tidak menghormati batasan kemungkinan besar akan merusak kesempatan persahabatan di masa depan.

Bergantian, jika mantan menghubungi Anda, terutama sebelum Anda siap untuk berbicara, jangan merasa berkewajiban untuk menanggapi. Ini bisa jadi sulit, terutama jika mereka tampak rentan atau mengungkapkan perasaan yang sama dengan Anda. Ingatkan diri Anda bahwa Anda berdua membutuhkan waktu dan ruang untuk menghadapi emosi-emosi sulit tersebut dan tunggu hingga periode tanpa kontak telah berlalu.

4. Jaga jarak fisik dan emosional

Jika Anda ingin mencoba pertemanan setelah beberapa lama berpisah, perhatikan pola dan perilaku lama. Seperti menyandarkan kepala di bahunya saat menonton film atau mendatangi Anda untuk meminta bantuan saat terjadi kesulitan. Tidak ada yang salah dengan perilaku ini, tetapi bisa menyebabkan banyak kebingungan dan patah hati lebih lanjut. Jika Anda dan mantan ingin mempertahankan persahabatan, Anda harus bersikap seperti teman.

Hentikan perilaku apa pun yang membuat Anda berpikir "sepertinya kita tidak pernah putus" mungkin yang terbaik.

5. Diskusikan bagaimana Anda akan mengatasi pertemuan

Terkadang, tidak ada cara untuk menghindari mantan. Mungkin Anda bekerja bersama, menghadiri kelas kuliah yang sama, atau memiliki teman yang sama. Dalam kasus ini, ada baiknya untuk membicarakan tentang apa yang akan Anda lakukan saat bertemu satu sama lain.

Usahakan untuk menjaga hal-hal tetap sopan, bahkan jika Anda baru saja putus. Ingatlah bahwa Anda tidak bisa mengendalikan perilaku orang lain. Jika dia tidak dapat mematuhi kesepakatan dan bertindak, cobalah mengambil jalan keluar dengan tidak melibatkan diri.

Jika Anda bekerja sama, lakukan apa saja untuk menjaga hubungan profesional. Jaga percakapan tetap sopan dan cobalah untuk menghindari berbicara dengan rekan kerja tentang apa yang terjadi. Gosip menyebar dengan mudah, dan bahkan beberapa fakta dasar dapat berubah secara liar dari orang ke orang. Tidak yakin harus berkata apa? Cobalah sesuatu seperti, "Kami memutuskan untuk berhenti bertemu satu sama lain, tetapi kami berkomitmen untuk menjaga hubungan kerja yang baik."

6. Jaga diri Anda

Setelah Anda menetapkan batasan, inilah saatnya untuk mengalihkan perhatian Anda ke hubungan dengan diri Anda sendiri. Parker merekomendasikan untuk membuat rutinitas perawatan diri setiap hari. Seperi halnya lakukan sesuatu yang membawa Anda kegembiraan (lihat teman, dapatkan pengalaman baru, habiskan waktu untuk hobi favorit Anda), olahraga, meditasi, memasak makanan yang enak dan menyehatkan, membantu Anda memproses perasaan Anda (membuat karya seni atau musik, jurnal, berbicara dengan terapis atau orang pendukung lainnya).

Cobalah untuk cukup tidur, tetapi hindari tidur terlalu banyak. Ini dapat mengganggu tanggung jawab Anda dan membuat Anda merasa pusing dan tidak enak badan. Lalu, tentu saja, ada makanan yang menenangkan. Tidak apa-apa untuk memanjakan diri sesekali saat Anda pulih, tetapi awasi hal-hal itu agar tidak menjadi kebiasaan biasa yang sulit untuk dihilangkan. Pertimbangkan untuk melakukannya bersama teman-teman atau berikan diri Anda satu malam dalam seminggu untuk bersantai.

7. Lakukan hal-hal yang Anda sukai

Setelah putus, Anda mungkin memiliki lebih banyak waktu luang daripada biasanya. Coba gunakan waktu ini dengan cara yang positif. Mungkin selama hubungan Anda menghabiskan lebih sedikit waktu untuk membaca dan memiliki setumpuk buku yang belum dibaca menunggu di samping tempat tidur Anda. Atau mungkin Anda selalu ingin mencoba berkebun atau merajut. Anda bahkan bisa mulai belajar bahasa baru atau membuat rencana untuk perjalanan solo.

Menemukan hal-hal untuk dilakukan dan melakukannya dapat membantu mengalihkan perhatian Anda dari kesedihan pasca putus.

8. Ekspresikan perasaan Anda

Sangat umum untuk mengalami banyak emosi setelah putus cinta, termasuk marah, kesedihan, kebingungan dan kesendirian. Mengakui perasaan ini dapat membantu. Tuliskan, ilustrasikan, atau bicarakan dengan orang yang Anda cintai. Film, musik, dan buku yang melibatkan orang-orang yang mengalami situasi serupa dapat mencerminkan pengalaman Anda, jadi ini mungkin memberikan kenyamanan.

9. Hindari larut dalam emosi yang sama

Cobalah untuk tidak terjebak dalam siklus emosi negatif, karena biasanya tidak membantu untuk merenungkan perasaan sedih dan kehilangan. Jika Anda tidak bisa berhenti memikirkan mantan Anda, cobalah mengatur ulang diri dengan keluar rumah, mengunjungi teman, atau memutar musik dan melakukan pembersihan mendalam.

Hindari menonton drama sedih atau romantis dan lagu cinta. Sebaliknya, cobalah pertunjukan komedi atau membangkitkan semangat, musik ceria, dan novel ringan tanpa romansa. Ini dapat membantu mengalihkan Anda dari emosi negatif. Adapun cara cepat lain untuk membantu memperbaiki suasana hati yang suram adalah dengan buka gorden untuk mendapatkan cahaya alami, berjemur, manjakan diri Anda di pancuran atau bak mandi dengan produk favorit hingga nyalakan lilin dengan aroma segar atau jeruk.

10. Kurangi menggunakan media sosial

Parker memaparkan, bahwa media sosial menciptakan lingkungan untuk mengintai dan fiksasi yang tidak sehat, bersama dengan peluang untuk penindasan pasif-agresif. Meluangkan waktu dari media sosial bisa membantu setelah putus. Ini memastikan Anda tidak merusak suasana hati dengan melihat foto mantan atau foto pasangan yang tampaknya sempurna.

Jika Anda menggunakan media sosial setelah putus, Parker merekomendasikan untuk menggunakannya hanya untuk terhubung dengan dan mendapatkan dukungan dari teman atau keluarga. Misalnya, Anda dapat mempertimbangkan untuk menghapus sementara aplikasi Facebook dari ponsel dan menggunakan Messenger untuk mengobrol.



Anda tidak perlu berbagi secara terbuka bahwa hubungan Anda telah berakhir, karena kemungkinan, orang-orang yang perlu tahu sudah tidak tahu. "Media sosial bukanlah tempat untuk mengungkapkan perasaan atau frustrasi Anda kepada mantan pasangan," papar Parker.

Pastikan juga tidak memeriksa media sosial mantan Anda, meski merasa tergoda, terutama jika Anda pernah melihatnya berkeliling kota dengan seseorang yang baru. Mungkin Anda ingin tahu apakah mereka merasa seburuk Anda, atau mungkin Anda mencari pembaruan status samar yang Anda tahu mereka ingin Anda lihat. Tapi cara ini tidak sehat, jadi sebaiknya menahan keinginan itu.

Sumber : sindonews

No comments

Powered by Blogger.