Bertemu PM Malaysia, Jokowi Bahas Sistem Perlindungan untuk Penempatan TKI


Presiden Joko Widodo menyampaikan sejumlah poin pembahasan dalam pertemuan antara dirinya dengan Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Hassin di Istana Merdeka.

Salah satunya perihal perlindungan pekerja migran asal Indonesia (TKI). Jokowi menyebutkan, kedua negara perlu membangun one channel system supaya penempatan pekerja migran bisa lebih baik. 

"Untuk mencegah terjadinya pekerja (migran) jadi korban perdagangan manusia," ujar Jokowi dalam keterangan pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat. 

Jokowi menekankan pentingnya pembuatan kesepakatan atau MoU baru tentang penempatan dan perlindungan pekerja domestik asal Indonesia. 

"Terkait perlindungan pekerja migran indonesia, saya tekankan pentingnya pembuatan MoU baru mengenai penempatan dan perlindungan pekerja domestik di Malaysia," tuturnya. 

Selain itu, Jokowi juga menyinggung perlindungan para WNI yang saat ini tinggal di Malaysia. Baca juga: Jokowi dan PM Malaysia Akan Santap Siang Bersama dengan Menu Rendang Jokowi mengucapkan apresiasi kepada Pemerintah Malaysia yang sudah melindungi WNI di masa pandemi Covid-19 ini. 

"Saya menyampaikan apresiasi, penghargaan atas kerja sama perlindungan WNI di Malaysia, terutama di masa pandemi," tutur Jokowi. 

"Dan saya kembali menitipkan WNI di Malaysia kepada pemerintah Malaysia," kata Kepala Negara. Sebelumnya, Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin tiba di Istana Merdeka, sekitar pukul 10.35 WIB.

Kedatangan Muhyiddin Yassin disambut oleh Presiden Joko Widodo dengan upacara resmi serta dihadiri sejumlah mentero di antaranya Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno. 


Dikutip dari tayangan di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Muhyiddin Yassin sempat melakukan inspeksi pasukan di halaman Istana Merdeka sebelum masuk ke Istana dan melakukan pertemuan empat mata dengan Presiden Joko Widodo di veranda talk. Adapun pertemuan keduanya disebut membahas sejumlah hal, antara lain penanganan pandemi Covid-19 dan keamanan regional serta bilateral. 

Muhyiddin Yassin menjadi tamu negara pertama Indonesia pada 2021. Selain itu, kunjungan ke Indonesia ini merupakan kunjungan luar negeri pertama sejak Muhyiddin Yassin menjabat sebagai Perdana Menteri Malaysia pada 1 Maret 2020.


Sumber :Kompas.com

No comments

Powered by Blogger.