Gue Sayang Elo, Sumpah!

Hasil gambar untuk ilustrasi romantis

Gue nangis di pelukkan lo.


Gue bisa ketawa bareng lo.



Dan Gue juga bisa sebahagia ini karena lo.

Banyak hal yang udah gue lalui bereng dia. Banyak cerita yang telah kita ukir berdua. Canda, tawa, sedih, ataupun duka selalu kita lalui bersama. Dia seperti separuh jiwa gue. Bukan! Lebih tepatnya separuh hidup gue. Hari-hari gue tanpanya seperti kertas kosong yang tak diisi, hampa dan menyedihkan.

Freya Angelta, nama lengkap gue. Just call me, Frey. Sekarang, gue duduk di bangku kelas 2 SMA. Jutek, cengeng, cerewet tapi baik, itu sifat gue. Alat musik kesayangan gue adalah piano. Kalo masalah cinta ya, biasa aja sih. Gue cuma tahu, dari sekian banyaknya cowok di sekolah, gue hanya menganggap dialah sosok yang sangat sempurna. Sosok tercool yang pernah gue kenal, sosok tercuek yang pernah gue tahu, dan sosok yang paling sempurna yang pernah gue punya. Namanya Viano Beastyan.

Vian adalah ketua dari club basket di sekolah. Cakep, putih, tinggi, pinter, dan hal-hal perfect lainnya juga dia punya. Jangan heran kalau di sekolah banyak cewek-cewek alay yang ngincer dia. Hal-hal kecil pun selalu mereka kasih ke Vian, kayak selalu nungguin dia di depan gerbang sekolah cuma buat ngasih makanan sampai bikin barisan di depan kelas cuma buat ngucapin selamat pagi. Bahkan sekarang pun semakin parah, semenjak mereka tahu gue jadian sama Vian.

“Ya Tuhan!” Ucap gue saat memasuki kelas.


“Elo kenapa, Frey? bete?” tanya Ola, teman sekelas gue.


Gue diem. Melihat kearah pintu yang makin lama makin buat gue kesel. “Sampe kapan si mereka bakal kayak gini. Buat antrian panjang cuma buat nungguin satu orang.” Ucap gue.


“Ya sampe mereka bisa dapettin si Vian lah. Salahnya elo mau jadi pacarnya.”

Saat itu, Vian datang. Gue tahu saat dengar suara melengking dari arah belakang. Enggak lama setelah itu, suara sorakan demi sorakkan saling bersautan. Dan yang paling sering gue denger adalah “Selamat pagi, kak.”


“Tuh si prince lo dateng.”


Lagi-lagi gue cuma bisa diem. Pura-pura masang muka jutek dan berharap dia dateng kearah gue. 

“Please, perlakuin gue kayak pacar lo sekarang.” Pinta gue dalem hati.

Parah! Dugaan gue melesat. Vian lewat gitu aja di depan gue. Parahnya lagi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.


“OMG! dia ngeliat gue gak sih sebenernya?!” Pikir gue.


Dengan wajah yang semakin kesel, gue pergi keluar kelas. Tapi sebelumnya gue ngelempar kertas ke arah Vian yang sebelumnya gue remes. Sumpah, gue bete banget pagi itu.

“Gue benci lo!” Teriak gue saat berada di taman belakang. “Sumpah demi apapun gue benci lo, VIANNN!!!”


Gue nangis sekenceng-kencengnya disitu. Semua mata tertuju pada gue, tapi gue gak peduli. Apapun yang mereka pikir, gue tetep nangis.


“Nih, apus air mata lo.” Seseorang memberikan gue selembar sapu tangan. Sontak, gue kaget. Ternyata orang itu adalah Vian.


“Elo kalo kayak gini makin lucu tau, gue jadi makin suka.” Ucapnya.


Gue berdiri. Membalikkan badan dan menatap matanya dalam-dalam.


“Bahkan saat elo tau gue kayak gini, elo masih bisa bercanda. Enggak lucu!” Bentak gue.


Vian membalas tatapanku balik. Terus perlahan dia senyum kearah gue yang membuat sisi pipinya masuk kedalem.


“Jurus lo engga mempan tau.” Oceh gue.


“Oyya? Kalo yang ini gimana?” tiba-tiba Vian megang tangan gue dengan sangat erat, “Maafin gue ya, gue janji gak bakal nyuekkin lo lagi kok. Gue sayang sama lo, Frey.” Lanjutnya.

Di sepanjang jalan pikiran gue masih fokus sama apa yang barusan Vian bilang. Sumpah demi apapun, ini baru pertama kalinya dia bilang ke gue kalo dia sayang sama gue semenjak gue sama dia jadian 3 hari yang lalu. Gue juga pengen ketawa kalo inget moment dimana dia nembak gue. Saat itu gue lagi main piano di ruang musik saat jam pulang sekolah tiba. Seketika itu seseorang masuk dengan pakaian kayak orang deliverer pizza gitu lengkap dengan topi dan sepatunya. Sontak gue kaget saat itu.

“Loh, saya enggak mesen pizza kok, mas. Kayaknya anda salah alamat, deh.” Ucap gue saat ia memberikanku sekotak pizza dan selembar kertas.


“Coba deh buka dulu kotaknya dan baca kertasnya dengan seksama.” Jawabnya.

Gue pun langsung membuka isi kotak dan selembar kertas itu secara bersamaan. Ternyata isi kertasnya “Lo mau gak jadi pacarnya ketua basket kayak gue?” dan saat gue buka kotaknya, isinya adalah sepotong coklat berbentuk love dengan tulisan di tengahnya “Freya Angelta.”

Parahnya gue nangis saat itu juga karena enggak pernah nyangka orang yang selama ini gue suka akhirnya nembak gue. Moment yang enggak bakal pernah gue lupain sampe kapan pun.

“Frey, lo dimana? gue mau ngajak lo jalan nih. Biar lo enggak nangis lagi kayak tadi siang. Tunggu gue yaaa. Bye.” Pesan yang gue baca dari Vian malam ini.


Gua langsung buru-buru ganti baju. Semua isi lemari gue keluarin, semua isi laci gue berantakin. Malam ini gue pengen tampil beda buat dia. Gue pengen malam ini cuma ada Vian dan gue. Cuma kita berdua.

“Frey, Vian udah nunggu tuh. Cepetan turun ya.” Teriak mamah dari bawah.


Akhirnya gue keluar dengan gaun putih bercorak batik dan sneaker kesayangan gue. Oyya, rambut gue juga yang biasanya cuma gue ikat, malam ini gue biarin terurai dengan balutan kain berwarna coklat. Dan dengan segera, gue dibawa oleh Vian ke suatu tempat.

Vian membuka pintu mobilnya, “Buka gih matanya. Kita udah sampe nih.” Ucapnya.


Perlahan gue membuka mata gue dan melihat sekeliling. “Kok sepi? Kita dimana sih?” Tanya gue bingung.


“Gue sengaja ngajak lo kesini. Khusus buat lo dan gue malam ini.” Ucapnya.

Vian nuntun gue ke tepi danau yang sangat indah. Banyak liin yang mengitari kita saat itu. Dan di seberang danau, gue ngeliat ada ratusan balon yang bertuliskan, “Gue sayang lo, Freya Angelta.”

“Gue enggak nyangka lo yang mersiapin ini semua. Tumben banget si elo seromantis kayak gini? Pasti ini bukan Vian, kan? Iya kan? Jawab dong.” Celotehku.


Dia hanya tersenyum dan mendengarkan kata demi kata yang gue ucapkan. Gue bener-bener takjub dan kaget banget cowok secuek Vian bisa ngelakuin ini semua.


“Gimana elo suka, kan? Gue juga enggak secuek yang elo kira kok, gue cuma pengen cewek yang gue sayang bahagia karena gue. Itu udah lebih dari cukup buat gue.”


Kata-kata itu sontak buat gue nangis seketika. Vian yang melihatnya langsung memeluk gue dan dalam sekejap gue udah ada dipelukkannya.


“Gue janji bakal selalu ada buat lo. Entah itu suka maupun duka.” Bisiknya.


“Makasih banget, An. Gue enggak pernah nyangka elo bakal kayak gini ke gue. Gue juga sayang sama lo. Pake banget malah.” Ucap gue dengan nafas yang masih terisak-isak.


“Janji sama gue ya kalo lo enggak akan pernah nangis didepan gue. Gue gamau ngeliat lo sedih karena tingkah gue. Gue pengen elo tetep ada disamping gue sampai kapan pun.”


Vian meluk gue dengan sangat erat. Disana tidak ada orang sekalipun kecuali gue dan dia. Malam ini adalah malam yang takkan terlupakan buat gue dan juga Vian.

“Eh bentar, deh.” Katanya melepaskan pelukkannya. Saat itu, gue lihat Vian mengambil sekotak kandang kecil yang di dalamnya terdapat dua ekor hamster.


“Ini ibaratin kita, Frey. Gue sama elo. Dan sampai kapan pun mereka akan selalu hidup bersama dalam satu kandang.” Jelas Vian.


Gue terharu banget denger apa yang Vian bilang. Kata-kata yang bener-bener buat gue hidup lagi.
“Mau dinamain apa ya mereka berdua?” Tanyanya.


“Gue pengen namain yang cewek Mili dan cowoknya Moli. Gimana?” Usul gue.


“Okey, gue setuju. Jadi mulai detik ini gue sama elo bakal jagain ‘Mili dan Moli’ sampe mereka gede. Setuju?”


“Setuju!”


Gue tersenyum bahagia melihat Vian saat ini. Sepertinya Vian juga mengerti apa yang lagi gue pikirin dan membalas senyuman gue. Beberapa detik, gue dan dia saling tersenyum. Dan detik berikutnya kita ketawa bareng. Saling berbagi cerita satu sama lain. Dan untuk kesekian kalinya, gue bener-bener ngerasain jatuh cinta sama Vian.

“Jangan cuek lagi ke gue. Jangan sok jual mahal ke gue. Jangan bikin gue nangis lagi. Jangan pergi jauh dari gue. Tetep disini sama gue. Karena tanpa lo mungkin gue gaakan sebahagia ini sekarang.” Ucap gue.


Vian menatapku dalam-dalam. Tatapan yang begitu penuh dengan harapan. Senyuman yang penuh dengan kesejukkan. Gue tahu mungkin gue bukan sosok yang sempurna sekarang. Tapi gue yakin suatu saat nanti gue akan terlihat sempurna saat ia selalu berada disini. Tepat disamping gue.

Cerpen Karangan: Indah Yunia Pratiwi

Sumber : cerpenmu

No comments

Powered by Blogger.