5 Cerita Mistis yang Sebaiknya Tak Anda Baca Sendirian


Apakah Anda percaya pada hantu atau tidak, sulit untuk tidak merasa ketakutan saat Anda sendiri, terlebih ketika merasakan sesuatu bergoncang di malam hari atau bahkan mendengar suara.

Cerita di bawah ini banyak membuat orang takut, jadi sebaiknya Anda membacanya dengan seseorang. Lebih baik dengan teman yang Anda kenal, dan bukan orang asing.

Berikut 5 cerita horor yang tidak dianjurkan untuk dibaca sendiri:

The Cellphone

Kisah ini menceritakan tentang seorang ibu rumah tangga yang membeli ponsel baru.

Setelah seharian bekerja, dia pulang, meletakkan teleponnya di meja, dan menonton TV. Lalu putranya mendatanginya dan bertanya, apakah dia bisa bermain dengan telepon barunya? Sang ibu mengizinkannya dengan syarat untuk tidak menelepon siapa pun atau mengacaukan pesan teks.

Sekitar pukul 11:20 malam waktu setempat, dia mengantuk, jadi dia memutuskan untuk memasukkan putranya ke kamar dan pergi tidur. Dia berjalan ke ruangan tadi dan melihat bahwa si anak tidak ada di sana. Dia kemudian berlari ke kamarnya dan menemukan sang anak sedang tidur di tempat tidurnya dengan telepon di tangannya.

Merasa lega, dia mengambil kembali ponselnya dari tangannya untuk diperiksa. Ternyata, putranya sempat mengambil sejumlah foto. Saat hendak dihapus, ada satu gambar yang membuatnya kaget.

Ketika pertama kali melihatnya, dia tidak percaya. Itu adalah foto putranya yang tidur di tempat tidur, tetapi gambar itu diambil oleh orang lain dari angel atas, dan itu menunjukkan separuh kiri wajah seorang wanita tua.

The Grandfather

Kakek saya menceritakan kisah ini tentang bagaimana suatu kali dia duduk di kursi di depan rumah, ketika dia mendengar istrinya berulang kali memanggilnya dari dalam rumah.

Masalahnya, nenek saya meninggal beberapa tahun sebelumnya. Tetapi dia mengatakan kepada saya bahwa suara itu sangat mendesak sehingga dia benar-benar bangun untuk melihat ke dalam rumah, dan begitu dia masuk dia mendengar suara keras di belakangnya dan berbalik untuk melihat bahwa kursi yang dia duduki beberapa saat yang lalu telah dihancurkan oleh sebuah besi cor yang jatuh dari bagian atas.

Jika dia tidak masuk ke dalam rumah, dia mungkin akan terluka parah. Saya tidak tahu apakah itu paranormal atau tidak, tetapi setiap kali saya memikirkannya, hal itu membuat saya merinding.

Kuda Goyang

Suatu malam, ketika saya mungkin berusia 10-12 tahun, saya sulit tidur. Kamar tidur saya adalah seluruh lantai atas rumah kami dengan tempat tidur saya berada di sisi kiri dan lemari penyimpanan serta area bermain berada di sebelah kanan. Saya sedang berbaring di tempat tidur ketika mendengar suara dari sisi lain ruangan dan melihat kuda mulai bergoyang.

Kuda goyang itu terletak tepat di luar salah satu pintu lemari penyimpanan, terus bergoyang di tengah ruangan. Pada titik ini saya ketakutan dan hanya membenamkan kepala saya di bawah selimut dan tidak pernah mengintip lagi sampai pagi.

Semuanya dipastikan bukan mimpi karena kuda goyang itu masih berada di tengah kamar saya ketika bangun.

Selanjutnya, saya mendapat teguran keras dari orangtua saya karena bangun dari tempat tidur bermain dengan mainan saya jauh melewati waktu tidur. Kamar tidur mereka berada tepat di bawah lemari penyimpanan dan mereka mendengar derit kuda goyang yang terseok-seok ke seberang ruangan.

The Following

Kakak perempuan saya diikuti hantu selama bertahun-tahun.

Saya tinggal bersamanya sekali selama sekitar 3 bulan, dan begitu banyak hal aneh terjadi pada waktu itu. Yang dikatakan kakak ketika saya menyebutkan bahwa hantunya "tidak suka saya berada di sana".

Suatu malam saya dan saudara perempuan saya bersiap-siap untuk pergi keluar dan saya meminta untuk meminjam alas bedak cairnya. Saya menggunakannya dan mengembalikannya ke tempat dia menyimpan riasannya.

Sepuluh menit kemudian dia meminta saya mengambil itu dan anehnya utu tidak terlihat di mana pun. Dia menuduh saya mengambilnya dan menyuruh saya membelikannya yang baru dan menolak untuk mendengarkan cerita dari sisi saya.

Sekitar setahun kemudian ketika dia sedang berkemas untuk pindah ke rumah baru, dia menemukan riasan di kotak sepatu dengan beberapa surat lama. Kotak sepatu itu ada di dalam koper beritsleting yang ada di bawah tempat tidurnya.

Tapi mungkin yang paling menakutkan yang pernah saya rasakan adalah suatu sore ketika saya satu-satunya orang di rumah. Saya pulang kerja dan langsung menuju ke kamar mandi. Semua pintu dan jendela ditutup. Saya sedang berdiri di kamar mandi dan mulai meremas jerawat di dagu saya. Lalu, suara wanita dari aula berkata "berhenti memencet jerawatmu!" Itu cukup keras dan terdengar cukup nyata dan pada saat itu saya mengira itu adalah saudara perempuan saya.

Jadi saya tertawa, menyuruhnya "pergi" dan bertanya apa yang dia lakukan pada waktu makan malam. Tidak ada Jawaban. Aku menjulurkan kepalaku ke aula. Tidak ada orang di sana. Saya menggeledah rumah dari atas ke bawah dan tidak ada seorang pun di rumah. Saya duduk di teras depan sampai orang lain pulang karena saya tidak ingin sendirian di sana.

The Crib Shadow

Saya pernah mengasuh keponakan saat tinggal di rumah saudara laki-laki, dan mereka memiliki kamera pengawas untuk bayi sehingga saya dapat melihatnya di TV kecil yang telah disediakan. Saya sedang belajar dan mulai tertidur ketika mendengar beberapa bisikan dan menyadari itu berasal dari monitor.

Awalnya saya mengira itu adalah umpan balik atau semacamnya, tetapi ketika saya melihat TV, ada bayangan gelap di dekat tempat tidur keponakan saya. Saya jadi takut. Tetapi bayangan itu jelas ada di tempat yang belum pernah saya lihat sebelumnya.

Saya berlari ke kamar keponakan dan melihat sekeliling dan tidak melihat apa-apa, tetapi saya membawanya keluar dari sana. Saya kembali ke TV, dan bayangan itu jelas hilang.

Saya memberi tahu saudara laki-laki saya apa yang terjadi dan dia menarik saya ke samping dan mengatakan kepada saya untuk tidak menceritakannya kepada saudara ipar karena dia akan ketakutan, tetapi dia telah melihat hal yang sama beberapa kali, dengan bisikan yang sama.


Sumber :Liputan6

No comments

Powered by Blogger.