Kisah Kota di Korea Selatan yang Menjadi Penggila Kucing

Senin, Juni 07, 2021 Majalah Holiday 0 Comments




    Terkenal karena festival bunga internasional tahunannya, Goyang adalah salah satu kota satelit terbesar di Seoul. Tetapi selama bertahun-tahun, para pejabat berjuang untuk membedakan kota berpenduduk satu juta orang ini dari rekan-rekannya.

Melansir CNN, semua bermula ketika pemerintah daerah memiliki banyak akun media sosial, tetapi tampaknya tidak ada yang terlalu peduli dengan konten yang mereka hasilkan. Sesuatu harus dilakukan.

"Bagaimana kalau kucing mewakili karakter kota?" tanya seseorang setengah bercanda saat pertemuan di tahun 2013, mencatat kesamaan antara nama kota (Goyang) dan kata Korea untuk kucing (goyang-yi).

Choi Seo-young, seorang pejabat hubungan masyarakat yang menangani media sosial kota, menyarankan agar mereka menguji ide tersebut di halaman Facebook kota yang sangat tidak populer dengan seekor kucing yang dia gambar di selembar kertas.

Namun siapa sangka, ide maskot tersebut sukses, membuat orang-orang baik dari dalam kota maupun di seluruh negeri ingin berinteraksi dengan karakter kucing.

Di Korea Selatan, kucing pernah dianggap sebagai makhluk licik yang membawa kemalangan. Tapi Choi, di antara yang termuda di tim, ingin memberi mereka kesempatan.

Akun Facebook Goyang memiliki sekitar 2.000 pengikut pada saat itu. Namun hanya 24 jam setelah mereka menukar foto profilnya dengan seekor kucing bernama "Goyang-goyang-yi," pengguna media sosial menjadi heboh.

Maskot itu sukses instan, dengan orang-orang baik dari dalam kota maupun di seluruh negeri ingin berinteraksi dengan karakter kucing.

Hari ini, platform media sosial kota, termasuk Facebook , sekarang memiliki lebih dari setengah juta pengikut. Gambar Goyang-goyang-yi bahkan muncul di lobi balai kota.

Poster kucing menyambut pengunjung dan patung kucing bertopeng mengingatkan orang untuk tetap memakai masker. Bahkan ada "zona foto" di mana pengunjung bisa berfoto bersama Goyang-goyang-yi. Penduduk setempat juga memeluk Goyang-goyang-yi.

"Di masa lalu, ada pepatah di Korea bahwa kucing tidak boleh dipelihara bersama bayi karena kucing adalah pencuri dan setan," kata Kwon Ji-young, seorang pekerja kafe dan penduduk kota yang lama. "Tapi hari-hari itu sudah berlalu dan aku lebih akrab dengan kucing sekarang. Pengumuman kota terasa lebih ramah sekarang karena mereka berasal dari kucing."

"Kota ini memiliki kesan yang serius dan sedikit membosankan, tapi itu telah diangkat sekarang karena menggunakan kucing," pemilik restoran Lee Yeong-sook setuju.

"Ketika saya melihat pesan dari Goyang-goyang-yi, itu membuat saya tersenyum dan saya dapat mengingatnya dengan lebih mudah."

Kucing mendominasi media sosial di seluruh Asia dan seluruh dunia -- tidak terkecuali di Korea Selatan.

Heek, seekor kucing serba putih yang tinggal di pulau resor Jeju yang populer di Korea Selatan, memiliki lebih dari 190.000 pengikut di Instagram. Nasib kucing liar itu berbalik ketika ia menemukan sebuah rumah dengan seorang warga Jeju, Lee Sina.

Bintang kucing tidak perlu berbuat banyak untuk mendapatkan perhatian penggemar. Foto-fotonya yang hanya berbaring di atas meja, berjalan di dinding atau terlihat sama sekali tidak menyadari dunia mendapat ribuan suka. Lee menerbitkan sebuah buku tentang Heek pada tahun 2017 yang masuk dalam 100 buku teratas secara nasional selama dua minggu di toko buku online utama Korea Selatan, Yes24.

Popularitas kucing yang baru ditemukan sering dikaitkan dengan gaya hidup modern dan peningkatan rumah tangga satu orang di Korea Selatan.

Kucing diketahui membutuhkan lebih sedikit perhatian dan perawatan daripada anjing. Banyak orang mengatakan menonton video kucing memberi mereka rasa penyembuhan emosional.

Park Jung-yoon, seorang dokter hewan selebriti Korea Selatan, percaya bahwa meningkatnya popularitas kucing disebabkan oleh perubahan dalam masyarakat Korea.

Popularitas kucing yang tinggi menyebabkan lebih banyak orang menjadikan kucing sebagai hewan peliharaan dan kemudian meningkatkan jumlah kucing liar karena beberapa meninggalkan teman baru mereka. Banyak nyasar kemudian menjadi korban pelecehan atau penyakit dan berakhir di tempat penampungan.

RAY, didirikan pada tahun 2018, adalah salah satu dari banyak tempat penampungan kucing baru di Seoul.

“Hewan dapat bertahan hidup di ekosistemnya sendiri, tetapi dengan semua perkembangan ini, mereka membutuhkan bantuan kita. Sudah waktunya bagi manusia untuk merawat hewan sekarang,” kata Kim Eun-hee, pendiri RAY.

Badan Karantina Hewan dan Tumbuhan meluncurkan sebuah proyek pada tahun 2016 untuk menangkap kucing liar, mengebiri mereka dan mengembalikan mereka ke tempat mereka dulu tinggal -- semuanya menggunakan dana pemerintah.

Namun, itu tidak cukup dan banyak tempat penampungan yang melebihi kapasitas. RAY tidak terkecuali dengan sekitar 90 kucing yang tinggal di sebuah bangunan kecil berlantai dua di sisi utara Seoul. Kim berharap dia bisa pindah ke fasilitas yang lebih besar di mana pusat itu bisa tumbuh untuk menyelamatkan lebih banyak kucing.

Banyak pecinta kucing yang rajin mengatakan perlindungan lebih untuk hewan peliharaan dan kucing liar sangat dibutuhkan, tetapi tidak ada yang dapat menyangkal bahwa status kucing telah meningkat tanpa bisa dikenali.

Choi pejabat kota Goyang mengingat bahwa dia "tidak pernah memimpikan seekor kucing menjadi karakter resmi kota karena citra kucing yang tidak populer." Dan itu kurang dari sepuluh tahun yang lalu.

Korea Selatan terkenal dengan masyarakatnya yang serba cepat -- tetapi bahkan dengan standar ini, perubahan penampilan kucing yang sukses ini tampaknya mengejutkan.

Dari "pencuri kotor di jalanan" hingga hewan peliharaan yang dimanjakan dan bintang media sosial, kucing Korea Selatan mungkin mengalami perubahan yang lebih cepat daripada negara itu sendiri.

Sumber :Liputan6

0 comments: