Misteri Gerbang Neraka di Tengah Padang Pasir

Sabtu, Juni 26, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

https: img.okezone.com content 2021 06 26 408 2431205 misteri-gerbang-neraka-di-tengah-padang-pasir-pkI6XkElwS.jpg

SELAMAT datang di 'Gerbang Neraka'. Itu adalah istilah untuk kawah besar di padang pasir Turkmenistan yang selama puluhan tahun mengobarkan api. Tetapi seperti apa asal usulnya, masih tetap menjadi misteri.

Padang Pasir Karakum merupakan wilayah sangat panas dengan bukir pasir mencakup sekitar 70% Turkmenistan.

Wilayah ini dapat dijelajahi seluas 350.000 kilometer persegi selama berhari-hari dan yang terlihat hanyalah wilayah tak berujung dan lembah gurun tandus Karakum.

Di bagian utara gurun dapat ditemukan lubang gas cair yang telah mengobarkan api selama beberapa puluh tahun dan dikenal sebagai 'Gerbang Neraka'.

Konon kabarnya, temuan bermula pada 1971, saat pakar geologi Uni Soviet membor untuk mencari minyak di padang pasir dan menemukan kantung gas alam. Pengeboran itu disebut-sebut menyebabkan terbentuknya tiga lubang besar.

Untuk mencegah metana bocor, pakar geologi dikabarkan menyulut api salah satu lubang dan memperkirakan api akan mati dalam beberapa minggu.

Ilustrasi

Tetapi setelah seorang penjelajah Kanada, George Kourounis bertolak ke kedalaman kawah ini pada 2013, ia mengatakan tak ada dokumen yang menyebutkan mengapa terbentuk kawah seperti ini.

"Saat saya lihat untuk pertama kali dan berjalan di sisi kawah, angin panas gurun serta kobaran api di kawan sangat terasa di wajah saya. Saya merasa, inilah tempat setan keluar," kata Kourounis kepada BBC.

Dalam ekspedisi untuk National Geographic pada 2013 itu, Kourounis memang berusaha untuk mencari tahu mengapa "kobaran api permanen" ini bisa terjadi.

Menurut pakar geologi Turkmenistan, kawah selebar 69 meter dengan kedalaman 30 meter ini terbentuk pada tahun 1960-an tetapi baru mengobarkan api pada 1980-an.

Namun dengan tingginya harga minyak dan gas di Turkmenistan selama masa Soviet, tampaknya catatan apapun terkait terbentuknya kawah menjadi rahasia tingkat tinggi.

Sejauh ini, lubang metana yang terbakar ini menjadi salah satu tempat kunjungan turis di Turkmenistan, yang mencatat sektiar 6.000 wisatawan mancanegara per tahun.

Dan kesulitan itulah yang dihadapi George Kourounis.

"Salah satu hal yang paling mengecewakan tentang kawah ini adalah tak banyak informasi yang bisa saya dapatkan, bahkan setelah mengunjungi negara ini," katanya.

"Saya berusaha keras untuk mendapatkan laporan resmi, dokumen yang menunjukkan insiden...Tapi nihil," kata Kourounis lagi.

"Bahkan ada kontroversi bahwa kawah ini tersulut tak sengaja, dengan petir atau memang disengaja."

Teori lain menyebutkan kawah ini dibakar dengan teknik pembakaran - cara yang biasa dilakukan untuk menutup lubang gas alam karena surplus atau demi keamanan.

Tetapi bila pun strategi itu benar, laporan zaman Soviet tersebut diyakini para pakar akan tetap dirahasiakan.


'Rahasia Gerbang Neraka'

Sejarawan Jeronim Perovic mengatakan misteri 'Gerbang Neraka' ini cukup logis.

"Kawah itu merupakan refleksi bagaimana berbagai hal dikerjakan pada masa Soviet...Saat itu hanya keberhasilan yang dilaporkan, bukan kegagalan. Jadi bila ada orang daerah yang melakukan kesalahan, tak ada yang mau diketahui," kata Perovic kepada BBC.

Karena lokasi kawah di daerah gurun terpencil, dampak yang diakibatkan juga minimal.

Apalagi karena Uni Soviet tidak pernah memiliki masalah dengan pasokan gas, saat itu dengan produksi 700.000 kubik meter setahun. Jadi, terbakarnya lubang gas ini merupakan alternatif yang praktik, menurut Perovic.

"Membakar 15.000 atau 16.000 meter kubik per tahun atau sekitar empat kali yang digunakan Swiss setahun, bukan apa-apa bagi mereka. Jadi, daripada menggunakannya dengan menyalurkan lewat pipa dan harus membangun infrastruktur, mereka memutuskan untuk membakarnya," katanya.

Di sisi lain, Stefan Green, seorang pakar mikrobiologi yang ikut dalam ekspedisi bersama Kourounis, mengatakan "melepaskan metana tanpa kendali merupakan satu hal buruk," jadi membakarnya merupakan satu hal yang logis.

Ilustrasi

Membakar gas menghasilkan karbon dioksida, namun membakar metana lebih bahaya lagi. Praktik ini biasa dilakukan di negara-negara seperti Irak, Iran atau Amerika Serikat.

Apapun itu, kawah itu terus terbakar.

"Sayangnya, masalah ini belum juga terungkap sampai hari ini," kata Perovic.

Atraksi yang belum banyak dilihat

Dalam 10 tahun terakhir, hanya sejumlah penjelajah mencoba melihat dari dekat kobaran api di gurun pasir ini.

Turkmenistan pernah mempertimbangkan untuk mematikan api. Namun pemerintah setempat memutuskan kawah ini dapat digunakan untuk meningkatkan pariwisata.

Kawah metana yang berkobar ini menjadi salah satu daya tarik wisata di negara yang hanya dikunjungi sekitar 6.000 wisatawan mancanegara setahun.

Gurun Pasir Karakum ini menarik perhatian para penjelajah walaupun sulit untuk menuju kawah.

Tetapi penjelajah asal Kanada, George Kourounis menggambarkan pengalamannya luar biasa.

"Berdiri dengan baju pelindung khusus dan terlihat seperti astronot dan dikelilingi lingkaran api, pengalaman itu adalah pengalaman dunia lain di Bumi," katanya.


Sumber :     okezone

0 comments: