Penjara Terbengkalai Ini Siap Disulap Jadi Objek Wisata di Italia

Kamis, Juni 17, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

https: img.okezone.com content 2021 06 16 408 2426342 penjara-terbengkalai-ini-siap-disulap-jadi-objek-wisata-di-italia-lvgdmZ2XB2.jpg

ITALIA - Sebuah penjara yang telah terbengkalai di Italia akan diubah menjadi objek wisata besar yang mirip dengan Alcatraz di Amerika Serikat.

Terletak di Santo Stefano, pulau kecil ini hanya dapat diakses oleh penyelam atau nelayan, tanpa dermaga utama untuk turis, dan dikelilingi oleh bebatuan dan bangkai kapal dari Perang Dunia II. Dengan biaya renovasi € 70m atau sekitar Rp1,2 Triliun yang mencakup museum, tur penjara serta hostel dan bar ditempat.

Dulunya tempat ini digunakan untuk menampung tahanan terutama selama tahun 1930-an dan 1940-an yang dipimpin oleh pemerintah Fasis, dan masa lalu yang menyeramkan melihat mereka yang dibawa ke sana disiksa, dan beberapa yang mencoba melarikan diri tenggelam.

Baca Juga:

Sambut Euro 2020, Kantor Pos Italia Kibarkan Bendera Raksasa

Fakta Menarik Roma, Negerinya Para Petarung

 

Melansir laporan The Sun, Sabtu (12/6/2021) Pada 1950-an, penjara ini diubah menjadi penjara yang lebih teratur dengan bioskop dan lapangan sepak bola yang dibangun, serta toko roti dan bahkan toko-toko untuk membiarkan para tahanan menggunakan perdagangan seperti tukang batu dan juru masak.

Tahanan bahkan dapat menggunakan mata uang mereka sendiri untuk berbelanja dan diizinkan untuk mengecat kamar mereka. Dan akhirnya penjara tersebut ditutup pada tahun 1965 dan ditinggalkan.

Saat ini terdapat tur terbatas ke pulau, tetapi harus melewati pendakian curam selama 40 menit dan hanya dapat dilakukan saat laut tidak bergelombang.

Namun, lokasinya yang terpencil kemungkinan akan menimbulkan masalah bagi wisatawan yang ingin berkunjung, "tidak ada lampu, tidak ada air yang mengalir. Aksesnya juga rumit," kata Silvia Costa, pejabat Italia yang mengawasi proyek tersebut kepada CNN Travel.

Rencannya akan terdapat museum terbuka multimedia dengan pameran berjalan penjara. Juga, rumah mantan direktur penjara dan lapangan sepak bola akan diubah menjadi akomodasi dengan rencana untuk 30 kamar asrama.

Rencana lain termasuk mengubah bangunan berbentuk pertunjukan kuda menjadi ruang pertunjukan dan acara.

Mereka juga berharap untuk membuka bar koktail pada tahun 2025, yang dibangun dimana tempat toko roti dulu berada dengan pemandangan Gunung Vesuvius.

 

"Kami ingin pulau itu menarik pengunjung sepanjang tahun, tidak hanya selama bulan-bulan musim panas yang ramai.” kata Costa.

"Pariwisata harus berkelanjutan, tapi Santo Stefano akan lebih dari itu.”

"Ini akan menjadi pusat bagi akademisi dunia yang bersatu pada isu-isu kunci seperti kebijakan hijau, hak asasi manusia, kebebasan berbicara, kewarganegaraan Eropa dan dialog Mediterania." tambahnya.



Sumber : okezone

0 comments: