Termasuk Takut Kesepian di Akhirat, Ini 4 Alasan Orang China Masih Lakukan Ritual 'Menikahi Hantu'

Jumat, Juli 09, 2021 Majalah Holiday 0 Comments


Pernah dengar cerita 'menikah dengan hantu'? 


Ternyata ritual manusia 'menikah dengan hantu' memang benar adanya. Ini terjadi di sebuah desa terpencil di China.


'Menikah dengan hantu' di China, tepatnya provinsi pedesaan Shanxi, Shaanxi, dan Henan.


Dilansir Tribun-Medan.com dari Intisari Online, di ketiga desa di China itu dianggap sangat umum bagi dua jiwa yang telah meninggal untuk menikah.


Tapi mengapa demikian? Mengapa seseorang ingin mengambil bagian dalam pernikahan aneh semacam ini?


Berikut ini 4 alasan orang China masih melakukan ritual 'menikahi hantu':

1. Kesepian di akhirat

Keyakinan akan kehidupan setelah kematian sangat kuat di China.


Kerabat yang masih hidup diharuskan untuk membuat persembahan rutin kepada hantu leluhur mereka guna memastikan bahwa mereka bahagia dan terawat dengan baik di kehidupan berikutnya.


Persembahan seperti itu termasuk uang, rumah kecil, atau pelayan — semuanya terbuat dari kertas sehingga dapat dibakar dan dengan demikian dipindahkan ke alam baka.


BBC melaporkan pada tahun 2016 bahwa pernikahan hantu sangat populer di Shanxi karena banyak pria yang belum menikah kehilangan nyawa mereka di industri pertambangan batu bara.


Satu sumber menyatakan bahwa hantu yang tidak bahagia dapat menyebabkan penyakit dalam keluarga sebagai tanda ketidaksenangan.


Jika seorang kerabat jatuh sakit segera setelah pemakaman dan obat yang normal tidak dapat ditemukan, ini dapat mendorong keluarga untuk mencari pasangan hantu.


2. Melanjutkan garis keluarga

Karena keturunan menjaga roh arwah anggota keluarga yang meninggal, penting bagi beberapa orang Tionghoa bahwa mereka memiliki anak untuk melanjutkan tradisi ini.


Papan roh adalah plakat yang terkait dengan orang yang telah meninggal yang digunakan dalam ritual peringatan.


Dupa dibakar di sebelah papan, dan makanan, minuman, dan persembahan lainnya dapat diletakkan di depannya.


Meskipun mungkin tergoda untuk berpikir bahwa orang yang sudah meninggal tidak dapat memiliki anak, itu tidak sepenuhnya benar.


Jika seorang pria yang meninggal kemudian menikah, maka keluarga dapat mengadopsi ahli waris untuknya.


Untuk preferensi, saudara laki-laki dari almarhum akan menetapkan salah satu putranya sendiri untuk menjadi ahli waris.


Hal ini dilakukan dengan menulis kontrak yang ditempatkan di bawah papan almarhum.


Setelah itu dilakukan, anak laki-laki akan mewarisi bagian ayah barunya dari harta keluarga, tetapi ia juga harus memberikan persembahan yang sesuai kepada ayah angkatnya.


3. Pemakaman yang layak

Di beberapa daerah, seorang pria yang belum menikah tidak dapat dimakamkan di petak yang sama dengan keluarganya karena dia telah mempermalukan leluhurnya dengan tidak melanjutkan garis keluarga mereka.


Wanita yang belum menikah mungkin ditolak penguburan formal sama sekali.


Pernikahan hantu antara dua jiwa yang telah meninggal akan menyelesaikan kedua masalah ini dan memungkinkan penguburan yang layak untuk putra dan istri barunya, membawa kenyamanan bagi kedua keluarga.


Dalam beberapa kasus, mungkin dua orang sudah bertunangan untuk menikah ketika salah satu dari mereka meninggal.


Dalam hal ini, pasangan yang tersisa mungkin ingin menikahi orang yang meninggal karena alasan sosial.


Jika seorang wanita ingin menikahi tunangannya yang sudah meninggal, mungkin dia harus menjalani kondisi berkabung yang ketat, membuat sumpah selibat, dan tinggal bersama keluarga pria itu ke depan.


4. Upacara itu sendiri

Pernikahan hantu dilakukan dengan cara yang hampir sama seperti pernikahan Cina biasa, tetapi dengan elemen pemakaman tambahan.


Patung bambu yang mengenakan pakaian pernikahan tradisional digunakan untuk mewakili pihak yang hilang dan kemudian dibakar sesudahnya.


Keluarga mempelai wanita akan memberikan mahar yang dapat berupa perhiasan, pembantu, dan rumah (semuanya tentu saja terbuat dari kertas).


Hadiah yang dipertukarkan antara anggota yang masih hidup dari pihak pengantin mungkin termasuk kue, gaun, dan uang.


Untuk memastikan bahwa kedua roh itu dapat bersama di akhirat, tubuh pengantin wanita digali dan kemudian dimakamkan kembali dengan tubuh pengantin pria.


Roh wanita yang telah meninggal akan “dibawa” ke rumah barunya oleh seorang cenayang atau pendeta.





Sumber : Tribun Medan

0 comments: