Bantu Atasi COVID-19, Fujifilm Tak Salah Terjun ke Bisnis Farmasi

Senin, Agustus 16, 2021 Majalah Holiday 0 Comments


Fujifilm, perusahaan yang didirikan pada tahun 1934, kini telah melibatkan diri dalam berbagai usaha untuk menanggulangi COVID-19. Senior Executive Vice President Fujifilm, Takatoshi Ishikawa, menceritakan bahwa awalnya mereka memproduksi mesin X-Ray.

 

Takatoshi Ishikawa mengatakan bahwa dari luar orang-orang mungkin akan bertanya-tanya apa yang dilakukan Fujifilm dengan semua bisnis ini, namun apabila dilihat dari dalam, semua bisnis ini banyak terhubung dalam tekonologi dasar.


Sejak tahun 2006, Fujifilm telah melakukan belasan merger dan akuisisi, termasuk perusahaan pembuat perangkat USG SonoSite, serta perusahaan teknologi perawatan kesehatan Irvine Scientific dan Cellular Dynamics

 

 

Pada tahun 2011, Fujifilm mengakuisisi dua perusahaan kontrak biofarmasi dari Merck & Co. Kini mereka adalah produsen nomor dua pada bidang tersebut setelah Lonza dari Swiss. Di Jepang sendiri, Fujifilm mengakuisisi Toyama Chemical Company pada tahun 2008. Pada awal tahun ini mereka juga membeli bisnis yang berhubungan dengan pencitraan diagnostik milik Hitachi, sebuah unit sistem medis.

 

Teknologi Fujifilm digunakan untuk membuat antigen untuk vaksin COVID-19 produksi Novavax, namun masih belum mendapat izin di Jepang. Mereka juga spesialis nanoteknologi yang digunakan pada vaksin mRNA, seperti yang diproduksi Pfizer dan Moderna.

 

Senior Executive Vice President Fujifilm Takatoshi Ishikawa menganggap bahwa produksi vaksin merupakan kebijakan nasional karena itu melampaui apa yang dapat dicakup oleh suatu perusahaan, seperti bagaimana sebuah perusahaan dapat menangani 30 hingga 40 ribu dosis sekaligus.

 

Takatoshi melanjutkan bahwa banyak uang yang dibutuhkan untuk menciptakan vaksin, sehingga ia kurang yakin apakah pemerintah dapat mendukung sepenuhnya karena ini semua bergantung pada berapa banyaknya anggaran yang dapat mereka alokasikan.

 

Ia menambahkan, karena virus corona tidak seperti penyakit flu musiman, industri farmasi berspekulasi bahwa permintaan vaksin tidak akan berkurang.

 

Perusahaan yang berbasis di Tokyo tersebut mengembangkan sebuah tes PCR untuk mendeteksi virus corona yang dapat menunjukkan hasilnya dalam waktu 75 menit. Berbagai metode lama akan memerlukan waktu beberapa jam. Pada bulan Maret, Fujifilm mengembangkan sebuah alat pendeteksi sejumlah varian Covid-19. Sementara itu obat influenza produksi mereka, Avigan, sedang menjalani pengujian klinis untuk mengatasi virus corona.

 

 

Sumber : Sindonews.com

0 comments: