Mimpi Atlet Perempuan Paralimpiade Tokyo Asal Afghanistan Gugur Akibat Kekacauan Taliban

Rabu, Agustus 18, 2021 Majalah Holiday 0 Comments




     Zakia Khudadadi akan menjadi perempuan pertama yang mewakili Afghanistan di Paralimpiade yang dimulai di Tokyo bulan ini, tetapi mimpinya telah hancur di tengah kekacauan negara itu.

Hanya dua atlet Paralimpiade dari Afghanistan yang dijadwalkan untuk bertanding di Olimpiade yang akan dimulai pada 24 Agustus, yakni atlet taekwondo Zakia Khudadadi dan atlet lari Hossain Rasouli.

Melansir Al Jazeera Selasa (17/8/2021), Khudadadi (23) menjadi perempuan pertama yang mewakili Afghanistan di Paralimpiade.

Tetapi Komite Paralimpiade Internasional mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa, dengan pengambilalihan Taliban, kedua atlet tersebut tidak lagi dapat melakukan perjalanan ke Jepang.

"Sayangnya, NPC (Komite Paralimpik Nasional) Afghanistan tidak akan lagi berpartisipasi dalam Paralimpiade Tokyo 2020," kata juru bicara IPC Craig Spence.

"Karena situasi serius yang sedang berlangsung di negara ini, semua bandara ditutup dan tidak ada cara bagi mereka untuk melakukan perjalanan ke Tokyo."

Tidak ada kabar apakah IPC telah diminta untuk mencoba membantu anggota tim, atau sedang melakukan upaya untuk melakukannya.

Chef de Mission Arian Sadiqi dari Komite Paralimpiade Afghanistan yang berbasis di London mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia akan terbang ke Jepang pada hari Senin sementara tim – Khudadadi dan Rasouli – telah dijadwalkan tiba di Tokyo pada 17 Agustus.

Atlet Taekwondo Khudadadi diprofilkan di situs Paralimpiade pekan lalu berbicara tentang harapannya untuk Olimpiade.

"Saya sangat senang setelah mendapat kabar bahwa saya mendapat wild card untuk bertanding di Olimpiade," kata atlet berusia 23 tahun dari Herat tersebut.

"Ini adalah pertama kalinya seorang atlet perempuan akan mewakili Afghanistan di Olimpiade dan saya sangat senang," katanya saat itu.

Sadiqi mengatakan para atlet telah berusaha untuk mengamankan penerbangan, tetapi harganya menjadi melonjak ketika Taliban mengambil alih serangkaian kota.

Kemudian keberangkatan mereka pun menjadi tidak mungkin.

"Mereka benar-benar bersemangat sebelum situasi ini. Mereka berlatih di mana pun mereka bisa, di taman dan kebun belakang," katanya.

Sumber :Liputan6

0 comments: