Tarik Pasukan dari Afghanistan, AS Akan Lanjutkan Perang dengan Drone

Kamis, Agustus 19, 2021 Majalah Holiday 0 Comments



WASHINGTON – Penarikan pasukan Amerika Serikat (AS) dari Afghanistan bukan akhir dari operasi militer Negeri Paman Sam di negara itu. Hal itu disampaikan Presiden Joe Biden pada Senin (16/8/2021) setelah Taliban merebut Ibu Kota Kabul pada akhir pekan.

Dalam pidato yang disiarkan di televisi itu, Biden membela keputusannya menarik pasukan AS dari Afghanistan, yang oleh banyak pihak dinilai sebagai penyebab berkuasanya kembali Taliban. Dia mengatakan percaya bahwa misi AS “harus difokuskan secara sempit pada kontraterorisme, bukan kontra-pemberontakan atau pembangunan bangsa.”

Biden mengatakan bahwa AS tidak menyerah untuk menjalankan misi utama tersebut meski menarik sekira 12.000 pasukannya dari Afghanistan. 

“Hari ini ancaman teroris telah menyebar jauh di luar Afghanistan: al-Shabaab di Somalia, al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQQP), al-Nusra di Suriah, ISIS (Daesh) berusaha menciptakan kekhalifahan di Suriah dan Irak serta membangun afiliasi di beberapa negara di Afrika dan Asia,” ujar Biden.

“Ancaman ini menuntut perhatian dan sumber daya kita. Kita melakukan misi kontraterorisme yang efektif terhadap kelompok teroris di banyak negara di mana kita tidak memiliki kehadiran militer permanen,” papar Biden.

Dia menegaskan, “Jika perlu, kita akan melakukan hal yang sama di Afghanistan. Kita telah mengembangkan kemampuan kontraterorisme over-the-horizon yang akan memungkinkan kita tetap fokus pada ancaman langsung ke Amerika Serikat di kawasan itu, dan bertindak cepat serta tegas jika diperlukan.”

Perang di Afghanistan didasarkan pada dasar hukum yang sama dengan sisa Perang Melawan Teror AS: Otorisasi Penggunaan Kekuatan Militer (AUMF) yang disahkan Kongres pada 18 September 2001, sepekan setelah serangan teroris oleh al-Qaeda yang menghancurkan gedung pencakar langit World Trade Center di New York dan merusak Pentagon di Arlington, Virginia, menewaskan sekira 3.000 warga AS.

Invasi AS ke Afghanistan terjadi hanya beberapa pekan kemudian, dan sementara pemerintah Taliban yang menyembunyikan al-Qaeda dengan cepat digulingkan, Taliban berkumpul kembali di pedesaan dan meluncurkan pemberontakan baru pada tahun berikutnya, yang pada Minggu lalu akhirnya berhasil merebut Kabul dan membubarkan pemerintah Afghanistan yang didukung AS.

Perang Drone Melawan Teror

AUMF 2001 memberikan otorisasi Pentagon dalam hukum AS untuk menyerang target di negara-negara selain Afghanistan, juga, jika mereka dioperasikan oleh al-Qaeda atau afiliasi al-Qaeda, tanpa pernyataan permusuhan yang lebih formal, tetapi juga tanpa izin dari negara tuan rumah. 

Yang pertama adalah serangan pesawat tak berawak (drone) di Marib, Yaman, pada November 2002, yang diklaim Pentagon menewaskan enam tersangka anggota AQAP, salah satunya warga negara AS.

Program ini diperluas untuk mencakup serangan udara di Pakistan dan Somalia, juga.

Namun, selama bertahun-tahun program tersebut beroperasi tanpa seperangkat aturan yang jelas, sebagian besar didasarkan pada otorisasi presiden AS.

Pada 2011, para pembela hak-hak sipil marah oleh serangan drone lain di luar Marib yang menewaskan dua warga negara Amerika yang telah bergabung dengan al-Qaeda, dan pada tahun berikutnya terungkap Presiden AS saat itu Barack Obama mempertahankan "daftar pembunuhan" fisik yang termasuk pada setidaknya tiga warga AS lainnya.

Pada 2013, Obama memperkenalkan seperangkat prosedur yang dikodifikasi "untuk menyetujui tindakan langsung terhadap target teroris yang terletak di luar Amerika Serikat dan wilayah permusuhan aktif."

Dokumen tersebut secara penting menyatakan, “Tidak ada keadaan luar biasa, serangan hanya dapat disahkan ketika hampir pasti bahwa individu yang menjadi sasaran sebenarnya adalah target yang sah dan berlokasi di tempat di mana aksi akan terjadi dan hanya jika hampir pasti bahwa tindakan tersebut dapat dilakukan tanpa melukai atau membunuh non-kombatan.”

Namun, setelah Trump menjadi presiden pada 2017, aturan ini direvisi untuk memberi komandan di lapangan kelonggaran yang luas, meskipun tampaknya masih mempertahankan persyaratan “hampir pasti bahwa nonkombatan tidak akan terluka atau terbunuh.”

Akibatnya, penggunaan serangan drone melonjak di era Trump, dengan 197 serangan udara di Somalia dan 190 serangan udara di Yaman selama empat tahun masa jabatan Trump.

Jumlah itu lebih banyak daripada gabungan pemerintahan Obama dan George W Bush.

Di Afghanistan, serangan udara terus berlanjut, dengan rata-rata dua warga sipil Afghanistan terbunuh oleh serangan udara AS setiap hari, dengan total lebih dari 700 warga sipil tewas pada 2019.


Sumber : okezone.com

0 comments: