Kehidupan Danau 7 Warna Berusia 3 Juta Tahun Ini Kian Terancam, Kok Bisa?

Selasa, Oktober 05, 2021 Majalah Holiday 0 Comments

Danau Bacalar di Meksiko dikenal juga dengan Danau 7 Warna (Getty Images/Marco Bottigelli via BBC)


DANAU Bacalar di Meksiko dikenal karena tujuh warna biru cerah yang tercermin pada airnya. Namun, lebih uniknya lagi, danau ini adalah rumah bagi populasi purba stromatolit yang berusia sekitar 3,5 miliar tahun.

Keindahan Danau Bacalar, menurut Claudio Del Valle, lebih dalam dari tujuh warna biru cemerlang laguna itu, yang berkisar dari warna pirus cerah hingga kobalt gelap.

Sebenarnya, pemandu wisata setempat itu mengatakan, keindahan itu terletak hingga 100 meter lebih dalam - ke dasar batu kapur danau tersebut, yang merupakan rumah bagi kehidupan tertua di planet ini.

Del Valle menambahkan bahwa hal terpenting ketika mengunjungi danau yang panjang dan ramping dekat perbatasan Belize itu adalah agar tidak meninggalkan bekas jejak.

Dia menghabiskan waktu bertahun-tahun memandu kelompok-kelompok tur paddle boarding (naik dayung) dalam perjalanan saat fajar, ketika matahari mulai terbit dan cahayanya menyinari laguna itu.

"Berkat paddle boarding, saya berkesempatan untuk menjelajahi sebagian besar laguna… pengalaman itu sangat unik, sangat megah, sangat indah," katanya. "Kejernihan airnya membuat warna biru menjadi hijau yang unik; sangat menyenangkan untuk diapresiasi."

Ilustrasi

Danau Bacalar di Meksiko (Getty Images/Pola Damonte via BBC)

Tapi "Danau Tujuh Warna" itu berada dalam ancaman besar, kata Del Valle, yang tidak hanya dapat mengubah warna danau secara permanen tetapi juga menyebabkan kehancuran populasi kuno stromatolit, yakni fosil hidup yang mendahului manusia, dinosaurus dan bahkan tanaman.

Del Valle pindah ke Bacalar pada tahun 2017 setelah gempa bumi Puebla berkekuatan 7,1 skala richter, yang membuatnya mengalami stres pascatrauma.

Atas saran seorang teman psikolog, ia meninggalkan rumahnya di San Cristóbal de las Casas, yang terletak 700 kilometer barat daya dari Bacalar, untuk mencari lingkungan yang lebih tenang.

Dia terpesona oleh apa yang dia temukan.

"Ini adalah surga," katanya, melihat laguna Bacalar untuk pertama kalinya. "Tidak dapat dipercaya saat menyaksikan matahari terbit dan terbenam, setiap kejadian begitu unik. Tapi sekarang saya bisa melihat apa yang terjadi... itu menghancurkan hati saya, itu salah."

Terumbu mikrobialit air tawar terbesar di dunia

Dalam satu dekade terkahir, Danau Bacalar kian mendekati bencana ekologis, menurut Dr Luisa Falcón, ahli ekologi mikroba di National Autonomous University of Mexico di Merida.

Ilustrasi

Danau Bacalar di Meksiko (Getty Images/Gerrard Pauigmal via BBC)

Pada November 2015, badan perlindungan lingkungan federal Meksiko menerbitkan peringatan polusi untuk danau tersebut.

Masalah muncul pada Juni 2020, ketika warna-warni unik air Danau Bacalar yang kaya berubah menjadi cokelat kusam.

Danau itu hingga kini belum sepenuhnya pulih. Tetapi jika tidak ada yang dilakukan, kerusakannya bisa jauh melampaui estetika warna air yang cemerlang, Falcón memperingatkan.

Bacalar adalah rumah bagi terumbu mikrobialit air tawar terbesar di dunia - yaitu struktur seperti batu yang dibuat oleh ribuan mikroba yang mengendapkan mineral karbonat.

 "Mikrobialit Bacalar memiliki rentang usia antara satu dekade hingga lebih dari 9.000 tahun," katanya.

Tetapi fosil hidup rekan mikrobialit, yakni stromatolit, yang berasal dari "sekitar 3,5 miliar tahun", menjadikan populasi itu di Bacalar sebagai bukti tertua kehidupan di Bumi.Stromatolit itu menyerupai kembang kol - struktur besar berwarna krem yang tumbuh ke atas dari dasar batu kapur laguna di danau tersebut.

Mereka terlihat seperti batu, tetapi sebenarnya mereka adalah makhluk hidup.

Sedimen itu melapisi dirinya sendiri milimeter demi milimeter, dengan bantuan organisme fotosintesis yang disebut sianobakteri, hingga strukturnya berubah menjadi tumbuhan berbatu bawah air yang dapat dilihat di permukaan air dangkal.Stromatolit ini hanya masih ada di beberapa lokasi secara global - dan populasinya di Bacalar mengungkapkan sejarah yang membeku dalam waktu, seperti sejarah suhu maupun komposisi geokimia air di sana dari jutaan tahun yang lalu.

Itu karena mereka benar-benar menjaga kondisi fisikokimia air dalam proses sedimentasi yang sangat lambat.

Yang terpenting, stromatolit juga membantu mendaur ulang elemen-elemen.

Mikroba yang membentuk stromatolit mengambil karbon dari CO2 di udara dan memasukkannya ke dalam karbonat dasar danau untuk disimpan. Mirip fungsi pohon, stromatolit secara aktif memperbaiki lingkungan kita.Tapi masalah yang dihadapi stromatolit ada dua, kata Falcón.

Danau ini dialiri oleh sungai bawah tanah sepanjang 450 kilometer yang merupakan bagian dari sistem gua dan terowongan air terbesar di dunia di sepanjang Semenanjung Yucatan.

Ini sebenarnya bagus untuk stromatolit - batuan karbonat terowongan diperkirakan membuatnya tumbuh lebih besar dari biasanya, menutupi permukaan laguna.

Ilustrasi

Susunan dalam air yang berubah

Tetapi lingkungan karst, di mana air tanah mengalir melalui rekahan dan sistem gua menghubungkan badan air, juga membuat stromatolit lebih rentan terhadap perubahan hulu.

Dan deforestasi hutan hujan di hulu dari laguna telah meningkat "secara eksponensial" dalam satu dekade terakhir karena praktik pertanian yang tidak berkelanjutan, kata Falcón.

Itu telah menyebabkan peningkatan sedimen, pestisida dan pupuk yang masuk ke air selama musim hujan.

Tingkat nitrogen dan amonium yang tinggi tercatat di laguna, terutama di dekat kota. Susunan dalam air berubah - dan ganggang dan moluska berkembang biak dengan cepat.

Sejauh ini, belum ada penelitian yang menunjukkan bahwa komunitas mikroba dapat pulih dari kerusakan lingkungan dalam jangka pendek.

Industri pariwisata lokal juga memainkan peran dalam degradasi Bacalar.

"Bacalar sebagai tujuan wisata telah mendapat perhatian yang meningkat tetapi tanpa diiringi perencanaan kota yang dibutuhkan, termasuk pengolahan limbah dan fasilitas sanitasi yang memadai."

Sebuah studi yang ditulis bersama Falcón menemukan Firmicutes dalam jumlah tinggi, yakni bakteri yang ditemukan di usus manusia, di laguna itu.

Selain itu, De Valle mengatakan industri pariwisata yang meningkat pesat di danau itu, termasuk aktivitas menggunakan perahu, kayak, jet ski, jangkar, fin kicks, dan bahkan orang-orang yang berdiri di tepi laguna, berdampak pada permukaan stromatolit sehingga menjadi rusak.

Ketika permukaannya tertusuk, stromatolit itu mati, seperti halnya yang terjadi pada terumbu karang.

"Ada banyak hostel, hotel, Airbnb, banyak yang tidak peduli dengan stromatolit dan hutan bakau yang memungkinkan sumber daya alam laguna untuk regenerasi," katanya.

Di satu sisi, Del Valle mengatakan, sebagai mantan pemandu wisata, dia adalah bagian dari masalah.

Bacalar, tepat di sebelah selatan tempat wisata populer Quintana Roo, Cancun, Tulum dan Playa del Carmen, menarik hampir 100.000 wisatawan per musim dalam beberapa tahun terakhir.

Dan para operator lokal telah meraup untung.

"Kami membuat iklan dan publisitas untuk membuat tempat itu lebih terkenal dan populer, meski menyadari bahwa tempat itu tidak memiliki infrastruktur, maupun perencanaan atau proyek untuk melindungi laguna," katanya.

Ancaman dari pariwisata

Peneliti lokal dan ahli biologi Silvana Ibarra, anggota Citizen and Scientific Council for the Restoration and Preservation of Bacalar Aquifer and Lagoon System, setuju.

"Pertumbuhan wisatawan di Bacalar 600% dalam tiga tahun terakhir dan tuan rumah tidak siap: mereka tidak memiliki daya dukung ekosistem," katanya.

Tetapi aktivitas wisata yang melambat dalam 12 bulan terakhir telah memberi kesempatan pada danau seluas 42 kilometer itu untuk pulih.

"Masalah ini dimulai satu dekade lalu dan memburuk dua tahun lalu, tetapi peningkatan selama pandemi tercermin dengan terlihatnya kembali hewan seperti berang-berang sungai," kata Ibarra.

Aktivitas pariwisata yang melambat ini juga membuat warna-warna cerah laguna itu kembali hidup.

Dengan pariwisata yang berkelanjutan, Danau Bacalar dapat melanjutkan pemulihannya dan mengembalikan reputasinya sebagai "Danau Tujuh Warna".

Dan ada beberapa cara mudah bagi para pelancong untuk melakukan ini, kata Ibarra.

Dia menyarankan untuk tidak pernah menyentuh, menginjak atau duduk di stromatolit di laguna.

Dia mengatakan pengunjung harus memasuki laguna tanpa alas kaki, dan tidak pernah memakai tabir surya atau makeup, karena keduanya dapat memutihkan stromatolit. Lebih lagi, katanya, "tinggal di hotel ramah lingkungan, dan yang sangat, sangat penting: kurangi sampah Anda."

"Datang dengan kesadaran bahwa itu adalah cagar alam yang rapuh yang harus diperlakukan dengan hati-hati," katanya.

"Penting untuk melindungi laguna dan terutama untuk beradaptasi dengan wilayah tersebut, karena jika tidak, keindahan dan fungsi alamnya akan hilang."

Sementara itu, sebelum jumlah perjalanan kembali ke tingkat pra-pandemi, Del Valle mengatakan merupakan tanggung jawab operator pariwisata lokal untuk menyelamatkan laguna tersebut - yang merupakan terbesar di Semenanjung Yucatan.

Del Valle telah mendekati banyak operator di sekitar laguna untuk membantu membuat penawaran wisata mereka lebih berkelanjutan.

"Penduduk setempat, mereka merupakan pemilik dari semua perahu motor di laguna, yang jumlahnya ratusan. Saya telah berbicara beberapa kali dengan banyak dari mereka untuk membujuk mereka," katanya.

"Saya menawarkan kepada mereka, secara gratis, untuk melatih mereka melakukan wisata dayung, melakukan wisata berlayar, hal-hal yang tidak mempengaruhi laguna."

"Mudah-mudahan bila waktunya tepat, akan ada perubahan di masyarakat, dan dengan itu yang terpenting alam mulai pulih kembali," ujarnya.

Memikirkan kembali pada kesan pertamanya tentang Danau Bacalar yang megah, saat dia berjuang dengan traumanya sendiri, Del Valle berhenti sejenak. "Itu benar-benar mulai membuatku sehat [lagi]," katanya.

Di satu sisi, lanjutnya, laguna yang sekarang terancam itu adalah katalis untuk penyembuhannya sendiri.

"Ini adalah pertama kalinya dalam kehidupan dewasa saya bahwa saya memiliki perasaan memiliki 'sesuatu'." Mudah-mudahan, dengan sedikit bantuan, tambahnya, danau tujuh warna Meksiko akan sembuh juga.


Sumber : okezone.com

0 comments: